Tuesday, April 4, 2017

MENGAPA PUJANGGA MELAYU DIPANGGIL NOVEL MINI ENSIKLOPEDIA

Panggilan novel mini ensiklopedia itu khusus untuk Pujangga Melayu, yang cakupannya begitu luas, seperti yang saya telah sebut beberapa kali dalam beberapa entri dalam blog ini.  Sepanjang pembacaan dan penelitian saya tentang novel-novel Melayu, belum ada lagi sebuah novel yang begitu luas cakupannya. Di Barat sudah banyak novel yang seperti itu, misalnya yang ketara yang kita selalu sebut ialah karya Tolstoy, War and Peace. Juga karya Thomas Mann, misalnya The Magic Mountain. Juga karya James Joyce yang terkenal itu. Dan lain-lain, termasuk yang ditulis oleh John Steinback antara yang terkenal di Amerika Syarikat. Di Indonesia kita dapat karya Pramoedya Ananta Toer.  Di Malaysia kedudukan Pujangga Melayu amat istimewa, kerana inilah satu-satunya karya yang terpisah sama sekali daripada kebiasaan penulisan novel dalam sastera Melayu.  Karya persuratan tidak semestinya seluas cakupan Pujangga Melayu. Hikayat Buyung Lurus juga sebuah karya persuratan; demikian juga Balai Maqamat.  Tujuan memberi gelar novel mini ensiklopedia itu mudah saja, iaitu untuk menarik perhatian pembaca bahawa yang mereka baca itu perlu dibaca dengan kritis dan kreatif. Dua konsep ini telah saya jelaskan maknanya. Penekanan kepada aspek kritis dan kreatif itu tidak boleh dikenakan kepada novel-novel biasa yang ditulis oleh para sasterawan negara. Ketika membicarakan Hari-Hari Terakhir Seorang Seniman,  saya telah menekankan bagaimana wajah novel ini jika dibaca dengan kritis dan kreatif. Demikian juga sewaktu membaca dan membicarakan Naratif Ogonshoto.  Oleh sebab para pembaca, pengkritik sastera, dan sarjana sastera tidak melihat dalam konteks ini, maka penilaian mereka jauh tersasar daripada kualiti sebenar novel yang mereka teliti. Dr. Mohamad Saleeh Rahamad, ketika mempertahankan keunggulan Naratif Ogonshoto, cuba mengaitkannya dengan Sejarah Melayu. Bagi saya ini nonsense, sengaja diada-adakan hanya untuk menaik-taraf novel yang secara keseluruhan, jika dibaca dalam konteks Persuratan Baru, adalah sebuah novel picisan baik dari segi “pemikirannya” mahu pun daripada segi tekniknya. Tidak  terdapat sebuah novel pun yang sekomprehensif Pujangga Melayu.  Anda dijemput untuk memberi pendapat anda yang sehabis kritis untuk menolak kesimpulan ini, dan mengemukakan contoh sebuah novel (sebuah pun jadilah) yang mencapai taraf novel mini ensiklopedia seperti  Pujangga Melayu.  Kalau anda serius sebagai seorang pengkritik dan sarjana yang worth your salt, anda perlu membantu para peminat novel dan kritikan untuk sama ada mengemukakan novel jenis ini selain Pujangga Melayu; atau menolak sama sekali konsep novel mini ensiklopedia itu, dengan memberi alasan yang bukan picisan, tetapi yang diasaskan kepada sesuatu prinsip yang tegas dan jelas seperti yang anda dapat dalam PB. Barulah pendapat anda ada standard, jika tidak anda hanya merayau dalam khayalan murahan. Jenis tulisan merayau dalam khayalan ini kita boleh dapati dengan banyak dalam kertas kerja yang membicarakan “pemikiran” para sasterawan negara. Kerana persoalan ini telah saya ulas banyak kali dalam blog ini, saya tidak perlu membuang masa mengulangi penjelasan saya.

Tujuan saya memperkenalkan konsep novel mini ensiklopedia ini ialah untuk membantu anda mengkritik novel ini dengan lebih mudah.  Dengan terbitnya edisi baru 2017, matlamat ke arah itu lebih mudah anda capai dengan adanya Indeks yang memperlihatkan kandungan novel ini secara persis dan mudah diikuti. Semua ini diperlukan kerana cara membaca, cara menilai, dan cara menganalisis karya kreatif yang dilakukan oleh para sarjana dan pengkritik sastera di Malaysia masih bersifat elementary, tidak berupaya meneroka selok-belok pemikiran yang serius seperti yang cuba diserlahkan dalam Pujangga Melayu.  Untuk membicarakan karya yang cetek dan bercelaru seperti novel-novel sasterawan negara, pendekatan pada taraf picisan yang anda pakai mungkin boleh memenuhi kepuasan cetek anda sendiri; tetapi ternyata tidak mencapai tingkat sophistication orang seperti saya yang jauh terkedepan daripada anda semua dalam memahami aspek penulisan kreatif ini, seperti yang saya jelaskan dalam PB.

Ketika  anda masih bercakaran tentang soal-soal remeh temeh yang sudah menjadi klise seperti konsep novel yang memerlukan plot, latar belakang, sudut pandangan, perwatakan dan sebagainya, saya telah jauh meninggalkan anda untuk berbicara tentang perkara yang lebih utama dalam penulisan, iaitu bagaimana menyerlahkan pemikiran dan wacana dalam penulisan kreatif.  Ambil saja aspek perwatakan dalam cereka, saya telah memberi makna dan penekanan baru sama sekali daripada yang anda pernah fahami dalam penulisan novel. Saya bercakap tentang kejadian manusia dan peranannya seperti yang dihuraikan di dalam al-Quran, sebagai hamba dan khalifah. Perhatikan kontras dua konsep ini: betapa konsep hamba Allah itu lebih utama daripada peranannya sebagai khalifah. Dalam penelitian saya, kedua-dua konsep al-Quran ini menjadi sesuatu yang seronok disebut-sebut untuk kononnya memberi wajah Islamik, tetapi dalam pengertiannya lebih cenderung kepada wajah Iblis. Misalnya, apakah jenis “perwatakan” di dalam Naratif Ogonshoto? Adakah para watak itu manusia yang menanggung dua peranan tadi, atau siapa? Sekiranya aspek ini tidak penting, kerana yang penting hanya untuk, kononnya, berbicara tentang kezaliman, adakah anda faham maksud kezaliman itu sendiri, terutama dalam penulisan cereka? Konsep kezaliman tidak boleh dipisahkan daripada konsep keadilan, kerana makna yang terkandung dalam kedua-duanya kembali  kepada konsep insan dan peranan manusia yang menanggung dua peranan tadi. Keadilan, dalam makna hakikinya ialah tahu menempatkan sesuatu pada tempatnya yang sesuai, yang memerlukan ilmu untuk dapat berbuat seperti itu; manakala kezaliman adalah puncak kejahilan dalam kehidupan manusia yang menolak adanya konsep ilmu yang benar. Oleh itu, apabila para pembicara novel Naratif Ogonshoto berbicara tentang kezaliman pemimpin politik, mereka melihat semua itu dalam konteks tindakan pemimpin yang zalim tadi, yang membunuh dan menipu, pendeknya “bertidak” zalim; walaupun dia, sang tokoh, dikatakan mempunyai kemahiran tertentu dan “ilmu” yang dipelajarinya daripada ajaran Machiavelli yang korup (kerana dalam perbincangan tentang  falsafah atau pemikiran Machiavelli, yang lebih utama ialah pemikiran beliau, bukan kejahatan yang dituduhkan ke atas beliau). Jadi jika dalam konteks yang begitu elementary pun  sudah penuh dengan kekacauan, dan salah baca tentang seorang tokoh seperti Machiavelli yang dikatakan dijadikan contoh oleh Presiden, maka yang terjadi hanya kemaharajalelaan perwatakan yang penuh sensasi yang dicari-cari untuk kononnya menarik minat pembaca semata-mata, tidak sedikit pun memberi warna dan bau kebijaksanaan dalam perwatakan ini, padahal dalam hidupnya Machiavelli yang real memang mempunyai dua ciri tadi.  Kalau begitu, novel seumpama ini tidak perlu ditulis, jika hanya untuk merayakan aspek sensasi dalam cereka.  Anda tidak akan dapat melihat semua kekurangan  dan kelemahan ini tanpa menggunakan kerangka analisis berasaskan PB. Para pengkritik  dan sarjana sastera sedar akan hal ini, maka itulah sebabnya mereka menentang habis-habisan PB untuk menyelamatkan Naratif Ogonshoto.  Dengan itu menyelamatkan kedudukan Anwar Ridhwan sebagai sasterawan negara. Itulah sebenarnya yang terjadi, jika anda faham maksud saya. Tetapi di sini akan timbul masalah maruah dan moral yang berteraskan nilai-nilai murni, yang sering disebut-sebut sesungguhnya semua sasterawan negara adalah pembina nilai-nilai murni dan memancarkan nilai-nilai murni dalam karya mereka. Saya telah menolak andaian karut ini, kerana teks menyatakan sebaliknya. Semua ini memang disedari oleh Panel Anugerah Sastera Negara dalam laporan mereka. Sebenarnya bagi mereka konsep nilai murni itu tidak wujud dalam karya sastera, oleh it tidak relevan untuk dijadikan sebahagian daripada faktor penilaian. Pembohongan ini dinafikan oleh juri yang menilai Pendidikan Estetika daripada Pendekatan Tauhid, yang menolak buku itu kerana bahagian awal lagi tidak menunjukkan tiadanya nilai-nilai murni apabila buku itu mengkritik para pemuka sastera Islam sebagai manusia yang memakai ketayap sambil memakai baju kot! Itu satu penghinaan, kata mereka, kerana tidak ada rasa hormat kepada pejuang sastera Islam seperti yang tercatat dalam komen itu. Jelaslah para juri tidak boleh menerima kritikan jika kritikan itu tidak mencerminkan  penghormatan kepada mereka dan teman-teman mereka. Bagaimana ini dikaitkan dengan ketayap dan baju kot hanya boleh difahami jika anda bersetuju dengan mereka bahawa  memakai baju kot adalah sebahagian daripada kebudayaan Melayu moden, sama juga dengan menggunakan teori sastera Barat untuk menilai karya sastera Melayu adalah sebahagian daripada syarat penting dalam definisi sastera Melayu moden.

Saya harap penjelasan ringkas ini memberi sedikit kesedaran kepada anda mengapa kehadiran novel mini ensiklopedia itu penting dalam sastera Melayu. Kita tidak lagi bercakap hanya tentang sebuah cerita, tetapi tentang kehidupan manusia dari segi hakikat kejadiannya. Kerana itu, jika anda membaca sebagai seorang pembaca yang cerdik, anda akan dapati Pengurus Besar yang ditugaskan untuk membina Universiti Islam itu didapati korup,  tetapi tidak dihukum seperti yang kita selalu dapat dalam cereka. Ini tidak bererti korupsi diberi pembelaan, tetapi manusia yang tersalah langkah itu masih lagi seorang manusia yang mempunyai potensi untuk berubah, maka dia dihukum dengan membuang kerja, tetapi rumah yang didudukinya daripada wang pinjaman syarikat dan sebuah kereta Mercedes Benz 230 dan beberapa peralatan rumah yang sudah dipakai dihadiahkan oleh syarikat kerana jasa-jasanya kepada syarikat tetap dihargai, oleh itu barang-barang itu disedekahkan syarikat kepadanya, dengan sejumlah wang sagu hati mengenang jasanya kepada syarikat.  Pada mulanya jawatan kuasa membantah, tetapi apabila Pengerusi memujuk ahli jawatankuasa supaya tidak terlalu keras dalam membuat keputusan, dan tidak membuat keputusan berasaskan perasaan marah atau dendam, sebaliknya, “Berilah keputusan yang adil, yang sekali gus menghukum dan mengajar,” maka sebulat suara keputusan dipersetujui.  

Contoh yang saya berikan itu penting kerana contoh ini memperlihatkan bagaimana perwatakan dalam Pujangga Melayu dibina berasaskan kesedaran kepada hakikat insan yang tidak sempurna, tetapi kesempurnaan itu diperolehi dari tindakan yang sesuai seperti yang ditunjukkan oleh Pengerusi Majlis Universiti ketika mengambil tindakan ke atas pekerja yang korup itu untuk menghukum dan sekali gus mengajar.  Mengapa aspek ini tidak ada di dalam perwatakan Naratif Ogonshoto, padahal novel itu telah diisytiharkan sebagai novel teragung dalam sastera Melayu. Apakah ciri yang menjadi faktor kagungan novel itu? Faktor ini pun tidak ada. Oleh itu, bagaimana ditentukan keagungan sebuah karya picisan dari perspektif PB menjadi sebuah novel terbaik sepanjang zaman dalam sastera Melayu? Nampaknya kita sedang berdepan dengan para pelawak sastera (literary jokers) yang saya gelar sarjana ciritan itu.  Pelawak sastera ini sudah lama menguasai sastera Melayu, sehingga melumpuhkan cara berfikir, cara mengajar dan belajar, dan cara menilai karya sastera. Dengan terpilihnya beberapa orang pelawak sastera ini menjadi sasterawan negara dan gelaran mereka digembar-gemburkan, wajib disebut di sana sini, maka tabiat pelawak itu tidak dapat diselindungi lagi apabila ada yang memanjat bumbung kilang besi berkarat untuk mendapat ilham untuk menulis. Inikah jenis manusia yang diberi penghormatan sebagai pembina tamadun negara bangsa? Kalau sudah jenis pelawak, di mana pun mereka berada tabiat pelawak itu tetap timbul. Dalam bahasa Kelantan, “pelawak” tidak ditujukan kepada orang yang suka melawak, tetapi ditujukan kepada manusia yang suka berbohong. Memang sifat pelawak seluruh dunia adalah “pelawak” dalam loghat Kelantan, kerana setiap lawak tidak akan menjadi lawak jika tidak diasaskan kepada pembohongan. Anda boleh lihat ini dalam pertandingan Raja Lawak di TV.  Stesen TV yang menganjurkan pertandingan ini adalah pembohong besar dalam seni menipu.  Pembohongan mencerna wang, oleh itu pembohongan akan terus menjadi program utama dalam hiburan; dan ini pun sama juga dalam sastera. Sekiranya anda tidak sensitif kepada aspek ini dalam kesusasteraan Melayu, maka anda dengan gembira menyertai para pembohong ini untuk membina tamadun pembohongan negara.  Kita boleh seminarkan persoalan ini untuk menolak apa juga jenis pembohongan ilmu dalam karya sastera, terutama sekali dalam karya para sasterawan negara.  Supaya anda tahu dan sedar tentang perkara ini, baca dengan kritis sajak “Pulang Si Tanggang” oleh Muhammad Haji Salleh; novel Raja Novelis Malaysia, Shahnon Ahmad berjudul TIVI yang dia isytiharkan sebagai karya sufi dan sebuah karya mithali sastera Islam versi beliau, menggunakan ayat-ayat Quran untuk menjadikan pembohongannya satu kebenaran.  Contoh yang paling klasik ialah novel Naratif Ogonshoto, yang diisytiharkan sebagai karya terbesar sastera Melayu sepanjang zaman! Lihat bagaimana pembohongan itu dijadikan nilai tertinggi dalam karya sastera, seperti yang dihuraikan oleh Dr. Mawar Shafei dalam bukunya; dan betapa pornografi diisytiharkan sebagai pembaharuan dalam karya wanita Indonesia dan Melayu oleh Dr. Norhayati Ab. Rahman dalam bukunya. Ini hanya beberapa contoh yang mudah didapati. Dalam hal ini, saya suka menyebut kesedaran A. Samad Said yang menegaskan dia tidak mahu masuk neraka kerana menggunakan teknik realisme magis dalam novelnya Hujan Pagi. (Dewan Sastera, Julai 1997, hal. 52). Pengakuan ini ditujukannya kepada Shahnon sebagai satu kritikan kerana orang itu menuduhnya hilang akidah kerana menggunakan teknik itu. Teruklah mereka ini, para sasterawan negara ini!  Adakah mereka ini jahil atau memang begitulah tabiat mereka yang sentiasa angkuh menonjolkan kejahilan mereka?  Inilah yang kita panggil sasterawan negara…

Dalam pelajaran sastera di universiti, pembohongan ini dijadikan nilai murni untuk membina peribadi maju dan geramkan kekayaan di kalangan para pelajar dengan menjadikan Si Tanggang sebagai contoh manusia Melayu yang berjaya menjadi kaya raya kerana berusaha. Nilai derhaka kepada ibu dihilangkan atau paling tidak diperkecilkan supaya sanjungan terhadap kegigihan Si Tanggang menjadi ikutan para pelajar untuk maju. Apabila pembohongan tafsiran dalam sastera dijadikan kelebihan dalam pengajaran sastera, maka ke mana lagi hendak hantuk kepala anda supaya sedar? Anda boleh baca huraian tentang persoalan ini dalam kertas kerja Prof. Mohd. Mokhtar Abu Hassan dalam buku ITBM, Sastera Teras Negara Bangsa.

Kritikan saya sejak 1981 mengenai pembohongan ini ternyata benar. Sebuah cerita pendek saya mengenai perkara ini diterbitkan oleh DBP dalam Pura Bujangga (DBP  1990, hal. 173-180).  Adakah nasi sudah menjadi bubur? Tidak saja menjadi bubur, tetapi sudah menjadi bubur yang basi dan ditolak oleh ayam dan itik sekalipun. Saya bernasib baik kerana masyarakat, terutama  para sarjana dan sasterawan, masih tetap degil menerima pembohongan intelektual ini sebagai asas pembinaan negara bangsa.  Mengapa bernasib baik? Dengan latar belakang yang ringkas ini, anda yang mengikuti perkembangan sastera Melayu kini diberi peringatan bahawa sastera Melayu moden tidaklah seindah yang anda bayangkan.  Dengan latar belakang ini, saya harap akan tampil para penulis yang benar-benar competent akan menulis perkembangan sebenar dalam sastera Melayu moden yang dinilai daripada dua perspektif: satu yang berlatar belakang Islam untuk melihat sejauh mana sastera Melayu hanyut dalam ambiguiti nilai yang ditonjolkan oleh para sasterawan dan disokong oleh para sarjana. Perspektif kedua, yang lebih dominan, ialah untuk melihat betapa kuatnya pengaruh teori sastera Barat dalam perkembangan sastera Melayu moden sehingga timbul sikap anti-ilmu, lebih tepat ingkar ilmu, yang menjadi pegangan para sasterawan dan penyokong mereka para sarjana sastera.  Dua perspektif ini perlu diambil kira untuk melihat makna perkembangan itu dalam sejarah intelektual Malaysia. Dengan itu kita boleh membuat kesimpulan sama ada akan meneruskan perkembangan yang hanyut dengan ambiguiti ini atau memulai perkembangan baru dengan kembali kepada persuratan Melayu.  Dalam konteks inilah Pujangga Melayu memainkan peranan yang paling positif sebagai pemberi alternatif yang paling mudah dilaksanakan dengan kembali kepada konsep persuratan.  Usaha Klasika Media menerbitkan Siri Novel Persuratan adalah satu usaha ke arah kegemilangan persuratan Melayu, dengan itu menyediakan gelanggang kepada para penulis generasi baru untuk memberi sumbangan mereka sebagai penulis yang berilmu dan jelas pula konsep ilmu mereka, tetapi tidak menolak segala perkembangan  yang berlaku di Barat, malah memahaminya dengan mendalam untuk dijadikan perbandingan betapa usaha manusia yang menolak agama akan sia-sia dan hanya akan melahirkan generasi angst seperti yang dialami di Barat.  Kini golongan yang menghadapi masalah ini sudah wujud di kalangan para sasterawan negara sendiri, seperti yang telah dijelaskan dalam entri yang lepas.

Dalam beberapa entri yang lepas saya telah memberi penjelasan mengapa kita perlu mendekati dengan lebih serius sumbangan pemikiran Prof. Syed Muhammad Naquib al-Attas dan para muridnya yang saya sebut beberapa nama untuk makluman anda bahawa sumbangan Prof. Al-Attas dalam perkembangan ilmu tiada tandingannya di Malaysia, tetapi ini ditolak bulat-bulat oleh golongan sarjana ciritan dan sasterawan negara, padahal sumbangan mereka sendiri hanya berjaya melahirkan kumpulan yang menghadapi penyakit sasau jiwa yang disebut angst itu. Acap kali juga saya ditanya mengapa mereka ini menolak sesuatu yang baik, tetapi gagal memberikan yang lebih baik, malah penolakan itu sendiri menjadi bukti bahawa mereka ini amat negatif, angkuh dan hasad terhadap pencapaian orang lain yang mereka musuhi. Maka itulah dalam kesimpulan dalam entri yang lepas, saya menutup entri itu dengan kata-kata ini: Menerima sesuatu yang baik adalah tanda orang berilmu. Menolaknya kerana keangkuhan dan hasad adalah sifat Iblis. Hakikat ini telah dicatat di dalam al-Quran dan Sunnah. Jika anda lebih selesa berada dalam kumpulan kedua, teruskanlah.”  Inilah yang terjadi kepada para sarjana dan sasterawan negara, sebagai bukti bahawa mereka sedang menderita sasau jiwa yang disebut oleh Heidegger angst, hasil dari sikap angkuh dan hasad terhadap pencapaian orang lain yang lebih baik daripada mereka. Dilihat dalam konteks ini, jelaslah mereka, para sasterawan negara ini, tidak relevan dan tidak diperlukan oleh negara.

Dalam konteks yang bagaimana sekali pun, para sasterawan negara ini tidak boleh dipertahankan dan dikekalkan. Meneruskannya adalah satu perbuatan yang melanggar kesantunan ilmu kerana tidak seorang pun dari mereka yang boleh dipanggil ilmuan. Seperti yang telah dibuktikan, karya mereka adalah cetek, tidak layak dijadikan contoh pemikiran dalam penonjolan idea dan kecanggihan teknik dalam penulisan kreatif.  Di sinilah saya mengajak semua para sarjana yang mempunyai maruah akademik yang tinggi untuk menolak kesimpulan ini, dan pada waktu yang sama menilai Pujangga Melayu dari perspektif apa pun yang mereka mahu, menggunakan teori dari mana sekalipun.  Pesan saya kepada anak-anak muda yang berminat dalam penulisan, habiskanlah masa anda untuk mencerakin kekuatan dan kelemahan Pujangga Melayu, moga-moga anda akan mendapat  idea yang lebih baik untuk memulakan tradisi baru dalam penulisan novel, yang berpaksikan ilmu yang benar. Jadikan ini motivasi untuk anda, kerana saya yakin akan lahir di kalangan anda para pengarang besar kita yang akan menjadi kebanggaan kita masa depan. Ibarat seorang nakhoda, bawalah kapal anda ke penjuru dunia yang mana sekalipun, dengan ilmu yang ada dan  kemahiran yang teruji, anda tidak akan sesat atau tersandung di batu karang.

Selamat belayar untuk membawa balik muatan yang berharga, bukan membawa balik Si Tanggang untuk menjadi penderhaka kepada tradisi dan budaya anda sendiri.  Jangan takut untuk gagal, kerana kegagalan memberi anda peluang untuk berjaya.

Mohd. Affandi Hassan.
Petaling Jaya,  3 April 2017.













No comments:

Post a Comment