Monday, April 9, 2018

TEORI SASTERA BARAT MENGHALANG KEBEBASAN BERFIKIR DAN KEBEBASAN MEMILIH DALAM SASTERA MELAYU



Tajuk ini mungkin mengejutkan para sarjana dan sasterawan yang percaya, dan yakin, kemunculan sastera Melayu moden tidak mungkin terjadi tanpa pengaruh sastera Barat. Kata mereka, buktinya cukup mudah: kehadiran para sasterawan negara tidak mungkin terjadi tanpa pengaruh teori sastera Barat. Masalahnya anggapan ini tidak betul, dan tidak berasas. Dalam hal ini, Panel Anugerah Sastera Negara, dalam semua laporan mereka, menerima pengaruh Barat sebagai asas sastera Melayu moden. Walaupun dalam banyak perkara, seperti yang saya sentuh di sana sini dalam blog ini, laporan Panel pada umumnya mengarut, tetapi dalam hal ini mereka betul kerana itulah pengakuan mereka sendiri dalam semua laporan mereka.  Bagi Panel, tidak ada sastera Melayu tanpa teori sastera Barat.

Nampaknya kita menghadapi kontradiksi yang tidak siuman. Apakah kontradiksi itu?  Bayangkan, tanpa teori Barat, tidak akan muncul sastera Melayu. Tetapi para sasterawan negara dan lain-lain sasterawan dikatakan kelompok penulis yang mempunyai keaslian mereka sendiri. Apakah keaslian itu? Sebenarnya tidak ada, kerana Panel telah memberi hujah yang diterima sendiri oleh para sasterawan negara bahawa mereka adalah peniru teori dan teknik sastera Barat. Dilihat dalam konteks ini, memang tepat dan benar kesimpulan PB bahawa para sasterawan negara ini adalah kumpulan peniru yang bangga menganggap diri mereka mempunyai keaslian yang melayakkan mereka dilantik sebagai sasterawan negara. Sekarang anda nampak agak jelas, dalam penghujahan yang berpusing-pusing ini sebenarnya tepat sekali bahawa para sasterawan negara ini adalah golongan peniru, oleh itu tidak asli dari segi penampilan tema dan stail penulisan. Dalam konteks inilah saya gelarkan mereka golongan fakus, golongan yang sebenarnya fake, yang palsu. Kenyataan ini boleh difahami dengan lebih mudah jika anda menggunakan PB untuk menilai mereka. Tahu mereka fake, maka mereka terpaksa menolak PB yang telah membuktikan sifat fakus mereka.  Dengan membaca perlahan-lahan beberapa kali, anda mungkin dapat menangkap masalah kontradiksi yang saya maksudkan.

Sifat sastera yang fakus ini dibuktikan, secara tidak sengaja, oleh Dr. Norhayati Ab. Rahman dalam “teorinya” yang saya panggil the poetics of adultery.  Ini sarjana dengan bangga memperagakan kelucahan penyelidikannya sebagai sebuah hasil akademik yang berkualiti tinggi, dengan menerima hadiah-hadiah besar daripada DBP dan Universiti Malaya serta Kementerian Pendidikan Malaysia.  Dari perspektif mana pun anda lihat, the poetics of adultery tidak diperlukan dalam sastera Melayu; mungkin diperlukan di Indonesia yang menerima Saman sebagai sebuah karya besar mereka.  Bagi sasterawan Indonesia, unsur Islam dalam sastera adalah masalah pinggiran yang tidak penting dan yang sengaja dibangkitkan untuk membuat golongan minoriti (walaupun Islam agama majoriti, dalam sastera Islam kecil saja) menjadi gelisah. Kelemahan sasterawan Indonesia ialah mereka tidak ada kesedaran tentang pentingnya konsep ilmu dalam penulisan kreatif. Aspek ilmu, terutama dalam konteks Islam, dikeluarkan sama sekali kerana yang mereka tuju ialah apa yang mereka panggil “universal Barat”.  Mereka tidak sedar (para sasterawan), yang universal itu Islam, bukan Barat. Itulah kelebihan mereka yang ingin dikuti oleh sasterawan Malaysia.  Begitu kacau sekali konsep ilmu mereka; dan ini menjadi kebanggaan mereka yang amat dikagumi di Malaysia. Lihat contoh Muhammad Haji Salleh meletakkan Goenawan Mohamed sebagai tokoh yang mesti dicontohi. (Rujuk Sastera Teras Negara Bangsa, ITBM 2014).  Kekacauan dalam peranan ilmu yang benar yang ditolak dan yang menjadi  ejekan di Indonesia dibawa ke Malaysia dan amat dikagumi oleh para sasterawan Malaysia, yang memberi credit yang tinggi kepada sasterawan Indonesia yang lebih bebas. Sekali lagi buktinya ialah tesis Dr. Norhayati Ab. Rahman yang mendapat sanjungan tinggi di Malaysia, walaupun kualiti akademiknya picisan saja jika dinilai dari perspektif ilmu.  Saya telah berkali-kali mencabar mereka untuk menolak Gagasan Persuratan Baru (edisi 2) sebagai tidak mempunyai kualiti pemikiran dan tidak ada kualiti akademiknya sama sekali. Mereka tahu mereka perlu membaca rujukan yang banyak sebelum dapat membuat penilaian yang sederhana sekali pun. Sebaik saja mereka menyentuh Gagasan Persuratan Baru, terserlah kejahilan dan kecetekan mereka. Oleh itu, lebih baik diam dan terima saja segala kritikan terhadap mereka. Ini bukan sikap ahli akademik; sikap jenis apa merekalah yang lebih tahu. Prof. Dato’ Rahman Shaari telah membuktikan kelemahan mereka seluruhnya ketika cuba mengkritik PB yang menurutnya mudah, tetapi kerana terlalu mudah tidak mampu diberi penilaian sewajarnya.  Mereka menggunakan keangkuhan mereka untuk menunjukkan kecetekan mereka. Mereka telah mengkhianati sastera, dan terutama sekali para pelajar sastera yang diberi pengajaran sastera yang amat cetek dan mengelirukan.  Bagaimana anda boleh mengajar sastera dengan mendalam dan objektif jika anda melarang pelajar anda meneliti dengan kritis Gagasan Persuratan Baru, yang kini muncul sebagai pencabar segala teori Barat yang digunakan di Malaysia. Itulah yang saya maksudkan dengan pengkhianatan dalam pendidikan sastera.  Mereka berbangga memperkenalkan the poetics of adultery di kalangan pelajar sastera, tetapi tidak membuka kepada pelajar ini alternatif yang sudah tersedia yang berasaskan konsep ilmu.  Orang Barat telah banyak menulis tentang pembohongan akademik ini, antaranya…  (saya biarkan sarjana kita cari sendiri kerana buku-buku itu amat mudah didapati; tinggal membacanya saja.  Judulnya telah saya sebut dalam beberapa entri. Anda boleh mencarinya dengan mudah.) 

Sebagai seorang sarjana, atau sasterawan sekalipun, anda tidak wajar berbangga berada dalam dunia ilmu yang keliru, seperti yang dibuktikan oleh Dr. Mohamad Saleeh Rahamad dalam eseinya tentang Naratif Ogonshoto.

Persoalan yang saya bincang di sini telah saya bincang dengan panjang lebar dalam entri bertarikh 9/4/2013, sebelas tahun dulu. Antara lain saya jelaskan mengapa kita perlukan “teori” sastera, dengan memberikan beberapa pandangan  mengapa kita perlukan teori dan untuk apa.  Pandangan saya terhadap teori sastera Barat juga saya jelaskan, oleh itu anda yang berminat dengan “teori” patut membaca kembali entri ini.  Jika perkara ini difahami, kita tidak mungkin memberi laluan yang begitu mewah kepada the poetics of adultery bikinan Dr. Norhayati Ab. Rahman yang sebenarnya amat memalukan kita, seolah-olah semua sasterawan dan sarjana bodoh-bodoh belaka, tidak tahu memilih mana yang baik mana yang hampas.  Adakah ini kenyataannya? Jika kita meneliti perilaku mereka dan melihat dengan kritis karya akademik mereka, kita sukar untuk menolak bahawa itulah kenyataannya. Seburuk itu?  Nampaknya  begitulah.  Pembaca blog ini yang cerdik tidak dapat menafikan kesimpulan ini.  Tetapi peluang masih terbuka luas kepada mereka untuk menafikannya, kerana ramai pembaca yang ingin melihat kecerdikan anda pula yang menolak hakikat ilmu dalam persuratan.  Bila saya baca tulisan Dr. Norhayati Ab. Rahman dalam Sastera Teras Negara Bangswa, beliau bercakap tentang ilmu (?), atau seolah-olah bercakap tentang ilmu. Silap besar beliau ialah beliau tidak memberi definisinya menurut Islam. Jika maksud beliau yang diperkatakannya itu ilmu yang benar, dia tidak seharusnya melawan Gagasan Persuratan Baru yang jelas dan tegas memperjuangkan ilmu yang benar dalam persuratan dan bidang akademik. Mungkin beliau mendapat sumber lain yang lebih hebat daripada sumber saya sendiri. Kenalah beliau bermurah hati menjelaskannya kepada pembaca dan saya pun ingin belajar daripada beliau, membetulkan konsep ilmu yang saya perjuangkan.  Kita amat memerlukan sarjana yang bermurah hati berkongsi ilmu dengan orang-orang jahil yang tidak sarjana seperti saya.  Andainya jika berlaku sebaliknya, yakni pemikiran saya tentang ilmu lebih terserlah daripada beliau, maka menjadi tugas  beliau untuk belajar daripada saya. Demikianlah yang berlaku di kalangan para ulama, yakni para ahli ilmu dalam Islam.  Tentu saja tradisi ini sangat bagus, dan telah berjaya melahirkan para pemikir yang amat cemerlang dalam Islam, malah dalam dunia ilmu seluruhnya. Nampaknya sarjana Melayu, yang membicarakan sastera Melayu, agak kedekut untuk memberi sedikit cebisan daripada ilmu mereka tentang sastera. Ini membuat kita ragu bahawa mereka sebenarnya golongan yang berilmu, seperti yang ditakrifkan dalam Islam.

Walau apa pun pendirian para sarjana sastera dan sasterawan tentang konsep ilmu,  mereka tetap melakukan kesilapan besar dengan menerima kehadiran the poetics of adultery dalam sastera Melayu.  Kesarjanaan anda tidak sepatutnya menipu anda untuk tidak menerima kebenaran.  Inilah kesan yang amat negatif daripada kecetekan anda memahami teori sastera Barat yang amat nyata telah mengelirukan anda tentang konsep ilmu, sehingga anda menjadi amat kagum mendakap kekeliruan anda dengan membawa masuk the poetics of adultery dalam sastera Melayu.  Kesan buruk dari the poetics of adultery ini sangat besar dalam sastera Melayu, yang mendorong para sarjana dan sasterawan sendiri menerima karya picisan sebagai karya agung sepanjang zaman, seperti Naratif Ogonshoto; dan kini mereka menerima pula Puitika Sastera Wanita Indonesia dan Malaysia: Satu Bacaan Ginokritik (USM 2012).  Kedua-duanya adalah karya picisan, dilihat dan dinilai dari perspektif ilmu yang benar. Tetapi kedua-duanya mendapat perlindungan Mutual Admiration Club. Tidak dapat dinafikan lagi Mutual Admiration Club ini membawa keburukan dan memberi perlindungan kepada kejahatan sebagai teras penulisan kreatif dan akademik Malaysia.  Apa yang saya kritik selama ini memang benar, dan anda tidak boleh lari lagi dari menerima kenyataan ini.  Kini sudah jelas, masa depan yang gemilang bagi persuratan Melayu sudah pun dimulai oleh Gagasan Persuratan Baru melalui beberapa penerbitan utama yang anda sendiri memang maklum.

Mohd. Affandi Hassan,
Petaling Jaya, 8/4/2018.






Wednesday, March 28, 2018

MENGEMBALIKAN MARUAH SASTERAWAN SECARA KRITIS DAN BERIMBANG



Kemunculan Mutual Admiration Club dalam tahun 1973 seperti yang dihuraikan oleh Prof. Emeritus Dr. Muhammad Haji Salleh dalam kertas kerjanya di seminar kritikan sastera 1973 di Johor Baru (lihat entri  22 Mac 2018) telah membongkar dengan berani dan penuh tanggungjawab seorang sarjana sastera apabila beliau membicarakan keburukan Mutual Admiration Club dalam sastera Melayu. Walaupun beliau kemudiannya, setelah dilantik menjadi sasterawan negara,  beliau sendiri menjadi penyokong paling tegar, malah menjadi penaung dan ketua tertinggi Mutual Admiration Club yang dikutuknya pada mulanya, kedudukan beliau telah berubah dan beliau mempunyai misi yang lebih mulia serta penting untuk menjaga maruah para sasterawan negara yang memang diwujudkan oleh kumpulan yang berada dalam Mutual Admiration Club, malah para sasterawan negara adalah hasil sokongan Mutual Admiration Club, yang kebenarannya tidak dapat ditolak. Lihat anggota yang sekarang menjadi anggota kelab sasterawan negara, kita akan melihat, jika tidak buta hati dan tidak tumpul kesedaran ilmiahnya, semua mereka adalah satu kelompok yang semuanya menyokong kemunculan Mutual Admiration Club kerana kelab itulah yang telah mengangkat mereka ke taraf sasterawan negara.  Perubahan kedudukan Mutual Admiration Club ini tidak bererti semua hujah Prof. Emeritus Dr. Muhammad Haji Salleh sudah terbatal, kerana jika ini terjadi kedudukannya sebagai seorang sarjana ulung Malaysia akan terjejas, malah akan meruntuhkan sama sekali maruah akademiknya yang sentiasa mendapat sanjungan para sarjana, sasterawan dan pengkritik sastera itu. Penjelasan yang lebih tepat mengenai perubahan ini ialah mengenai peri pentingnya kedudukan para sasterawan negara dipertahankan dari sebarang kritikan dengan meletakkan mereka di dalam Mutual Admiration Club, oleh itu mempertahankan misi ini jauh lebih penting daripada misi awal untuk menjaga kepentingan sastera Melayu yang kini telah berubah daripada keadaan yang ada pada tahun 1973 itu. Saya fikir para sarjana, sasterawan dan pengkritik sastera Melayu cukup faham mengenai perubahan ini, oleh itu sokongan mereka adalah padu dan amat diperlukan supaya para sasterawan negara ini tidak mendapat malu besar dan hilang kredibiliti.

Satu-satunya persoalan besar yang masih tergantung tanpa sebarang keputusan ialah kemunculan Gagasan Persuratan Baru dalam gelanggang sastera Melayu, yang menggegarkan keseluruhan kewujudan sastera itu sendiri. Bagaimana ini boleh ditangani?  Saya kira mudah, dan memang disedari oleh para sarjana, sasterawan, dan pengkritik sastera. Apabila kumpulan ini menolak PB maka mereka telah mengembalikan kedudukan para sasterawan negara sekurang-kurangnya dalam masa satu dekad ini.  Perkembangan selanjutnya selepas itu tidak penting kerana pada waktu itu sejarah telah memihak kepada para sasterawan negara. Dalam konteks hermeneutics yang dianjurkan oleh Gadamar, sesuatu tafsiran akan berubah mengikut konsepsi kita terhadap sejarah, ertinya kehadiran sasterawan negara adalah satu kejadian sejarah, dan dalam sejarah tidak ada yang baik dan yang buruk, semuanya bergantung pada posisi penilai sendiri. Oleh itu, Hang Jebat yang menderhaka tidak dapat dipulihkan kerana sejarah tidak memihak beliau, walaupun ada sarjana dan penulis cuba memulihkan kedudukannya. Hang Tuah masih terus diterima sebagai wira agung Melayu. Demikianlah kedudukan para sasterawan negara sendiri, dengan itu kedudukan Prof. Emeritus Dr. Muhammad Haji Salleh sebagai sasterawan, sarjana dan tokoh terulung sastera Melayu, tetap kekal. Demikian huraian Gadamar, tokoh hermeneutics yang terkenal itu.  Dengan demikian, semua mereka yang terlibat boleh bernafas dengan lega, kerana sokongan tokoh sehebat Gadamar sukar ditolak; kecuali jika anda melihatnya dari perspektif ilmu yang benar yang dijadikan teras Gagasan Persuratan Baru. Jika ini terjadi, kita hanya mempunyai dua kedudukan, yang boleh menjadi pilihan jika anda mahu. Tetapi ada satu hujah yang boleh menidakkan kedudukan yang diberikan oleh Gadamar. Apakah hujah itu saya serahkan kepada anda yang lebih bijak dalam sejarah kritikan sastera Barat.

Dengan wujudnya kedudukan seimbang ini, yang diberikan oleh kritikan sastera Barat, dan kedudukan sebenar dari segi konsep ilmu yang diberikan oleh Gagasan Persuratan Baru,  anda boleh membuat pilihan. Oleh sebab pengaruh teori sastera Barat sudah bertapak kukuh dalam sastera Melayu, maka semua sasterawan negara dan para penyokong mereka adalah dalam keadaan selesa dan selamat. Walaupun mereka dicabar oleh Gagasan Persuratan Baru, cabaran itu tidak bererti kerana mereka sendiri telah menolak kemunculan PB dan mengangkat teori sastera Barat di atas segala-galanya. Mereka telah memilih menjadikan sastera sebagai teras negara bangsa, dan ITBM telah menerbitkan buku khusus tentangnya dengan judul yang sama.

Menurut para sasterawan, sastera adalah sejenis permainan bahasa; dan dari segi penilaian pula Wittgenstein telah memberi kedudukan tinggi kepada permainan bahasa dalam falsafah bahasanya, yang dihuraikan dengan mendalam oleh Morris Weitz dalam bukunya, Hamlet and the Philosophy of Literary Criticism (Faber paperback Edition, 1964, 1972).  Semua sarjana sastera Malaysia dan para sasterawan mesti baca buku ini kerana inilah satu-satunya teks yang boleh anda guna untuk menidakkan kebenaran Gagasan Persuratan Baru sebagai satu teori sastera. Saya memberi laluan ini untuk mendengar bagaimana anda menghuraikan perbezaan pandangan ini secara ilmiah dalam konteks sastera Melayu yang telah menerima teori sastera Barat sebagai asas sastera Melayu. Semoga anda semua bangkit serentak untuk menolak kehadiran PB dalam konteks sastera Melayu yang berteraskan teori sastera Barat itu.  Jika hujah anda lebih baik daripada hujah yang diberikan oleh PB ketika menolak teori sastera Barat, maka saya tidak ada pilihan selain bersetuju dengan anda. Tetapi PB akan kekal dalam sejarah, sebagai teori yang gagal sama seperti “teori” puitika sastera Melayu yang sudah menjadi fosil itu.  Anda perlu mengambil peluang ini untuk mematahkan hujah PB once and for all!

Cara mematahkan hujah PB cukup mudah, diberi analisis dan penjelasan yang amat terperinci oleh Morris Weitz dalam bukunya dengan menggunakan penjelasan dan analisis terhadap drama Hamlet.  Weitz memberi senarai panjang tokoh-tokoh kritikan sastera Barat yang pernah membicarakan Hamlet, membuat tafsiran dan sebagainya. Lihat bukunya dan cuba pelajari sesuatu yang amat berguna di dalam buku itu: iaitu betapa aneka ragam dan betapa aneka makna yang dilontarkan oleh para sarjana sastera, tetapi satu pun tiada yang menjawab sepenuh rahsia Hamlet. Mengapa terjadi demikian?  Jawapannya cukup mudah: kerana semua teori itu dicetuskan oleh manusia sendiri, yang memang tidak sempurna dan boleh dikritik sebaliknya. Itulah yang terjadi kepada tafsiran para sarjana yang cuba memahami siapa sebenarnya Hamlet dan mengapa dia menjadi masalah kepada sarjana sastera.  Adakah Hamlet watak yang kuat? Jika dinilai daripada kata-katanya yang terkenal, “To be or not to be..”, nampaknya dia bukan seorang watak yang kuat, sebaliknya terumbang-ambing tidak pasti, sukar membuat keputusan kerana tidak yakin yang dibuatnya itu benar-benar perlu. Mengapa Hamlet menjadi masalah dalam sastera Barat? Sebabnya mudah, kerana mereka tidak ada pegangan berasaskan konsep ilmu yang bersumber dari Tuhan, kerana mereka menolak Tuhan sebagai pencipta, dan manusia wujud sendiri melalui proses tabii. Oleh itu sesiapa saja boleh menetapkan apa juga ukuran mereka sendiri dan memberi nilai mereka sendiri, dengan itu watak yang mereka anggap istimewa tidak semestinya begitu. Ini disedari oleh T. S. Eliot, yang mengkritik Hamlet sebagai sebuah drama tragedi yang cacat. Katanya antara lain: 


Kritikan beliau dikritik oleh Morris Weitz dalam bukunya (Bab 4). Saya lebih dapat menerima pandangan Eliot kerana beliau sendiri adalah penulis drama yang terkenal, oleh itu beliau tahu, dari pengalamannya sendiri, apa yang dimaksudkannya dengan drama yang baik dan berjaya. Weitz hanya seorang sarjana, yang membuat tafsiran berasaskan prinsip-prinsip peribadi beliau. Ada juga terdapat sarjana Malaysia meletakkan  Shakespeare di tempat yang tinggi dan istimewa, maka itu adalah pilihan peribadi,  yang mungkin terpengaruh oleh pembacaannya. Shakespeare adalah seorang tokoh bangsawan (maksud saya, cerita bangsawan) Inggeris yang matlamatnya untuk menghibur. Apabila G.B Shaw, seorang penulis drama yang terkenal, yang setiap dramanya dimulai dengan pendahuluan yang panjang, mengkritik Shakespeare, dia berbuat begitu sebagai seorang yang tahu tentang drama. Begitu juga dalam kes Tolstoy. Orang  Inggeris tidak ada pilihan yang lain melainkan meletakkan Shakespeare sebagai tokoh istimewa kerana kemunculan Shakespeare seolah-olah memberi  kekuatan kerana sekarang mereka pun boleh berbangga mereka juga mempunyai tokoh besar seperti lain –lain tokoh Eropah yang terdapat di Sepanyol, Perancis, German, Itali dan lain-lain. Semangat nasionalisme dalam seni tidak dapat dielakkan, seperti yang juga terjadi dalam sastera Malaysia. Tetapi bagi kita yang mempunyai al-Quran, semua ini adalah fatamorgana, ilusi dan kekarutan faham yang diangkat menjadi penentu ukuran padahal ukuran itu bersifat individu, tidak berasaskan konsep ilmu. Anda tentu boleh berkata apa yang anda mahu, tetapi anda tidak dapat lari dari kedudukan ilmu yang benar ketika membuat penilaian, kerana kepercayaan anda mengajar anda begitu. Saya harap anda faham ke mana arah kritikan saya ini. Penjelasannya telah banyak saya berikan dalam blog ini, tentu anda masih ingat.

Saya setuju para sasterawan negara mesti diselamatkan dari mendapat kutukan generasi akan datang, atau mendapat malu besar pada waktu ini. Cara membela mereka cukup mudah, dan benar-benar  akan menyelamatkan mereka. Mereka mesti dinilai sehabis kritis, sesuai dengan kedudukan mereka, untuk membuktikan kehadiran mereka memang diperlukan. Panel Anugerah Sastera Negara telah gagal memberi perlindungan, kerana laporan mereka sendiri pun cetek meraba-raba dan  tidak ada tunjangan akademik. Tak perlu saya ulang kritikan saya dalam blog ini mengenai mereka. Yang kita perlukan sekarang ialah kita mesti mengelak dari tanggungjawab kita untuk mempertahankan para sasterawan negara ini daripada dikutuk oleh generasi akan datang. Jalan keluar cukup mudah dan boleh dilakukan sekarang, iaitu dengan menilai mereka dari perspektif ilmu seperti yang disarankan oleh PB. Para sarjana sastera tidak mempunyai pilihan lain, kecuali jika mereka benar-benar membuktikan teori kritikan sastera Barat cukup ampuh untuk mempertahankan para sasterawan negara ini, walaupun saya menolak anggapan dan andaian itu, kecuali dibuktikan. Bagi mereka semua ini tidak diperlukan lagi, kerana semuanya sudah selesai, oleh itu lebih bermoral, kata mereka, jika persoalan ini tidak diungkit lagi. Tetapi ini bukan masalah ungkit atau saja-saja hendak mencari salah atau paling kurang mencari kelemahan para sasterawan negara ini.  Masalah ini serius kerana amat jelas mereka ini cuba bersungguh-sungguh untuk menutup kelemahan para sasterawan negara ini, dengan menutup sebarang perbincangan kritis terhadap mereka. Oleh sebab karya mereka digunakan dalam pendidikan sastera, para pelajar perlu diberi penjelasan yang menyeluruh tentang kehebatan para sasterawan negara ini, bukan dengan menyembunyikan fakta seperti yang berlaku terhadap Naratif Ogonshoto, yang satu episod yang memalukan dalam novel itu dibuang. Para pelajar juga perlu tahu dan berbincang tentang perkara itu, kerana mereka sudah dewasa dan bersedia membincangkan aspek perzinaan dalam karya para sasterawan negara ini. Lagi pula kini sudah ada the poetics of adultery  yang diperkenalkan oleh Dr. Norhayati Ab. Rahman, yang bukunya digunakan sebagai teks dalam kursus  the poetics of adultery ini.  Persoalan perzinaan dalam sastera diberi kedudukan tinggi oleh para sarjana kerana ini bagi mereka adalah perubahan yang memang ditunggu-tunggu. Untuk rujukan mudah, lihat Hikayat Salim Adil, hal. 58-59 yang menurunkan beberapa bahagian buku Dr. Norhayati Ab. Rahman mengenai the poetics of adultery ini.  Mengajar para pelajar universiti untuk menipu dalam dunia akademik adalah satu kesalahan besar yang sepatutnya dielakkan. Kalau anda sudah berani memperkenalkan the poetics of adultery dalam sastera Melayu, anda juga mesti berani mempertahankan kepalsuan anda sendiri supaya tidak menjadi ikutan para pelajar anda. Perkembangan ilmu tidak sepatutnya diasaskan kepada penipuan akademik.

Sebaliknya, sekiranya anda memang berpendapat bahawa penipuan akademik adalah sesuatu yang wajar dalam penyelidikan, untuk memberi peluang orang lain membaca kajian anda dan menyokong atau menolak kajian anda, maka anda juga perlu mempertahankan  kedudukan anda itu. Sebaik-baiknya para pelajar diajar untuk tidak menipu, tetapi jika ini akan merendahkan taraf anda sebagai sarjana, maka sekurang-kurangnya anda mendedahkan mereka kepada kebenaran, tidak menutupnya. Pilihan anda untuk menutup kejahatan seperti dengan membuang  satu episod penting dalam Naratif Ogonshoto kerana anda pun tahu tidak sesuai untuk para pelajar, anda sekurang-kurangnya memberi mereka peluang mengetahui terdapat alternatif lain dalam perbahasan tentang isu-isu sastera sekarang, dengan munculnya Gagasan  Persuratan Baru yang tersedia untuk dirujuk melalui tulisan yang sudah diterbitkan  (dalam bahasa Melayu dan bahasa Inggeris) dan dibukukan. Sebenarnya adalah aneh dan tidak masuk akal untuk anda menutup kejahatan di kalangan pelajar, tetapi mendedahkannya kepada masyarakat.  Memang benar andaian yang dibuat selama ini bahawa karya para sasterawan negara ini kaya dengan aspek kejahatan dalam kehidupan masyarakat yang dipaparkan begitu saja, seperti dalam Naratif Ogonshoto dan beberapa buah novel erotik dan lucah Shahnon Ahmad. Kita tidak perlu segan silu untuk menyebut kenyataan ini kerana itulah yang diberikan kepada kita oleh para sasterawan negara. Sekarang kerja begini sudah meresap dalam kerja-kerja akademik, dengan munculnya the poetics of adultery dalam karya Dr. Norhayati Ab. Rahman.  Semua ini memerlukan penjelasan, kerana kehadiran  the poetics of adultery ini dalam sastera Melayu amat mengejutkan.  Perkembangan terbaru ini menggugat sifat siuman para sasterawan, sarjana dan pengkritik sastera. Oleh sebab kesemua mereka menerima perkembangan terbaru yang belum pernah berlaku dalam sastrera Melayu ini, maka mereka sudah jelas tidak bertanggungjawab sama sekali. Masalah ini berlaku kerana terdapat tiga masalah BESAR yang menjadi isu yang mesti diselesaikan jika sastera Melayu mahu kembali siuman seperti dalam tradisi persuratan dahulu. Pertama, sastera Melayu terlalu terikat kepada teori Barat, dengan itu para sarjana, pengkritik dan sasterawan menulis dalam wajah teori Barat. Kedua, akibat dari yang pertama, maka terjadilah sikap negatif terhadap perubahan yang menjadikan mereka menolak konsep ilmu yang benar. Ketiga, akibat dari dua isu besar di atas, maka muncullah Mutual Admiration Club yang sesat itu.  Tiga isu besar ini hanya boleh diatasi dengan kembali kepada konsep ilmu yang benar yang dijelaskan dalam Gagasan Persuratan Baru. Tiada pilihan lain, jika mereka ini mahu menjadi siuman.  Membawa masuk dan memperkenalkan the poetics of adultery adalah perbuatan paling tidak siuman yang pernah berlaku dalam sastera Melayu.

Mohd. Affandi Hassan,
Petaling Jaya, 28 Mac 2018.

Saturday, March 24, 2018

PERLUKAH DITERUSKAN KEKELIRUAN INI?



Penilaian semua terhadap sasterawan negara dan karya mereka semakin mendesak setelah jelas mereka dan karya mereka semakin diragui kualitinya. Mereka tidak perlu dilindungi dengan berada dalam kelompok Mutual Admiration Club yang pernah dikritik oleh Prof. Emeritus Dr. Muhammad Haji Salleh dalam tahun 1973 dulu.  Ketika itu beliau agak kritis kerana belum lagi mendapat apa-apa kedudukan istimewa seperti sekarang.   Hak istimewa orang Melayu yang termaktub dalam Perlembagaan pun masih boleh dikritik supaya keistimewaan itu tidak disalahgunakan oleh ahli politik. Dalam dunia politik, orang Melayu tidaklah istimewa, tetapi ketua-ketua mereka adalah istimewa dan memang terbuka luas untuk mendapat kemewahan, sesuatu yang tidak dapat dirasakan dengan adil oleh Melayu kampung yang berada dalam mood lembu kenyang, menunggu habuan daripada ketua-ketua politik mereka. Sehari dua ini kita diberitahu ada usaha (?) daripada Felda untuk berbelanja 300 juta untuk membayar hutang penghuni FELDA. Mengapa mereka masih berhutang dan terus tinggal miskin  padahal mereka ditempatkan di dalam rancangan itu untuk menjadi bebas hutang. Semua ini terjadi kerana mereka hanya diberi keistimewaan untuk berhutang dengan syarikat FELDA yang kaya itu sekiranya mereka mahu tanam semula. Banyak perkara yang memerlukan penelitian tentang kehidupan mereka yang sebenarnya tidak istimewa itu. Sekarang kita lihat para sasterawan negara berada dalam keadaan selesa kerana diberi keistimewaan yang berlebihan, antaranya yang utama ialah mereka tidak boleh dinilai semula dan tidak boleh dikritik. Adakah ini hak istimewa atau mereka diistimewakan untuk melindungi kesilapan besar melantik mereka? 

Setelah lebih dari 35 tahun (tepatnya 37 tahun) diwujudkan sasterawan negara, tidakkah terdapat kemajuan yang dibuat oleh penulis lain yang tidak berada di dalam gerombolan sasterawan negara?  Kalau begitu, jelaslah tidak ada kemajuan di kalangan para sasterawan selain dari sasterawan negara. Adakah ini bermakna Malaysia begitu papa kedana dengan bakat baru yang lebih menonjol kebolehannya? Kalau memang tidak ada, maka jelaslah tiada siapa pun di antara generasi selepas sasterawan negara ini mendapat faedah daripada mereka. Semua ini adalah persoalan yang memerlukan penjelasan dan jawapan. Kita mesti ukur kemajuan yang telah kita capai dan mesti dapat melihat bakat-bakat baru yang muncul, adakah mereka sebenarnya lebih mundur? Kalau begitu, pendidikan sastera ternyata telah gagal melahirkan generasi penulis yang berbakat. Semua ini memerlukan penjelasan dan analisis. Sikap lembu kenyang yang menjadi  praktik sekarang tidak membina kreativiti, malah semakin membantut kreativiti itu.  Ini adalah penipuan yang jelas dalam perkembangan intelektual dan budaya.

Seperti yang telah saya sentuh banyak kali sejak tahun 1970-an lagi, sastera Melayu mengajar orang Melayu terus menjadi bodoh, dibantu dengan gigih sekali oleh para sarjana yang amat menyanjung kebodohan itu supaya kedudukan mereka sendiri pun tidak tergugat dan tidak dipersoalkan.  Saya telah mencabar para sarjana dan sasterawan ini supaya tampil dengan kelebihan ilmu yang ada pada mereka untuk menolak Gagasan Persuratan Baru dan karya yang telah ditulis berasaskan gagasan itu. Sepatutnya tidak harus ada perasaan takut untuk dinilai dari perspektif PB, kerana mereka ini memang dinilai dengan menggunakan macam-macam teori Barat yang banyak direka di Barat. Dalam hal ini saya bersetuju dengan Prof. Emeritus Dr. Muhammad Haji Salleh yang satu masa dulu bersedih tidak dinilai dari perspektif Melayu, sebaliknya dengan menggunakan teori Barat. Tetapi masalahnya beliau sendiri tidak mahu dinilai dari perspektif Melayu yang dibawa oleh PB, kerana jika ini dilakukan karya beliau tidak lagi istimewa dan jelas tidaklah bermutu seperti yang dilaungkan oleh beliau sendiri dan teman-temannya dalam Mutual Admiration Club. Demikian rendahnya self esteem mereka! 

Dalam konteks ini amat jelas saya lebih terbuka dan sentiasa bersedia untuk dinilai karya kreatif dan ilmiah saya dari mana-mana teori yang mereka suka, dengan membuat perbandingan dengan karya para sasterawan negara ini. Kita tidak seharusnya memberi sokongan kepada kebaculan intelektual dengan tidak mahu dinilai sehabis kritis menggunakan pendekatan tempatan yang telah teruji keterampilannya sebagai sebuah teori sastera.  Itulah kedudukan PB dalam sastera Melayu. PB mesti dicabar dengan menggunakannya untuk menilai karya para sasterawan negara yang telah dinilai dengan selekeh oleh Panel Anugerah Sastera Negara, seperti yang telah saya buktikan dalam banyak kritikan saya terhadap kedudukan sebenar dari segi akademik Panel ini.

Tidak pernah berlaku dalam dunia ilmu di mana-mana sekali pun kita harus meneruskan kekeliruan dan kecetekan ini dan berbangga pula dengannya. Inilah yang kita wujudkan dalam projek sasterawan negara ini. Ini yang kita mesti ubah dan hapuskan, kerana projek sasterawan negara ini menghalang kemajuan berfikir dalam kesusasteraan.  Meletakkan para sasterawan sewbagai gelomboluan sastrera yang mengatasi peranan para ulama dan cendekiawan samalah dengan meletakkan kaldai setaraf dengan kuda bima yang besar dan gagah perkasa itu, yang menjadi kuda perang pada zamannya.Keldai hanya berguna untuk menarik kincir sambil mengelilingi kincir, berjalan berbatu-batu dengan mata tertutup. Entah berapa ribu batu dia sudah berjalan, tetapi tidak bergerak ke mana-mana. Itulah para sasterawan. Tidak terdapat sebuah pun karya sasterawan negara ini yang boleh dijadikan teladan dalam ketangkasan berfikir, seperti yang ditunjukkan oleh para ulama dan cendekiawan Melayu ketika membina kebudayaan Melayu berteraskan Islam.  Persuratan Melayu dibina oleh tokoh-tokoh ulama dan cendekiawan yang berilmu; manakala sastera pula diceburi hanya oleh penulis yang tidak tahu berfikir tetapi gemar bermain kata-kata yang kosong jika dinilai aspek pemikirannya. Tunjukkan satu contoh, satu pun cukup, untuk membuktikan para sasterawan ini manusia yang berfikir dalam konteks Islam yang berteraskan konsep ilmu yang benar. Kita sudah menunggu lebih dari empat dekad, masih belum lagi lahir seorang pun  pemikir yang unggul di kalangan para sasterawan negara ini. Kalau begitu, apa perlunya kita kepada mereka? Soalan ini mesti dijawab dengan kritis, bukan dengan emosi dan cemuhan, sebaliknya dengan membentangkan hujah yang tersusun.  Tentu sekali mereka boleh melakukannya dengan mudah, jika benarlah mereka dari  kumpulan gerombolan yang berfikir. 
Kecelakaan (Inggeris: disaster) paling besar yang lahir dari idea sastera ini ialah perubahan paradigma dalam sastera dengan wujudnya the poetics of adultery yang berasaskan sastera. Celakalah bangsa yang menjadikan the poetics of adultery sebagai asas perkembangan kebudayaan mereka.  Tetapi inilah yang terjadi di Malaysia. Sarjana ulung yang memperkenalkan the poetics of adultery ini mendapat  penghargaan dan pujian besar untuk bukunya Puitika Satera Wanita Indonesia dan Malaysia: Satu Bacaan Ginokritik (USM 2012).  Novel teragung Malaysia, karya Anwar Ridhwan, seorang sasterawan negara, telah diisytiharkan sebagai novel teragung sepanjang zaman dalam sastera Melayu, Naratif Ogonshoto. Novel ini telah mendapat hadiah dan anugerah kesemua jenis hadiah dan anugerah yang terdapat di Malaysia dan di Nusantara. Bayangkan kehebatannya menurut penilaian para sarjana dan pengkritik, tanpa mereka sedari novel ini membawa ajaran Mafia dan dipengaruhi oleh tokoh sadis terkenal dalam budaya Barat, Marquis de Sade. Novel ini mendapat pujian semua sarjana dan pengkritik sastera Malaysia, tanpa kecuali. Demikian hebatnya, tetapi Kementerian Pendidikan yang mengambil novel ini sebagai teks sastera, tidak ada pilihan selain tidak memasukkan satu episod yang paling unggul dalam novel ini, tetapi bagi pihak kerajaan, episod itu tidak boleh dimasukkan kerana inilah episod  yang paling jahat dan tidak sesuai dibaca oleh pelajar sekolah menengah. Oleh sebab novel ini tidak ditulis oleh pengarang wanita, maka dalam analisis Dr. Norhayati Ab. Rahman, novel ini tidak dibicarakan; padahal inilah novel yang totok memperakukan the poetics of adultery sebagai salah satu kehebatan pemikiran Anwar Ridhwan.  Sarjana Malaysia tidak menyedarinya kerana mereka anggap hal itu perkara biasa saja dalam karya sastera.  Walaupun tidak dinyatakan dengan jelas, mereka menganggap sastera tidak mengajar masyarakat dengan ajaran moral yang baik, seperti yang ditegaskan oleh Panel Anugerah Sastera Negara terhadap Salina karya A. Samad Said. Lagi pula, A. Samad Said sendiri mengaku dia menulis tentang seorang pelacur yang baik hati. Inilah ajaran yang menjadi pegangan para sasterawan negara dan lain-lain sasterawan. Kerana itu watak jahat menjadi pilihan mereka, yang amat jelas digambarkan dengan  bergaya oleh Anwar Ridhwan dalam novelnya yang menjadi maha karya sepanjang zaman dalam sastera Melayu, Naratif Ogonshoto.  Secara logik, karya-karya yang tidak menjadikan kejahatan sebagai tema utama, seperti novel-novel saya dan cerita pendek yang saya hasilkan, tidak dapat digolongkan sebagai karya kreatif  yang baik dan bermutu, hanya sejenis propaganda murahan saja. Kata sarjana sastera dan pengkritik sastera, karya begitu tidak ada seni, terlalu pekat dengan propaganda.  Inilah hujah yang mereka gunakan untuk menolak Gagasan Persuratan Baru.  Dengan hujah inilah mereka menerima the poetics of adultery sebagai panduan asasi penulisan sastera Melayu.  Inilah perkembangan terbaru dalam sastera Indonesia yang dijadikan ikutan para penulis Malaysia.

Adakah anda mempunyai pilihan?  Tidak. Para sarjana sastera (yang ciritan) dan para pengkritik sastera (yang cetek meraba-raba) dan para sasterawan sendiri (yang menulis karya picisan) telah menutup rapat apa juga alternatif baru yang diperkenalkan dalam pemikiran kreatif di Malaysia. Tujuan mereka untuk menolak, secara total, apa juga bentuk alternatif yang dicadangkan oleh Gagasan Persuratan Baru.  Mereka sudah gagal melakukannya kerana kini karya persuratan sudah bertapak kukuh dalam kegiatan kreatif di Malaysia, walaupun karya persuratan belum lagi mencapai angka ribuan. Permulaannya telah ada, dan buku-buku yang membicarakan karya sastera dari perspektif PB sudah pun ditulis  dan diterbitkan dalam bahasa Melayu dan bahasa Inggeris. Apakah pilihan yang ada pada mereka, penentang konsep ilmu yang benar ini?  Pada mulanya saya ingin memberi jawapannya, tetapi lebih baik jika mereka sendiri menentukannya. Yang pasti, mereka sedang menghadapi masalah identiti yang amat teruk, kerana tidak sebuah pun karya sastera yang mereka tulis boleh berdiri gagah apabila dinilai dari perspektif PB. Ini memberi kesan yang besar terhadap kedudukan para sasterawan negara, yang tidak lagi dapat dinaungi oleh Mutual Admiration Club.

Mohd. Affandi Hassan,
Petaling Jaya, 24/3/2018.