Saturday, April 15, 2017

MENANGANI KARYA PERSURATAN

Sukar untuk sesiapa yang berminat dengan PB jika tidak membaca dengan teliti Pujangga Melayu, lebih-lebih lagi jika dia mahu menulis karya persuratan.  Yang pertama harus dibuatnya ialah memahami apakah yang dimaksudkan dengan karya persuratan, dan perbezaannya dengan karya sastera. Jika dua perkara ini tidak difahami, anda tidak mungkin menulis karya persuratan seperti yang dikonsepsikan oleh PB.  Kini Pujangga Melayu boleh dibaca dengan lebih mudah kerana edisi baru oleh Klasika Media mempunyai Indeks yang boleh membantu anda mengenal pasti tajuk-tajuk utama tentang PB.  Saya diberitahu sudah terdapat penulis yang berminat dengan penulisan karya persuratan. Bagi saya ini suatu perubahan dan kesedaran yang sangat positif.  Tetapi ini tidak bermakna seseorang yang kurang cekap berenang boleh terus terjun ke dalam sungai yang dia tidak tahu dalam ceteknya dan bahaya yang ada di dalam sungai itu, yang tidak semestinya buaya yang sedang menunggu kealpaan anda, tetapi juga kehadiran pelbagai objek yang boleh mencederakan. Ini adalah bayangan yang mudah untuk menarik perhatian anda bahawa persediaan yang bersifat mental (menguasai ilmu) dan keselamatan badani (tekun mencari bahan yang sesuai) serta ketahanan semangat untuk meneruskan usaha itu. Untuk menulis Pujangga Melayu, saya mengumpul bahan dan membina strukturnya selama 20 tahun, masih tidak dapat menulisnya sehingga saya bertemu Ratu Balqis di dalam Quran ketika mengadap Nabi Sulaiman ‘a.s.  Di situlah saya kenal makna realiti semu dan realiti hakiki; dan ketika itulah saya tahu dengan pasti bagaimana hendak menulis Pujangga Melayu. Sebelum itu hanya longgokan bahan yang bersepah di dalam kepala, sukar disusun dan diberi tempat yang sesuai dengan bahan itu.  Semuanya kerana belum mantap memahami konsep ilmu yang benar itu, dari mana sumbernya, dan bagaimana sumber hakiki itu membantu untuk memahami sumber empirikal yang berasaskan pengalaman hidup kita sendiri sebagai manusia yang berfikir.  Ini memaksa saya menulis satu teori, Pendidikan Estetika Daripada Pendekatan Tauhid.  Jika anda berminat tentang PB, tetapi tidak membaca buku ini, anda tidak akan dapat memahami PB dengan wajar.  Oleh itu buku ini perlu ditelaah terlebih dahulu, dibaca dan difikirkan dengan mendalam matlamat yang ingin dicapai oleh buku itu, yang boleh disimpulkan dengan cukup mudah tetapi tidak semudah itu memahaminya. Buku itu menegaskan karya persuratan hanya mempunyai dua ciri, dua matlamat, yang mudah dibaca tetapi agak sukar untuk difahami, iaitu karya persuratan itu mestilah indah dan bermakna. Apakah maksudnya?  Itulah yang cuba dicapai dalam Pujangga Melayu. Sesiapa yang membaca blog ini dan meminati perspektif PB dalam penulisan, tentu telah membaca sedikit penjelasan tentang aspek keindahan dan makna ini.  Tentu saja saya tidak akan mengulangnya, kerana semuanya sudah dibahaskan di sana sini, sama ada di dalam blog atau pun di dalam buku.  Pujangga Melayu adalah penjelmaan daripada idea yang mudah itu, tetapi amat sukar dicapai jika tidak difahami dengan mendalam.   Jika boleh saya ringkaskan, untuk menjadi permulaan kepada kefahaman yang mendalam itu, keindahan itu dicapai melalui penggunaan bahasa berasaskan konsep ihsan, dan yang mesti dijalin dengan konsep ilmu yang benar dan sumbernya yang akan memberi makna kepada sesuatu penulisan. Sekali lagi, Pujangga Melayu boleh dijadikan panduan bagaimana semua ini boleh dicapai dalam karya persuratan.

Sekiranya anda memahami penjelasan ini, anda tentu tidak akan menuduh saya angkuh dan mengada-ada  apabila saya berkata Pujangga Melayu adalah karya kreatif terbaik yang pernah ditulis dalam bahasa Melayu moden, mengatasi semua karya para sasterawan negara. Anda tidak harus menerima begitu saja kesimpulan ini. Anda perlu membahaskannya dan mengemukakan contoh yang konkrit daripada karya para sasterawan negara untuk menolak kesimpulan saya itu. Kalau anda pemalas dan bukan jenis orang yang berfikir, maka anda akan menderita sakit jiwa ciptaan anda sendiri yang timbul dari keangkuhan sebenar yang anda warisi dari Iblis yang enggan tunduk kepada kebenaran. Semudah itu isunya.

Mengapa anda perlu menulis karya persuratan, bukan lagi karya sastera?  Soalan yang mudah ini sebenarnya sangat penting difahami dalam konteksnya. Menulis karya persuratan bererti menulis suatu karya kreatif berasaskan konsep ilmu yang benar; menulis karya sastera bererti menulis karya untuk bercerita dan cerita itu disampaikan dengan penuh sensasi, seperti yang anda boleh baca dalam karya sastera para sasterawan negara.  Dua perkara ini pun sudah saya jelaskan dengan agak mencukupi untuk memahaminya, dimuat dalam blog ini. Sila rujuk daftar tajuk entri untuk mengesan tajuk-tajuk yang sesuai yang membicarakan aspek ini. Anda boleh dapat tajuk itu dalam entri bertarikh  16 April 2016.

Perkara yang paling sukar dalam menulis karya persuratan ialah memahami konsep ilmu yang benar, aspek pemikiran dan penyerlahan idea dalam karya persuratan, konsep stylization of ideas, makna wacana dan cerita dalam karya, konsep ruang naratif, dan perwatakan. Semua ini sudah dijelaskan di sana sini sama ada dalam blog ini atau di dalam buku-buku mengenai Persuratan Baru. Anda tidak mempunyai pilihan melainkan merujuk kepada sumber-sumber itu. Sekali lagi, contoh yang diberikan dalam Pujangga Melayu boleh membantu.  Saya menegaskan hal ini berkali-kali kerana ingin menekankan kepada anda bahawa Pujangga Melayu tidak boleh ditinggalkan jika anda benar-benar mahu menulis karya persuratan.

Sekadar memberi sedikit gambaran. Jika anda membaca Pujangga Melayu, anda akan dapat begitu banyak sisipan digunakan sebagai salah satu teknik penulisan dan pengolahan. Adakah sisipan itu perlu?  Bagi saya perlu kerana melalui sisipan itu saya boleh meringkaskan novel yang sudah sedia tebal itu. Melalui sisipan itu saya menyelitkan beberapa idea yang jika tidak digunakan sisipan, akan menjadikan karya itu terlalu kering dan membosankan.  Menyelitkan sisipan itu mudah bagi saya kerana saya mempunyai banyak bahan yang boleh saya gunakan untuk memperkuat, dan meringkaskan hujah atau cerita yang disampaikan. Sering kali sisipan itu merujuk kepada bahan yang jika diikuti, atau dibaca, akan menambah ilmu pengetahuan anda sendiri dan anda akan berasa senang dibawa ke sana sini oleh seorang tourist guide dalam dunia ilmu yang amat memberi manfaat kepada anda.  Andalah yang menjadi tourist guide itu. Adakah ini perlu? Bagi saya perlu kerana anda sekarang berada dalam dunia ilmu, yang membicarakan beberapa aspek falsafah dalam tajuk-tajuk tertentu, seperti yang anda boleh dapat dengan mudah melihat Indeks Pujangga Melayu.  Tetapi jika anda didorong oleh keinginan untuk menunjuk-nunjuk (seperti yang dilakukan oleh S. Othman Kelantan dalam novel beliau), atau Abdullah Hussein dalam Imam, atau Fatimah Busu dalam Salam Maria, maka apa yang anda buat hanya menampalkan sesuatu yang tidak membantu memberi makna yang mendalam kepada karya anda, dan tidak pula menyerlahkan keindahan bahasa berasaskan konsep ihsan tadi.

Pada umumnya PB belum lagi serasi dengan sarjana dan sasterawan. Mereka lebih senang menerima kaedah Barat kerana bagi mereka mendekati pendekatan Barat mempunyai “prestij” tertentu, yang memberi semacam kepuasan kerana termasuk ke dalam golongan para sarjana dunia yang berpengaruh.  Saya tidak menolak teori sastera Barat. Saya cuba memahaminya seberapa mendalam dari segi prinsip, bukan setiap teori. Pada umumnya teori Barat berkisar kepada pengarang, karya, dan pembaca. Masing-masing ada gelaran tersendiri, yang memang diketahui oleh sesiapa juga yang tahu tentang teori sastera Barat.  Yang missing di situ ialah apakah sumber ilmu yang mereka pakai.  Di sinilah mereka mula menjadi keliru, dan akhirnya boleh menyesatkan sesiapa juga di kalangan sarjana Islam yang tidak sedar matlamat teori Barat itu, iaitu menolak sumber ilmu dari yang mengurniakan konsep ilmu itu sendiri.  Di sinilah PB menjadi pengantara yang kritis antara yang Barat dan yang berdasarkan sumber Islam. Kedua-duanya mesti difahami dengan mendalam, dengan memberi keutamaan kepada yang bersumber Islam itu. Inilah yang tidak mahu diterima oleh para sarjana sastera dan sasterawan Malaysia. Selamatlah mereka dalam kekeliruan mereka!

Di kalangan sarjana (ciritan) sebahagian besarnya tidak dapat membezakan antara makna (meaning) dengan tafsiran (interpretation).  Makna tidak berubah, yang berubah tafsiran. Kekeliruan dalam memahami konsep-konsep ini melahirkan satu pandangan yang amat mengelirukan yang digelar “anjakan makna”. Berasaskan kekeliruan ini maka mereka tafsirkan Si Tanggang oleh Muhammad Haji Salleh sudah mengalami “anjakan makna”. Bullshit!  Pengamal bullshit perlu membaca dengan mendalam karya mengenai dekonstruksi, untuk melihat dengan jelas apakah masalah yang dihadapi oleh kritikan Barat dalam semua teori kritikan mereka. Asasnya tidak ada konsep ilmu, tidak jelas tentang sumber ilmu, tidak dapat membezakan antara ilmu dengan maklumat. Kekeliruan inilah yang diwarisi dengan bangga oleh para sarjana (ciritan) dan sasterawan (picisan) Malaysia.  Dalam bahasa ilmu yang dipakai dalam Islam, mereka ini adalah kumpulan yang kehilangan adab, oleh itu tidak dapat membezakan konsep keadilan dan kezaliman dalam memahami ilmu, lantas mereka tidak dapat melihat perbezaan antara ilmu dengan maklumat. Adakah mereka ini sebodoh itu? Mereka telah diberitahu dan buku-buku mengenainya sudah banyak ditulis. Mengapa mereka masih memilih untuk menjadi keliru?. Inilah pengaruh Iblis dalam epistemologi, yang kemudiannya melahirkan apa yang disebut “anjakan makna” itu. Yang disebut “anjakan makna” itu sebenarnya bersumber dari gagasan Iblis ketika menolak untuk tunduk hormat kepada Nabi Adam ‘a.s. Sila lihat dan baca tafsir Quran untuk memahami aspek penting ini supaya anda tidak tergila-gila menerima “anjakan makna” yang memang diilhamkan oleh Iblis untuk memesongkan manusia seluruhnya, termasuk orang Islam yang buta agamanya sendiri. Anda tidak mungkin menulis karya persuratan jika aspek ini tidak difahami dengan jelas. Bereskan dulu konsep ilmu anda sebelum cuba menulis karya persuratan.

Untuk yang berminat menulis karya persuratan, saya senaraikan beberapa konsep yang perlu difahami terlebih dahulu. Selamat mencuba!

1.  Konsep ilmu dan ilmu yang benar
2.  Amal
3.  Fungsi sastera
4.  Konsep insan
5.  Keindahan kreatif
6.  Indah dan bermakna
7.  Ihsan (keindahan berdasarkan konsep ihsan)
8.  Wacana
9.  Cerita
10. Pretensi intelektual
11. Fatamorgana bahasa
12. Pandirisme (mesti baca bukunya, Pandirisme dalam Komuniti Dunia)
13. Stail
14. Stylization of ideas
15. Siratan makna
16. Persuratan Baru (genuine literature)
17. Mod bacaan intelektual
18. Mod bacaan cerita
19. Paksi naratif
20. Ruang naratif
21. Karya persuratan/novel persuratan
22. Karya sastera
23. Karya picisan
24. Konsep picisan
25. Tiga kategori karya
26. Sensasi
27. Tragedi

Semua konsep/istilah/teknik dan pendekatan yang disenaraikan itu boleh anda dapat penjelasannya dalam buku-buku berikut:
1.  Gagasan Persuratan Baru, edisi kedua  (UKM 2014)
2.  Ilmu Teras Persuratan Melayu (UKM 2016)
3.  Islam dan Pengaruh Barat Dalam Kritikan (UKM 2016)
Ketiga-tiga buah buku disunting oleh Prof. Ungku Maimunah Mohd. Tahir.

Mohd. Affandi Hassan,
Petaling Jaya, 15 April 2017.









No comments:

Post a Comment