Tuesday, May 23, 2017

WUJUDKAH PEMIKIRAN TANPA ILMU?

Terdapat satu keanehan yang istimewa dan membanggakan dalam sastera Melayu, iaitu peri wujudnya “pemikiran” dalam karya sastera yang dengan jelas menolak unsur ilmu. Bagaimana “pemikiran” boleh wujud tanpa unsur ilmu? Telah berkata para sarjana, pengkritik, dan sasterawan, bahawa sastera tidak perlukan ilmu. Sastera adalah cerita, dan cerita adalah hiburan, dan setiap cerita diasaskan kepada konsep fictionality, bukan konsep ilmu. Jika anda membaca karya para sasterawan negara, yang telah diterima sebagai pengasas pembinaan tamadun seperti yang ditegaskan oleh ITBM dalam buku mereka, Sastera Teras Negara Bangsa, anda akan dapat melihat betapa kuatnya semangat anti-ilmu di kalangan sasterawan, sarjana dan pengkritik sastera.  S. Othman Kelantan, yang telah menegaskan bahawa jika seorang penulis mahu menulis tentang ilmu, tulislah buku ilmiah, bukan karya kreatif. Inilah pegangan para sasterawan, sarjana dan pengkritik sastera.  Karya Anwar Ridhwan, Penyeberang Sempadan, telah dipuji sebagai sebuah karya intelektual, sebuah karya ilmu.  Sekarang mana satu yang betul? Kini seolah-olah para sasterawan berusaha menulis karya intelektual supaya mendapat pujian para sarjana.  Adakah ini satu perubahan?  Tidak juga, kerana mereka menolak konsep ilmu yang benar, tetapi menerima dengan baik konsep fictionality sebagai asas bersastera. Demikian hebatnya kekeliruan tentang konsep ilmu dalam sastera Melayu.  Tidak hairan jika mereka (tiga kumpulan tadi) menolak Gagasan Persuratan Baru kerana tidak seorang pun di antara mereka yang sudah dapat menulis sebuah karya seperti Pujangga Melayu yang ditulis seluruhnya berasaskan konsep ilmu yang benar.  Bagi mereka, novel persuratan ini adalah sebuah karya yang gagal dan membosankan kerana terlalu banyak khutbah dan syarahan yang membuat pembacanya tertidur!  Mereka memuji Naratif Ogonshoto yang berasaskan fictionality sepenuhnya, tetapi pada waktu yang sama mereka juga menegaskan Naratif Ogonshoto adalah sebuah karya intelektual, yang berunsur Islam pula!  Kalau sudah berunsur Islam, bermakna mengutamakan ilmu yang benar. Tetapi novel ini menjadikan kejahatan dan  perilaku yang weird sebagai unsur utama dalam cereka, yang seluruhnya berasaskan fictionality  yang anti-ilmu dan anti moral. Demikian hebatnya kekeliruan dalam sastera Melayu!  Semua ini memberi gambaran yang jelas tentang betapa kuatnya pengaruh Barat dalam sastera Melayu, sehingga menjadikan para sasterawan, sarjana, dan pengkritik sastera terhuyung hayang mabuk Barat, tetapi pada waktu yang sama ingin juga dikenali sebagai penulis intelektual, yang tidak mengutamakan ilmu, sebaliknya mengutamakan  fictionality. Kemabukan ini tidak dapat dielakkan, kerana kesetiaan kepada pengaruh Barat tetap dikekalkan kerana itulah yang paling mudah dilakukan, tidak perlu berfikir, cukup dengan hanya meniru.

Maka terjadilah pertarungan merebut pengaruh antara para peniru ini  dengan para pemikir sastera Melayu yang menerima kembali konsep persuratan dan mula membicarakan karya kreatif dalam konteks wacana  berasaskan ilmu yang benar.

Tidak ada sebab yang munasabah untuk para sarjana, pengkritik sastera dan para sasterawan untuk memberi pendapat yang tidak benar, seperti dengan gigih sekali berkata Naratif Ogonshoto itu sebuah karya besar dan terbaik dalam sejarah penulisan novel Malaysia, padahal apabila dianalisis berasaskan konsep ilmu yang benar, novel itu hanya mengarut dan bertentangan dengan nilai-nilai murni yang dijadikan projek pendidikan oleh Kementerian Pelajaran.  Hingga kini belum lagi tampil sesiapa pun yang menyanggah kesimpulan ini, yang sekali gus menolak semua penilaian yang dilontarkan oleh para sarjana, pengkritik sastera dan sasterawan. 

Kemunculan Gagasan Persuratan Baru dengan serta-merta menjadikan konsep fictionality itu adalah simbol anti-ilmu dan anti-intelektual, sebagai sumber kemunduran berfikir  yang diiringi dengan kekacauan makna kreatif yang hanya bergantung pada sensasi, bukan stylization of ideas seperti yang diberi bentuk oleh PB yang menjadikan kreativiti itu didefinisikan sepenuhnya dalam konteks taklif, oleh itu kreativiti itu diasaskan kepada konsep ilmu, keadilan, dan usaha ikhtiar yang terbaik dari segi mencapai matlamat untuk mencipta hasil kreatif yang “indah dan bermakna”.  Ungkapan “indah dan bermakna” diasaskan sepenuhnya kepada konsep taklif, oleh itu menolak sepenuhnya konsep fictionality yang menjadi tunjang kreatif para sasterawan, yang dijadikan asas untuk melaksanakan teknik sensasi sepenuhnya seperti yang ditunjukkan oleh Anwar Ridhwan dalam novel-novelnya.  Dalam konteks inilah karya Anwar Ridhwan dan para sasterawan negara lainnya adalah karya picisan yang penuh sensasi hasil dari imaginasi berteraskan fictionality, bukan menyerlahkan hakikat ilmu.  Kesimpulan ini tidak dapat dielakkan, dan tidak dapat ditolak. Gagasan Persuratan Baru, yang hadir sebagai satu sistem yang lengkap, memperkenalkan standard yang jelas dalam penulisan kreatif dan dalam penilaiannya, oleh itu amatlah sukar untuk anda memperlekehkannya, kerana yang terjadi anda sendirilah yang akan menyerlahkan keselekehan anda sebagai pengkritiknya. Kesimpulan ini telah dihuraikan dengan jelas dalam satu tulisan oleh Prof. Ungku Maimunah Mohd Tahir dalam kertas kerja beliau yang disiarkan dalam   ASIATIC, VOLUME 9, NUMBER 1, JUNE 2015:   “ Persuratan Baru: An Alternative Paradigm to Western Literary Methodologies”.   Anda boleh baca di sana.



KESIMPULAN

Saya tidak ada masalah dengan para sarjana, pengkritik sastera, dan para sasterawan jika mereka mahu forever  memperhambakan diri mereka menjadi jurucakap yang cetek meraba-raba kepada teori sastera Barat, dan bangga memperagakan kecetekan kefahaman mereka terhadap teori Barat yang mereka banggakan bahawa merekalah golongan yang tahu apakah sebenarnya “sastera” dan apakah yang sebenarnya boleh dibuat oleh konsep sastera yang menjadi pegangan mereka, yakni konsep fictionality dan sensasi sebagai wahananya. Tetapi saya perlu menegaskan lagi di sini, bahawa sumbangan mereka dari segi intelektual dan pemikiran dalam pembinaan tamadun negara ini tidaklah sebesar mimpi mereka yang bombastik yang dengan agak biadab mengatakan bahawa sastera itulah yang layak menjadi teras negara bangsa.  Mereka mengadakan persidangan besar khusus untuk mencanang kembali slogan Asas 50 yang telah gagal memperkaya dan memperkasa pemikiran bangsa kita, yang pada hakikatnya menjadikan ilmu sebagai musuh kerana mereka tidak dapat menerima bahawa sumber ilmu itu hanya dari al-Quran, kerana menurut mereka jika mereka menerima hakikat itu akan hancurlah segala sumbangan mereka selama ini yang menurut mereka akan diketepikan.  Jika apa yang mereka panggil sebagai “sumbangan” itu tidak seberapa, malah hanya mengusutkan lagi kefahaman mereka tentang ilmu, maka kedegilan mereka  untuk mempertahankan kekeliruan mereka bukanlah sesuatu yang mulia dan bermaruah.

Apakah pilihan mereka? Jika mereka benar-benar percaya sumbangan mereka begitu besar dan amat bermakna kepada pembangunan tamadun kita, maka mereka seharusnya terbuka untuk dinilai dengan sehabis kritis dan objektif. Penilaian ini boleh dibuat dengan adil dan objektif oleh Gagasan Persuratan Baru, seperti yang ditunjukkan dengan jelas dalam makalah Prof. Ungku Maimunah yang saya rujuk itu.  Selain dari itu, Prof.  Muhammad Bukhari Lubis dalam syarahan perdananya yang saya rujuk banyak kali dalam blog ini  mencadangkan  supaya diwujudkan disiplin “kesusasteraan Islami bandingan” dalam sistem pendidikan kita di universiti.  Cadangan ini, jika dilaksanakan, akan membuka mata para sarjana dan pengkritik sastera Melayu akan kekayaan ilmiah dalam bidang kreatif dan akademik yang kini tidak diketahui mereka. Beberapa contoh yang disebut oleh Prof. Bukhari Lubis dalam syarahan perdananya menjadi bukti betapa perlunya kita wujudkan disiplin yang beliau cadangkan itu untuk membantu para sarjana dan pengkritik sastera mengenal dunia lain yang lebih hebat daripada hanya menjadi hamba teori sastera Barat.  Jangan salah faham, saya tidak menentang teori sastera Barat; tetapi saya selalu mengingatkan anda supaya memahami dengan mendalam tiga perkara tentang teori sastera Barat ini: sumber ilmu yang menjadi rujukan mereka; tafsiran mereka terhadap ilmu; dan sikap mereka terhadap disiplin ilmu dari budaya lain.  Semua peringatan ini tidak bermakna apa-apa jika anda siang-siang lagi sudah menolak konsep adab dalam epistemologi Islam, tetapi dengan tidak sedar mempraktikkan aspek ‘iwajan dalam pemikiran dan tulisan anda.  Anda selalu bercakap tentang kebenaran dan kejujuran, tetapi anda melakukan sebaliknya. Kalau begitu, apakah makna kejujuran dan kebenaran dalam fahaman anda?

Selain dari membaca dan memahami dengan mendalam teori sastera Barat, anda perlu juga membaca dan memahami Gagasan Persuratan Baru. Kerana itulah yang anda perlukan untuk menjadi sarjana yang jujur dan tahu makna kebenaran dalam dunia ilmu.


Mohd. Affandi Hassan,
Petaling Jaya, 22 Mei 2017.

Catatan: selamat berpuasa dan Selamat Hari Raya ‘Idul Fitri kepada semua. Maaf zahir batin.  Kita hanya berbeza pendapat, tetapi tidak bersengketa.


Friday, May 19, 2017

CITRA ISLAM DALAM KARYA KREATIF

Sejauh mana citra Islam dikhianati dalam karya kreatif? Ini persoalan besar yang perlu dibicarakan kerana kesan negatifnya terlalu besar, tetapi seolah-olah digalakkan dalam karya sastera.  Perbincangan kita akan tertumpu pada konsep sastera dan bagaimana konsep itu diterjemahkan dalam karya kreatif. 

Secara umum karya sastera dibina daripada tiga perkara:  Fictionality, perwatakan, tema.  Fictionality adalah yang terpenting dalam sesebuah karya kreatif, kerana semua cereka berasaskan imaginasi penulis. Walaupun aspek tema berlatar-belakang  kehidupan watak yang dipilih, namun watak itu masih dalam konteks imaginasi pengarang.   Perpaduan antara fictionality dan imaginasi, dalam karya sastera yang difahami dalam sastera Melayu,  dibina berasaskan konsep sensasi yang dijadikan teknik untuk menarik minat pembaca.  Aspek sensasi ini amat penting dalam penulisan cereka sastera Melayu, yang boleh kita lihat dengan mudah dalam semua karya para sasterawan negara.    Kemuncak penggunaan sensasi ialah dalam novel teragung sastera Melayu, Naratif Ogonshoto oleh Anwar Ridhwan.  Novel agung ini menggunakan sepenuhnya fictionality sebagai asas cereka. 

Seperti yang telah saya tegaskan dalam blog ini, begitu mewahnya penggunaan sensasi dalam novel agung sepanjang zaman ini sehingga hasilnya bertukar menjadi sebuah karya mengarut yang tidak ada sedikit pun bayangan “pemikiran” yang ditumpukan kepada sesuatu persoalan besar dalam kehidupan manusia, sebaliknya cerita disensasikan sepenuhnya untuk hanya bercerita.  Keinginan untuk bercerita dalam bentuk sensasi  yang extraodinaire  menimbulkan masalah psikologi sang sasterawan yang nampaknya obses dengan perkara-perkara yang bersifat tidak siuman seperti si gadis melakukan persetubuhan dengan mayat politikus muda, yang disebut necrophilia. Apakah yang membuat Anwar Ridhwan memilih necrophilia? Tidak lain untuk menimbulkan sensasi yang paling ekstrem. Apakah kebijaksanaan yang kita dapat dalam babak begini? Bagi para pengkritik dan sarjana sastera, inilah yang mereka gelar “makna yang berlapis-lapis”. Saya kira mereka ini sudah hilang akal, memberi pendapat yang tidak siuman hanya kerana mereka takutkan Anwar Ridhwan yang sudah mereka keramatkan sebagai satu-satunya tokoh sasterawan yang serba boleh dan serba canggih.  Tetapi semua ini andaian palsu, yang amat bertentangan dengan kualiti novel Naratif Ogonshoto yang mengarut dan terlalu cetek pengolahannya.  Sebab itu saya secara sinis memberitahu para pemuji ini supaya membaca Hikayat Buyung Lurus dengan Naratif Ogonshoto, dan tengok mana satu karya yang siuman dan berkualiti dari segi pemikiran dan pengolahan idea.  Hikayat Buyung Lurus ditulis dengan memakai teknik tinju Muhammad Ali.  Jika anda lebih cerdik, tentulah anda akan membaca novel teragung Anwar Ridhwan ini bersama Pujangga Melayu, dan melihat sejauh mana Naratif Ogonshoto itu sebuah karya yang siuman jika dibandingkan dengan Pujangga Melayu.  Jangan takut untuk membuat perbandingan itu, kerana yang terbaik perlu diuji dan dinilai sehabis kritis seperti menilai Pujangga Melayu yang memerlukan anda mempunyai pengalaman intelektual yang luas.  Para penilai Naratif Ogonshoto terbukti dari kumpulan sarjana yang tidak luas pengalaman intelektualnya, yang pengetahuannya cetek meraba-raba. Anda boleh menolak kesimpulan ini dengan membaca sehabis kritis Pujangga Melayu; di situ anda mungkin berjaya membuktikan Pujangga Melayu tidak bernilai; atau sebaliknya, anda membuktikan sendiri kecetekan pengetahuan anda. Tentulah menarik sekali jikalau anda, sebagai sarjana dan pengkritik sastera, dapat membenamkan Pujangga Melayu dalam lubuk pandirisme, dengan itu membuktikan konsep ilmu yang benar itu tidak berguna sama sekali dalam penulisan novel persuratan. Sekiranya anda menolak undangan ini, jelaslah anda sama mengarutnya dengan novel yang anda puji melangit itu.

Tujuan cabaran ini sebenarnya baik untuk novel Naratif Ogonshoto dan para pemuji novel ini, kerana anda dapat membuktikan dengan jelas kehebatan, atau sebaliknya sifat picisan, novel teragung dalam sastera Melayu ini.  Pembaca dan masyarakat umum wajar mengetahui nilai sebenar novel agung ini, atau semua pujian itu fake saja, sama mengarutnya dengan novel yang mereka nilai begitu tinggi.  Lagi pula, cabaran ini sesuai dengan pengakuan para penilai dan penulisnya bahawa novel ini mempunyai nilai-nilai Melayu-Islam. Saya masih mencari di mana nilai Islamnya dalam novel agung ini. Belum lagi bertemu. Bantu saya untuk mendapatkannya.  Sekadar panduan, saya salin sedikit rumusan Prof. Bukhari Lubis dalam syarahan perdana beliau mengenai nilai Islam dalam sastera ini, diambil daripada tesis Ph.D.  Dr. Zulkarnain Mohamad.  Prof. Bukhari memulai dengan penegasan ini: “Dalam pelayaran ilmiah saya, saya terpanggil untuk menjelajah isu ini. Walaupun ada kebebasan dalam pengkaryaan, antara yang lain seperti kemunculan istilah licentia poetica, namun  dalam tamadun Islam hal ini mempunyai batas-batasnya.” Lalu beliau merumuskan isi-isi penting dalam tesis Dr. Zulkarnain Mohamad dalam 5 kesimpulan: (1) Tidak boleh mempersenda dan menghina rukun-rukun Islam. (2) Tidak boleh meniru, mencedok atau mengambil dan menganut aliran “fahaman yang bercanggah dengan Islam” seperti orientalisme yang prejudis, liberalisme, feminisme, dan komunisme.  (3) Tidak boleh menyamakan Syariat, akidah dan akhlak Islamiah dengan apa saja yang terdapat dalam agama lain, atau merendah, atau melecehkannya. (4) Tidak boleh menggunakan imaginasi yang melampau tanpa bersandarkan akidah, Syariat dan akhlak Islamiah.  (5) Tidak boleh meletak atau merangkumkan diri dalam fahaman, pegangan, anutan yang bukan Islam.” (hal. 29)

Itulah 5  rumusan penting; dan rumusan (4) itu tepat mengenai novel Naratif Ogonshoto. Kesimpulan saya adalah terbuka untuk pembetulan, oleh itu sesiapa juga yang tidak bersetuju dengan kesimpulan saya mengenai rumusan (4) boleh membuat bantahan.

Kalau kita meneliti aspek fictionality yang menjadi dasar kreatif dalam sastera Melayu, maka kita akan dapati fictionality tidak boleh diterima sebagai asas kreatif, yang akan berakhir dengan sensasi yang melampau seperti yang dibuktikan dalam novel Naratif Ogonshoto.  Dilihat dari segi yang mudah ini pun sudah jelas Naratif Ogonshoto bukanlah sebuah karya besar sepanjang zaman seperti yang didakwa oleh Dr. Mohamad Saleeh Rahamad dan rakan-rakannya, juga yang didakwa oleh ahli panel yang memilih novel ini sebagai novel agung sepanjang zaman, atau oleh DBP yang mengangkat novel ini sebagai novel terbaik abad 20 dan 21. Menarik juga kesimpulan Dr. Noriah Taslim dalam kertas kerjanya ketika membicarakan novel agung ini.   Setelah menyebut beberapa pujian yang dibacanya, beliau terus membuat kesimpulan, “Novel ini dianggap oleh ramai pengkritiknya sebagai “luarbiasa”. Saya amat bersetuju …  dan seterusnya)”.

 Bagi saya, yang meneliti karya agung ini dari perspektif ilmu, semua penilaian ini adalah mengarut, sama mengarutnya dengan novel itu sendiri.  Sungguh kasihan kepada para pelajar yang perlu membaca novel mengarut ini setelah dijadikan teks sastera di sekolah di Tanah Melayu dan Wilayah Borneo. Lebih kasihan lagi kepada guru-guru sastera, yang agaknya termuntah membaca karya yang tidak perlu ditulis ini, seperti yang telah saya tegaskan berkali-kali dalam blog ini. Sekiranya para guru sastera tidak merasakan ini suatu penghinaan kepada akal sihat mereka, maka teruskanlah bergelumang dalam karya sampah seperti ini. Guru sastera yang cerdik dan tahu makna sastera dalam konteks ilmu, seharusnya bangkit membantah penghinaan yang dihempap ke atas mereka untuk menerima dan membicarakan sebuah karya picisan seperti Naratif Ogonshoto ini.

Dalam beberapa entri terbaru dalam bulan April dan Mei 2017 saya banyak menyentuh persoalan ini, dengan harapan anda yang cerdik dapat mengesan bahawa anda telah diperbodohkan oleh para sasterawan yang memaksa anda menerima fictionality sebagai asas kreatif, bukannya ilmu yang benar. Anda telah diberitahu bahawa kebenaran dalam sastera dibina berasaskan fictionality, bukan berasaskan konsep ilmu yang benar. Amatlah menghairankan jika anda boleh terima kepalsuan seumpama ini.  Tetapi memang benar sukar bagi anda hendak menolaknya, kerana itulah yang anda pelajari di universiti dan yang diberi sokongan padu oleh kerajaan melalui Kementerian Pelajaran. Kerajaan yang menegaskan betapa perlunya nilai-nilai murni diajarkan di sekolah-sekolah, memilih untuk melontarkan karya palsu seperti Naratif Ogonshoto di dalam bilik darjah. Mana ada nilai murni dalam novel agung sepanjang zaman ini?  Jika para pelajar berani dan tegas dalam mencari ilmu, mereka seharusnya mengumpul semua novel ini untuk dibuang ke dalam Sungai Kelang, atau mana-mana sungai yang kotor, untuk menjadi baja yang membunuh ikan dan segala makhluk air di dalam sungai. Inilah cara terbaik untuk membantah penipuan intelektual yang dipaksakan ke atas para pelajar dan guru-guru mereka. Isu ini serius, kerana sudah jelas karya sastera yang tidak menjadikan ilmu sebagai asas kreatif, akan hanya melahirkan karya palsu yang merosakkan masyarakat dan moral manusia. Apakah moral yang anda dapat dalam perilaku necrophilia yang dirayakan dalam novel Naratif Ogonshoto ini?

Novel agung yang meraikan necrophilia ini diakui sendiri Anwar Ridhwan mempunyai makna yang berlapis-lapis; kemudiannya diikuti oleh Dr. Mohamad Saleeh Rahamad; Umar Junus, Dr. Mawar Shafei, Kamaruddin Mohd. Said, Awang Azman Awang Pawi, Goh Teck, Panel LHSPM (Laporan Hadiah Sastera Perdana Malaysia), Dr. Noriah Taslim dan beratus-ratus lagi sarjana dan para sasterawan serta pengkritik sastera yang menegaskan novel agung ini mempunyai makna yang berlapis-lapis. Mengapa di antara lapis yang begitu banyak, tidak muncul pun lapis Islami?  Hilang disambar burung hering atau ditelan ikan paus biru atau dihanyutkan tsunami ketika Pulau Ogonshoto ditimpa tsunami? Tidak ada sesiapa pun di antara beratus sarjana itu yang menyebut ke mana hilangnya lapis Islami itu. Tetapi novel ini adalah novel Melayu-Islam, seperti yang didakwa oleh Anwar Ridhwan sendiri dan para pengikut beliau.  Silap mata, atau sihir ini, mengalahkan sihir Firaun, yang kemudiannya ahli sihirnya tunduk mengaku kepada kebenaran lalu terus masuk Islam setelah melihat ular mereka ditelan tongkat Nabi Musa ‘a.s. yang menjadi ular besar menelan semua ular palsu para ahli sihir itu. Tetapi tidak Naratif Ogonshoto

Tidak wajar masyarakat tertipu sejauh itu. Mereka sepatutnya sudah sedar bahawa kemunculan Gagasan Persuratan Baru memberi alternatif yang sangat jelas dalam menilai karya sastera, yang begitu terbuka untuk dikritik atau dibuat pembetulan jika PB melanggar semua teori Barat yang menjadi pegangan dan pujaan para sarjana, pengkritik sastera, dan para sasterawan yang berkumpul di dalam Mutual Admiration Club.  Dalam bahagian penutup makalahnya, Dr. Mohamad Saleeh Rahamad menegaskan bahawa “teks ini terhasil sebagai karya yang tinggi nilainya ibarat madu yang telah melalui proses penyaringan daripada sumber yang pelbagai”.  Kesimpulan ini tercekik di rahang makna yang berlapis-lapis  apabila disedari oleh pembicara yang mencari keunggulan pemikiran berasaskan ilmu yang benar yang rupanya dihanyutkan oleh tsunami ambiguiti  yang lahir dari keadaan kejahilan peringkat tinggi yang cetek meraba-raba, sehingga akhirnya muncul sebagai sebuah karya mengarut tanpa sebarang arah yang pasti, kecuali untuk tenggelam dalam tsunami fictionality yang meronta-ronta kehilangan makna yang bermakna kerana makna tadi tidak diasaskan kepada konsep ilmu, tetapi kepada konsep necrophilia seorang gadis yang memotong zakar seorang pemuda setelah memuaskan hawa nafsunya dan berasa menang dan puas lalu mencampakkan zakar itu kepada burung hering yang dengan amat dramatik menyambarnya lalu terbang ke angkasa lepas, seperti terbangnya makna yang berlapis-lapis itu dalam kegelapan yang digambarkan oleh al-Quran ketika menggambarkan keadaan jiwa yang kufr sebagai ditutup dengan kegelapan di atas kegelapan (al-Quran, 24:40).  Saya telah menyebut perkara ini dalam  Medan-medan Dalam Sistem Persuratan Melayu (1994: hal. 28).    Anda  perlu baca sepenuhnya ayat berkenaan dan lihat tafsirannya dalam Tafsir al-Misbah.  Yang anda temui dalam Naratif Ogonshoto bukanlah makna yang berlapis-lapis, tetapi kegelapan makna yang berlapis-lapis seperti yang digambarkan di dalam ayat al-Quran, 24: 40.

Kesimpulan

Permainan fictionality dalam Naratif Ogonshoto tidak membawa kita ke mana-mana jika dinilai dari perspektif ilmu yang benar. Baiklah, jika anda berkata tidak wajar dan tidak adil menilai sebuah karya yang telah menolak konsep ilmu yang benar itu; tetapi anda berkeras mengatakan karya mengarut ini mempunyai pelbagai makna yang berlapis-lapis, oleh itu apakah dasar yang anda pakai untuk menolak makna tadi dinilai dari perspektif ilmu yang benar?  Sebenarnya anda tidak mempunyai hujah, hanya sekadar permainan fictionality yang tidak boleh dikonkritkan dalam makna yang sebenarnya, yang diberi definisinya oleh konsep ilmu yang benar.  Jika anda menolak hakikat ini, anda akan berterusan berada dalam dunia fictionality yang palsu. Itulah kehebatan novel agung sastera Melayu ini, Naratif Ogonshoto, hanya agung dalam kekosongan fictionality yang palsu. Keagungan yang sifatnya hanya sejenis fatamorgana dalam permainan sensasi yang melampau. Ketika ini anda berada dalam keadaan Ratu Balqis memijak lantai istana Nabi Sulaiman ‘a.s. yang disangkanya kolam, padahal hanya lantai marmar yang berkilat. Hanya fatamorgana. Demikian hebatnya kehidupan manusia yang tidak beriman, terus tertipu oleh fatamorgana. Dengan kesedaran inilah Ratu Balqis memeluk Islam.  Tetapi Anwar Ridhwan dan rakan-rakannya dalam Mutual Admiration Club masih lagi berada dalam realiti semu yang dijelmakan oleh fictionality yang menjadi dasar sastera yang menolak ilmu yang benar kerana tidak mahu berada dalam dunia persuratan.

Mohd. Affandi Hassan,
Petaling Jaya, 19 Mei 2017.