Thursday, May 4, 2017

DERRIDA DAN KEGEMILANGAN NOVEL PARA SASTERAWAN NEGARA

Berkali-kali saya menegaskan bahawa karya para sasterawan negara adalah picisan, dan dengan serius pula telah memberikan hujah saya mengenai masalah ini.  Mengapa persoalan ini penting dalam sastera Melayu?  Dua perkara yang anda perlu beri perhatian dan memahaminya.  Pertama, apakah ukuran yang kita pakai untuk mengatakan sesebuah karya itu begitu dan tidak begini?  Kedua, adakah ukuran itu boleh diuji dengan tepat atau objektif sehingga kita boleh melihatnya dengan jelas apabila digunakan dalam analisis dan penilaian, maka  hasilnya begitu dan tidak begini.  Bagaimana dua keadaan ini boleh pula dipastikan keabsahannya atau kebenarannya atau ketepatannya dalam membuat analisis dan penilaian.  Inilah keadaan yang telah melahirkan bermacam-macam teori dalam sastera Barat; tetapi asasnya atau dasarnya hanya berlegar kepada tiga entiti saja: pengarang, karya, pembaca.  Sekiranya anda melebihkan pengarang, anda mahu tahu apakah niat atau maksud atau dorongan yang membuatnya menulis sesatu novel dan apakah pendiriannya tentang teknik penulisan.  Sekiranya anda menumpukan kepada karya, anda akan menggunakan ukuran New Criticism. Sebaliknya, sekiranya anda memberi keutamaan kepada pembaca, anda akan mengemukakan teori tentang pentafsiran mengenai makna sesuatu teks atau karya dan kesannya kepada pembaca dan masyarakat. Itu cara mudah untuk memahami tiga aspek ini. Ada teori yang menegaskan adalah mustahil untuk mengetahui niat atau maksud penulis. Ada pula yang mengatakan sesebuah karya boleh ditafsirkan dalam seribu makna (atau: makna yang berlapis-lapis kata sasterawan dan sarjana sastera). Kata Tun Razak, yang membaca ucapan yang mungkin ditulis oleh A. Samad Ismail, “sasterawan adalah propagandis zamannya”.  Dia meletakkan kepentingan karya kepada masyarakat, sama ada untuk mendidik masyarakat, atau mengajar masyarakat untuk berkelakuan buruk.  Saya biarkan saja kesimpulan ini seperti adanya, dengan kepercayaan bahawa pakar sastera, atau sarjana sastera, boleh memberi contoh (yang memang banyak dalam sastera Melayu) karya siapa dan mengapa ditulis sebegitu. Supaya anda tidak terlalu jauh terkeliru, saya berikan satu contoh. Shahnon Ahmad menulis novel lucahnya yang terkenal, TIVI; sambil menegaskan kelucahan adalah realiti pun (itu  cara dia bercakap) oleh itu tidaklah lucah. Kelucahan dijadikan umpan untuk menarik minat pembaca. Yang lucah itulah yang mempunyai unsur sufi! (Lihat Dewan Sastera,  Oktober 1997.)

Mengapa Derrida timbul lagi dalam blog ini?  Jawapannya mudah: Dialah orangnya yang memberi maruah kepada sastera Melayu, seperti telah saya bincang dalam beberapa entri yang lepas. Dialah yang mempertahankan kedudukan para sasterawan negara dan pengkritik sastera, termasuk sarjana sastera.  Ketiga-tiga golongan ini memerlukan Derrida untuk menjadi pembela mereka.  Hanya Derrida sahaja yang berupaya memberi mereka kedudukan yang tinggi dan mulia. Sekiranya anda tidak setuju dengan kesimpulan ini, sahlah anda memang buta sastera.

Walaupun tiada apa-apa yang boleh kita bincang dengan orang yang buta sastera, namun kehadiran mereka penting untuk meramaikan khalayak sastera. Sekurang-kurangnya saya boleh tambah pembeli Pujangga Melayu mungkin sekitar 2% hingga 5%. Angkanya kecil, tetapi yang kecil itu amat bermakna jika mereka menjadi tidak lagi buta sastera, tetapi bertambah cerdik dan tahu menikmati karya persuratan.

Sasterawan dan pengkritik serta sarjana sastera perlukan Derrida. Apa maknanya? Maknanya sangat besar. Derrida mewakili seluruh faham sastera dan kritikan sastera dari Barat, yang tidak dapat dilakukan oleh New Criticism, walaupun pada umumnya  Derrida dikatakan anak haram New Criticism.  Pengaruh Derrida ternyata amat besar, menular hampir dalam semua teori sastera Barat secara langsung mahu pun tidak langsung, melalui misalnya, antara lain,  pengkritik Derrida seperti  sekiranya kita menolak teori dan pendekatan Barat Habermas.  Tidak ada bidang akademik Barat yang tidak ditulari pengaruh pemikiran Derrida, begitu hebat sekali tokoh ini. Di Malaysia, tokoh besar kita sendiri dalam diri Prof. Emeritus Dr. Muhammad Haji Salleh adalah pelopor yang membawa pengaruh Derrida, jika yang beliau tulis dalam syarahan perdananya belum dipadamkan.  Beliau menggesa sasterawan dan sarjana sastera membaca Derrida dan menggunakan ideanya. Inilah satu-satunya jasa tokoh besar ini yang tidak boleh diragui, seperti kita meragui beberapa tindakan dan pandangan beliau yang kadang-kadang sangat pelik, misalnya tentang tidak perlunya kita pakai pendekatan Barat untuk menilai kita yang menulis dalam bahasa Melayu dan mempunyai budaya kita sendiri.  Tidak ada sastera Melayu dan kritikan sastera jika kita menolak teori dan pendekatan Barat. Jabatan sastera boleh ditutup. Lainlah jika sarjana kita tidak cirit untuk menggunakan Gagasan Persuratan Baru, yang menurut orang tua-tua kita, seperti menunggu kucing bertanduk. Risikonya amat besar…

Apakah risiko itu?  Pertama sekali, risiko kedudukan sastera dan para sasterawan negara tidak lagi di atas, di tempat pertama. Mereka tidak mempunyai pilihan, kecuali meletakkan diri mereka di bawah karya persuratan, yang akibatnya boleh melucutkan kedudukan sasterawan negara di tempat teratas. Tempat teratas itu diambil oleh karya persuratan berasaskan sumbernya konsep ilmu yang benar.  Apakah yang akan terjadi jika mereka menolak kedudukan baru itu? Tidak ada apa-apa yang terjadi, kecuali sejarah intelektual akan ditulis dalam kerangka persuratan, bukan lagi kerangka sastera. Kecacatan sejarah ini akan kekal; samalah seperti yang berlaku kepada kumpulan Asas 50 yang menolak agama dan tulisan Jawi, yang kekal dalam sejarah sebagai kumpulan yang membawa idea Marxisme untuk mengganti kedudukan ilmu dan para ulama serta cendekiawan yang sejak beratus tahun membina tamadun Melayu berasaskan nilai-nilai Islam.  Walaupun Asas 50 masih popular di kalangan sasterawan dan sarjana, namun dengan munculnya Gagasan Persuratan Baru, penilaian terhadap Asas 50 dilakukan dengan lebih objektif berdasarkan analisis daripada pendekatan Gagasan Persuratan Baru yang memberi penekanan yang jelas kepada peranan ilmu dalam bidang persuratan dan kesusasteraan. Melalui pendekatan yang dirumuskan dengan jelas dalam Gagasan Persuratan Baru, kita dengan mudah dan tepat boleh menilai kedudukan sebenar Asas 50 dalam sastera Melayu moden; dan serentak dengan itu kita juga dapat menempatkan dengan tepat dan objektif kedudukan dan sumbangan para sasterawan negara dalam perkembangan intelektual Malaysia. Sila rujuk entri bertarikh 14/4/2017 untuk mendapat penjelasan ringkas tentang Gagasan Persuratan Baru.

Masa untuk kita berceloteh dalam sastera sudah tamat. Sekarang kita berbicara tentang input intelektual dalam penulisan kreatif, yang hanya anda boleh dapat melalui Gagasan Persuratan Baru. Tetapi anda perlu menyiapkan diri dengan membantu diri anda sendiri untuk memahami konsep ilmu yang benar dan bagaimana  boleh digunakan dengan berkesan dalam penulis kreatif, atau dalam bidang akademik. Untuk itu anda harus membaca dengan kritis DAN kreatif buku-buku berikut sebagai persediaan yang paling minimum. (Senarainya sudah diberikan dalam entri lain). Tidak guna anda bercakap besar, memuji melambung teman-teman anda dalam Mutual Admiration Club, jika yang anda borakkan itu tidak mempunyai kualiti ilmu, malah akan lebih mengelirukan lagi diri anda sendiri dan orang lain yang malas membaca dan malas berfikir. Sila lihat senarai buku-buku yang saya maksudkan. Kesimpulannya, anda harus kembali kepada ilmu dan faham maksud ilmu yang benar.

Para penentang Gagasan Persuratan Baru mungkin tidak sedar bahawa mereka berusaha bermati-matian untuk mengekalkan padirisme dalam penulisan kreatif dan dalam penulisan akademik tentang sastera. Yang amat menghibakan kita ialah jika mereka ini benar-benar mendalam pengetahuannya tentang teori Barat dan falsafah Barat, saya yakin mereka akan berminat untuk mengkritik atau membicarakan Gagasan Persuratan Baru sebagai seorang yang berwibawa dalam bidang masing-masing, yakni sama ada dalam bidang kreatif, atau bidang kritikan, juga dalam bidang akademik yang khusus membicarakan tentang teori sastera.  Masa untuk mengkhianati perjuangan mencerdikkan bangsa Melayu ini sudah berlalu, oleh itu sesiapa saja yang menjadi penentang harus kembali ke dalam saf untuk memperkayakan masyarakat dengan konsep ilmu yang benar, supaya mereka tidak lagi mudah ditipu oleh para aktivis dalam bidang apa pun yang mereka ceburi.  Tanpa pengetahuan tentang konsep ilmu dan Gagasan Persuratan Baru, anda dengan mudah ditipu hidup-hidup untuk menerima slogan “sastera teras negara bangsa”, yang sebenarnya berupa slogan Asas 50 “seni untuk masyarakat”.  Kalau anda tidak dapat mengesan perulangan kekeliruan dalam peranan sebenar seni menulis untuk membina tamadun bangsa berasaskan ilmu, maka  anda akan tertipu sepanjang hayat untuk meneruskan kekeliruan tadi dan menjadikannya “asas negara bangsa” seperti yang dislogankan semula oleh ITBM dan DBP dalam Sidang Kemuncak Penulis Malaysia 2014.  Satu usaha yang sia-sia dan tidak bermanfaat, yang penuh dengan sifat-sifat ‘iwajan (crookedness)  yang dikutuk oleh al-Quran.  Lebih-lebih lagi apabila golongan ini menjadikan Derrida sebagai seorang “sheikh sastera Melayu” dan tanpa segan lagi terus berlindung di bawah pengaruh Derrida. Hanya Derrida yang dapat menerima kekeliruan mereka, yang disebut oleh Dr. Mohamad Saleeh Rahamad sebagai “kerancuan” karya seperti Naratif Ogonshoto yang membuatnya layak diangkat menjadi karya terbaik sepanjang zaman dalam sastera Melayu. Sekiranya anda terima kesimpulan  ini sebagai sesuatu yang siuman, anda boleh saja meneruskan falsafah “kerancuan” anda untuk membingungkan diri anda sendiri dan orang lain yang menolak ilmu yang benar. (Lihat entri bertarikh 20/4/2017 mengenai makna kerancuan mengikut Kamus Dewan dan Kamus Besar Bahasa Indonesia.)  Jika kita melihat kerancuan dari perspektif ilmu yang benar, maka tidak ada keraguan lagi bahawa inilah dia yang dikatakan ‘iwajan (crookedness) dalam al-Quran.  Jika anda masih ragu (tidak dimaksudkan anda meragui kebenaran al-Quran; hanya ragu kerancuan itu sama dengan ‘iwajan), maka anda wajib mendapat kepastian daripada para ulama, bukan daripada ustaz yang banyak berjenaka dalam ceramah TV mereka.

Kini kita sampai kepada soalan yang paling penting dan kontroversial.  Wajarkah kita meneruskan kerancuan sastera Melayu untuk meneruskan “warisan” anti-ilmu Asas 50 seperti yang diberi slogan baru oleh ITBM dan DBP dalam Sidang Kemuncak Penulis Malaysia 2014?  Dua organisasi rasmi kerajaan ini, dengan sokongan kuat daripada PENA di bawah pimpinan Dr. Mohamad Saleeh Rahamad, jelas sekali mahu meneruskan kekeliruan dan sikap anti-ilmu Asas 50, dengan itu meremehkan konsep ‘iwajan yang ditegaskan al-Quran supaya dijauhi.  Inilah kesimpulan paling tepat keadaan yang kita hadapi sekarang. Sikap lembu kenyang yang dijadikan arus perdana dalam kegiatan sastera telah dibudayakan oleh PENA dan GAPENA dan mungkin juga lain-lain persatuan penulis, yang sentiasa mengharap dan meminta bantuan kerajaan untuk hidup. Meskipun sudah ada jalan keluar yang dihulurkan oleh Gagasan Persuratan Baru untuk memulai perkembangan baru dalam dunia penulisan dan penilaian karya kreatif, namun di bawah pengaruh hegemoni yang dikuasai para sasterawan, sarjana dan pengkritik sastera, apa juga jalan keluar dari kemelut kerancuan budaya ini ditolak bulat-bulat sebagai tidak relevan, kerana merugikan kedudukan mereka dan kumpulan Mutual Admiration Club yang anti-ilmu dan anti-kemajuan serta anti-perubahan; walaupun mereka sering bercakap tentang perkara itu.  Saya menaruh harapan tinggi kepada kumpulan indie yang saya fikir akan memulai satu revolusi pemikiran dan perubahan dalam persuratan Melayu sekiranya mereka bersedia menolak pandirisme dan menerima konsep ilmu yang benar dalam kegiatan intelektual yang mereka ceburi.  Saya fikir itulah harapan mereka dan harapan kita juga.  Sekiranya saya bermimpi sekali pun, itulah mimpi paling indah seorang pejuang intifadah intelektual.  If you can dream, you can make it a reality.  Tak ingat, kalau tak silap itu kata-kata Walt Disney.

You can design and create, and build the most wonderful place in the world. But it takes people to make the dream a reality. Walt Disney

Mohd. Affandi Hassan,
Petaling Jaya, 4/5/2017.





No comments:

Post a Comment