Thursday, March 23, 2017

PUJANGGA MELAYU Sebagai Novel Mini Ensiklopedia

[Tujuan saya menyiarkan semula entri bertarikh 1 September 2015 ialah untuk memudahkan anda memahami entri ini. Saya harap anda membaca dengan kritis kedua-duanya.]

Pujangga Melayu diterbitkan pertama kali 1997 oleh Syarikat Fajar Bakti.
Pujangga Melayu sukar didapat ketika mula-mula diterbitkan, dan harganya agak mahal (Ringgit 75.00, kulit keras sahaja.)  Hanya 750 naskhah diterbitkan oleh Fajar Bakti. Saya tidak ragu-ragu menamakannya novel ilmu.  Ketika menulisnya pun itulah yang menjadi matlamat saya, menghuraikan konsep ilmu dan bagaimana ini boleh dijadikan asas penulisan kreatif.  Inilah yang membuat novel ini unik dan tidak dapat ditandingi oleh mana-mana novel yang telah diterbitkan, termasuk yang ditulis oleh para sasterawan negara.  Kesimpulan ini belum lagi dicabar oleh mana-mana sarjana sastera; oleh itu saya menunggu kemunculan mereka untuk mengemukakan hujah mereka dengan menonjolkan mana-mana karya sasterawan negara  yang mereka anggap unik dan yang terbaik. Anda tidak mungkin mengatakan sesuatu karya itu terbaik jika tidak dibuat kajian perbandingan yang teliti dan benar-benar akademik. Saya tunggu kemunculan sarjana yang mampu menyahut cabaran saya. Andainya tidak ada yang mampu, atau yang menganggap itu kerja sia-sia, maka anda tidak berhak dan tidak wajar untuk menyodorkan sebuah karya sasterawan negara sebagai karya terbaik ketika karya itu sedang dicabar oleh Pujangga Melayu. Anda selalu bercakap tentang dialogic imagination; maka inilah peluangnya anda menunjukkan anda faham konsep Bakhtin yang anda sering sebut-sebut itu.

Dalam entri yang lepas (saya rujuk yang bertarikh 13/3/2017), saya telah membayangkan aspek novel ini sebagai sebuah novel mini ensiklopedia ketika menebas belukar Prof. Rahman Shaari di dalam syarahan perdana beliau yang hanya layak dipanggil  belukar akademik yang belum ditebas dan dibersihkan.  Profesor sastera ini tidak pun tahu Pujangga Melayu telah diterbitkan sejak 1997, oleh itu beliau membiarkan begitu saja sajak-sajak yang banyak terdapat di dalam novel ini. Saya telah membuat kesimpulan, setelah meneliti sajak-sajak para sasterawan negara,  bahawa tidak sebuah pun karya mereka yang dapat menandingi, dari segi pemikiran dan idea, sajak “al-Andalus” dan lain-lain sajak yang terdapat dalam novel itu.  Memang amat memalukan bagi seorang sarjana yang berbicara tentang sajak, sekiranya dia tidak dapat menilai kualiti sebenar sajak-sajak yang dicontohkannya dalam syarahannya, dengan meninggalkan begitu saja sajak-sajak dalam Pujangga Melayu. Cabaran ini akan terus terbuka untuk disanggah. Saya dan orang lain juga yang berminat ingin melihat kehebatan sebenar karya para sasterawan negara ini jika dibandingkan dengan sajak-sajak dalam Pujangga Melayu. Satu permintaan yang wajar dan merendah diri oleh seorang penulis kerdil yang menulis Pujangga Melayu yang tidak diketahui wujudnya oleh para sarjana sastera. Adakah mereka, dari segi akademik, kumpulan manusia yang jujur dari segi akademik? Saya tidak fikir mereka dari kumpulan yang mempunyai maruah akademik yang tinggi. Maka dengan itu kedudukan mereka sebagai ahli akademik diukur maruahnya sejauh mana mereka kenal Pujangga Melayu dan mengkritiknya dengan sehabis kritis, untuk menayangkan keterampilan ilmu mereka dalam kesusasteraan.  Mereka dengan mudah akan dianggap sarjana yang bacul jika tidak berupaya menolak secara akademik kemunculan Pujangga Melayu dan kehebatannya sebagai sebuah novel mini ensiklopedia.  Mereka boleh saja menolak ungkapan novel mini ensiklopedia itu sebagai omong kosong, dengan menghujahkan konsep itu tidak penting dalam penilaian karya kreatif. Mereka mempunyai tidak kurang dari 20-30 teori sastera Barat yang mereka boleh gunakan untuk memperkecil kualiti pemikiran dalam Pujangga Melayu, dengan berkata (misalnya) bahawa itu bukan novel, kerana novel hanya cerita, tidak dicampur-aduk dengan aspek ilmu. Siapakah mereka yang diberi authoriti untuk menentukan bagaimana novel harus ditulis? Lagi pula mereka selalu bercakap tentang perlunya perubahan dan kelainan, dan anjakan paradigma. Sudah lupa? Kita pun mahu tahu sama ada mereka masih percayakan idea (?) yang mereka pernah lontarkan itu masih boleh dipakai atau tidak, masih siuman atau sudah nanar dari segi intelektual. Adakah idea-idea mereka sendiri yang tidak matang telah membuat mereka berada dalam dunia schizophrenic atau sasau?  Macam-macam boleh berlaku kepada para sasterawan kerana kedegilan mereka tidak mahu tunduk kepada kebenaran, malah menghina kebenaran jika tidak sesuai dengan kehendak mereka. Inilah punca mereka menjadi sasau sehingga bagi mereka menolak kebenaran taklif adalah satu kemegahan kerana ini akan membolehkan mereka menulis karya sensasi yang tidak tersekat dengan sebarang larangan walaupun larangan itu untuk kebaikan dan kebajikan mereka sendiri.  Inilah golongan yang keliru dan cetek meraba-raba yang dimaksudkan oleh Prof. Syed Muhammad Naquib al-Attas.

Sebagai sebuah novel mini ensiklopedia, Pujangga Melayu membicarakan kehidupan manusia secara keseluruhan, meliputi aspek kerohanian, intelektual, dan beberapa persoalan penting dalam penulisan kreatif dan akademik.  Inilah satu-satunya novel Melayu yang  mempunyai ciri-ciri sebuah ensiklopedia kecil. Walaun pun begitu, novel ini tidak popular, tidak dibaca oleh para sarjana tidak pula dikenali para sasterawan. Adakah mereka menjauhkan diri kerana novel ini tidak mempunyai sensasi yang memang menarik minat pembaca Melayu dari dulu hingga sekarang?. Sikap dan sifat ini terbawa-bawa dalam novel  yang digunakan untuk dibaca oeh budak-budak sekolah, yang mesti penuh dengan sensasi untuk menarik minat pembaca muda. Barangkali yang paling lucu, yang akhirnya menjadi lucah dari segi intelektual, ialah sikap anggota Panel Anugerah Sastera Negara dan panel pemilih hadiah dan anugerah lain yang juga amat terpikat kepada sensasi, baik dalam karya kreatif mahupun dalam the so called karya akademik. Ingat saja bagaimana juri yang menjadi panel Hadiah Sastera Nasional memilih buku picisan karangan Dr. Norhayati Ab. Rahman (Puitika Sastera Wanita Indonesia dan Malaysia: Satu Bacaan Ginokritik, USM2012) sebagai karya akademik terbaik, sementara Prof. Hashim Awang pula kehilangan kata-kata untuk memuji buku ini yang baginya begitu istimewa. (Saya terbaca dalam Dewan Sastera, tetapi lupa tarikhnya.) Kepalsuan seumpama ini sudah dibudayakan, sudah menjadi sejenis hegemoni min Iblis yang mendapat sokongan para peserta Sidang Kemuncak Penulis Malaysia 2014.

Sebagai sebuah novel mini ensiklopedia, Pujangga Melayu boleh dinilai dari pelbagai perspektif yang anda mahu. Contoh: jika anda seorang peminat sajak, anda boleh saja menilai sajak-sajak dalam Pujangga Melayu dibanding dengan sajak-sajak para sasterawan negara misalnya. Siapakah di antara sasterawan negara itu yang telah membuktikan sajaknya lebih bermutu dari segi pemikiran dan teknik jika dibandingkan dengan sajak-sajak dalam Pujangga Melayu?  Tiada siapa pun yang berani melakukan perbandingan ini, kerana mereka tahu sajak-sajak para sasterawan negara akan muncul sebagai sajak-sajak kerdil tidak bermaya jika dibandingkan sajak-sajak dalam Pujangga Melayu.  Inilah salah satu sebab Prof. Rahman Shaari tidak merujuk kepada sajak-sajak dalam Pujangga Melayu, kerana beliau tahu sekiranya itu dilakukan, maka yang akan terserlah tidak lagi karya Muhammad Haji Salleh tentang Si Tanggang, atau mana-mana sajak Baha Zain atau sajak-sajak Kemala.  Sebagai contoh, ambil saja sajak “al-Andalus” atau “Kuala Lumpur Kota Gila” atau “Pendekar Palsu”, atau “Anugerah Yang Tercuri”.  Sejauh mana sajak-sajak ini gagal untuk menandingi sajak-sajak para sasterawan negara; atau lebih baik dari itu, manakah karya para sasterawan negara ini yang lebih menonjol dari segi pemikiran dan teknik daripada sajak-sajak yang disebutkan itu?  Yang boleh melakukan ini hanya Prof. Rahman Shaari, kerana beliaulah satu-satunya pakar sajak di Malaysia yang diberi authoriti oleh para pensajak untuk menilai karya mereka dan memberi mereka kedudukan yang tinggi dalam persajakan Melayu.  Walaupun saya sendiri tidak mengiktiraf beliau sebagai pakar sajak Melayu, kerana belum bertemu sebuah tulisan beliau tentang sajak yang boleh mengatasi makalah saya tentang sajak-sajak mantera dalam sastera Melayu, namun sebagai menghormati kedudukan beliau sebagai seorang profesor sastera, saya dengan senang hati memberi beliau sepenuh kebebasan untuk mengkritik atau menilai sajak-sajak dalam Pujangga Melayu, dibandingkan dengan karya para sasterawan negara yang menulis sajak.  Saya juga menulis tentang sajak celoteh dalam blog ini, dan saya kira Prof. Rahman Shaari banyak menghasilkan sajak-sajak celoteh ini, yang tidak boleh disetarafkan dengan sajak pemikiran. Sejauh mana para pensajak Malaysia bersetuju dengan beliau hanya boleh kita ketahui sekiranya beliau membuat penilaian itu sebagai satu-satunya pakar sajak Melayu yang telah disepakati oleh penulis sajak Melayu. Saya tidak fikir beliau akan melakukannya, kerana jika beliau jujur dari segi akademik, dia akan memberi kedudukan yang tinggi kepada sajak-sajak Pujangga Melayu dari segi pemikiran dan teknik. Tentu saja ini membahayakan kedudukan para sasterawan negara, termasuk beliau sendiri, yang kini sedang melobi untuk dilantik menjadi sasterawan negara dengan sokongan para sasterawan negara yang ada. Rahsia ini boleh kita dapati dalam Internet dengan mudah, dan saya fikir tidak ada sasterawan yang tidak tahu bahawa beliau, Prof. Rahman Shaari, amat berharap beliau dilantik menjadi sasterawan negara sebagai seorang pensajak ulung antara beberapa orang pensajak ulung dalam sastera Melayu.  Walaupun sejak tahun 1981 lagi saya menolak kewujudan sasterawan negara dan menulis cerita pendek tentangnya (disiarkan dalam Pura Bujangga, terbitan DBP, dengan judul “Orang Yang Berdiri”), namun saya tidak akan membantah sekiranya sesiapa pun hendak dilantik menjadi sasterawan negara, seperti yang pernah dilakukan Shahnon Ahmad yang membantah pelantikan Baha Zain (yang menurut Shahnon hanya menulis sajak-sajak kontot).  Saya hanya memberi pendapat saya yang bebas dan kritis (seperti yang anda boleh baca dalam blog ini) bahawa pelantikan sasterawan negara adalah satu jenayah intelektual, kerana ini merupakan satu perbuatan songsang yang mesti ditolak apabila para sasterawan negara ini diberi kedudukan lebih tinggi dan mulia daripada para ulama dan cendekiawa, dengan menyebut gelaran mereka setiap kali nama mereka disebut. What kind of joke is this?

Itulah kedudukannya Pujangga Melayu sebagai sebuah karya persuratan yang hingga kini tidak dapat ditandingi oleh mana-mana karya para sasterawan negara.  Tentu saja saya amat gembira jika tampil seorang (atau beberapa orang) sarjana dan pengkritik sastera yang dengan tuntas menolak Pujangga Melayu sebagai sebuah karya yang tidak bermutu dari segi pemikiran dan teknik kreatif.  Hanya yang kita minta, berikan kepada kita karya manakah yang telah mengatasi Pujangga Melayu dari segi pemikiran dan teknik kreatif? Tidak guna melantik sasterawan negara jika karya mereka pada umumnya adalah karya picisan jika dinilai dari perspektif ilmu dan keterampilan kreatif.  Ini bukan lagi cabaran, tetapi satu kenyataan yang begitu jelas di depan mata orang yang dapat melihat dengan terang makna kedudukan ilmu dalam karya kreatif dan segi-segi yang menarik dalam teknik mengarang, yang hanya anda boleh dapati dalam Pujangga Melayu

Pujangga Melayu diharapkan dapat membantu pembaca yang cerdik mengapa novel mini ensiklopedia ini sebuah karya istimewa yang tidak dapat ditandingi oleh mana-mana karya para sasterawan negara. Saya tidak ragu-ragu untuk mengulangi keyakinan saya bahawa sesiapa juga yang membaca novel mini ensiklopedia ini akan menjadi cerdik jika dia membacanya dengan kritis dan jujur untuk mencari kebaikan.

[Catatan:  Saya adalah seorang penulis yang paling terbuka untuk dikritik dan paling mudah dikritik kerana saya menulis karya kreatif dan kritikan sastera, di samping mengemukakan Gagasan Persuratan Baru sebagai sebuah teori yang satu-satunya boleh mencabar teori sastera Barat. Oleh yang demikian, anda sendiri perlu pula terbuka untuk memberi pendapat kritis anda yang objektif dan jujur dari segi akademik dan adil dari segi intelektual. Kita perlukan dialog, tidak hanya menyebut dialogic imagination tanpa memahaminya. Mesti ada maruah akademik dan maruah intelektual untuk tidak menghampakan  pembaca apabila menulis, yang boleh saja anda lakukan di atas bumbung kilang berkarat untuk mendapat ilham jika anda rasa selesa memanjatnya!)

Catatan Tambahan:   Mahu tidak mahu, kemunculan novel  mini ensiklopedia  Pujangga Melayu telah mengubah sama sekali persepsi anda tentang sastera dan persuratan. Anda akan dianggap ketinggalan zaman, mahu terus berada dalam dunia yang pinggiran, yang kehilangan adab dan keliru dari segi ilmu serta cetek meraba-raba dalam  dunia intelektual sebagai kumpulan pinggiran yang tidak mengenal warisan sendiri dan cetek pula pengetahuannya tentang teori sastera Barat yang menjadi ikutan anda, sekiranya anda masih meremehkan Gagasan Persuratan Baru yang kini mempunyai sekumpulan dokumen bernilai ilmu yang boleh anda telaah dan bahaskan  secara akademik jika anda seorang sarjana yang tidak ciritan.  Cabaran ini tidak dapat dielakkan oleh sesiapa sekalipun, apatah lagi jika anda seorang profesor atau pensyarah yang mengajar sastera di universiti. Sikap antagonis anda untuk meremehkan PB dan mengharamkannya daripada memasuki universiti untuk terus melindungi pandirisme yang anda sendiri menjadi anggota dan penyokongnya, akan meletakkan anda sebagai kumpulan yang tidak mempunyai maruah ilmu (intellectual integrity), lebih-lebih lagi apabila anda dengan riuh rendah mengajak orang lain (bukan diri anda sendiri) untuk menghargai pemikiran baru yang anda namakan eksperimen dan kelainan dan inovasi (atau entah apa-apa yang anda lebih tahu), padahal anda sendiri bersikap anti ilmu, atau dalam istilah yang diperkenalkan oleh Prof. Wan Mohd. Nor Wan Daud, sebagai kumpulan “ingkar ilmu” yang mendapat pengaruh min Iblis seperti yang ditegaskan dalam al-Quran.  Jika anda seorang Islam yang komited, anda tidak mempunyai pilihan melainkan membetulkan persepsi anda tentang ilmu dengan menerima, tanpa syarat, hakikat bahawa sumber ilmu yang sebenar ialah al-Quran, bukan teori sastera Barat seperti yang menjadi pegangan anda sekarang. Dengan membaca novel mini ensiklopedia Pujangga Melayu, anda pasti akan mengembalikan maruah intelektual anda sebagai seorang sarjana yang mempunyai integriti.  Selamat membaca Pujangga Melayu  sebagai pembaca yang kritis dan kreatif.

Mohd. Affandi Hassan,
Petaling Jaya, 9/3/2017.






No comments:

Post a Comment