Saturday, May 28, 2016

SASTERA INDIE DI LUAR KANDANG MUTUAL ADMIRATION CLUB

Ada usaha pihak establishment sastera untuk meletakkan penulis dari kumpulan avant-garde Melayu yang diberi gelaran sastera indie sebagai kumpulan pinggiran, dengan menggelarkan mereka penulis “sastera pinggiran”.  Perlukah kita meletakkan para penggiat avant-garde Melayu ini ke dalam tong sampah sastera dengan menggelarkan mereka penulis pinggiran? Istilah pinggiran adalah satu istilah yang relatif. Prof. Syed Muhammad Naquib al-Attas dalam syarahan pengukuhan beliau 1972 (Islam alam Sejarah dan Kebudayaan Melayu) mengkritik para sasterawan, yang kini sudah dinaikkan taraf sebagai sasterawan negara, sebagai kumpulan pinggiran yang tidak mendalam pengetahuannya dalam kebudayaan atau tamadun Melayu dan tidak juga mendalam tentang kebudayaan Barat yang ditiru mereka. Mereka adalah “kumpulan pinggiran yang cetek meraba-raba.” Itulah kesimpulan Prof. Syed Muhammad Naquib al-Attas, yang hingga kini tidak pernah disanggah oleh mana-mana sarjana dan sasterawan sekalipun, termasuk yang sudah bergelar sasterawan negara. Para sasterawan ini adalah kumpulan pinggiran yang cetek meraba-raba yang menulis karya yang lebih mirip kepada karya picisan, bukannya karya berunsur ilmu dan pemikiran. Saya telah menulis tentang isu ini dalam banyak entri di dalam blog ini, paling penting ialah “Keunggulan yang Cacat”.

Sekarang timbul persoalan yang perlu diselesaikan secara tuntas. Adakah benar para sasterawan ini, termasuk sasterawan negara, adalah golongan pinggiran yang cetek meraba-raba?  Kita tidak boleh mempunyai dua kumpulan pinggiran dalam sastera Melayu moden. Kita harus selesaikan isu ini setelah begitu lama diutarakan oleh Prof. Syed Muhammad Naquib al-Attas. Satu hakikat yang tidak dapat ditolak oleh para sarjana sastera dan sasterawan ialah perihal mereka semuanya berada dalam kandang sastera yang dipanggil Mutual Admiration Club. Kandang ini menjadi tempat berkumpul para sasterawan dan sarjana untuk menentukan tidak ada perubahan dalam perkembangan intelektual dalam dunia penulisan kreatif dan akademik. Sikap mereka yang anti-ilmu  membawa mereka menjadi lalang budaya yang mengikut saja di mana angin bertiup dalam sastera Barat. Ini mereka buktikan dalam kertas kerja mereka ketika membicarakan “pemikiran” para sasterawan negara.  Para sarjana ciritan ini begitu gelojoh menggunakan teori sastera Barat untuk dijadikan pendekatan ketika membaca dan menilai karya para sasterawan negara, tetapi hingga kini mereka tidak dapat membuktikan para sasterawan negara itu golongan pemikir yang unggul  yang menggunakan bidang kreatif untuk membina budaya intelektual yang sihat dalam bidang kreatif. Kesimpulan yang saya dapat setelah meneliti karya mereka ialah bahawa mereka golongan yang menjadi pendukung falsafah pandirisme yan g tertutup kepada perubahan dan bersikap anti-ilmu. Ini mereka buktikan dengan amat jelas dalam Sidang Kemuncak Penulis Malaysia 2014, dengan membentang kertas kerja yang picisan dan bersifat anti-ilmu.  Mereka meremehkan begitu saja ucap utama Prof. Mohd. Kamal Hassan tentang kedudukan tamadun moden sekarang dan peranan  penulis Malaysia dalam pembinaan tamadun berasaskan ilmu dan moral yang terpuji. Ini sudah semestinya, kerana laporan Panel Anugerah Sastera Negara sendiri mengejek apa juga usaha untuk membina budaya ilmu dengan mengatakan sastera tidak perlukan ajaran moral, tidak perlukan unsur didaktik dalam karya kreatif, kerana yang mereka perlukan ialah meniru daripada Barat dengan mengadakan perubahan dan sebagainyanya dalam konteks teori sastera Barat. Inilah kesimpulan mereka, yang diterima dengan ghairah oleh para sasterawan dan sarjana sastera. Mereka telah meletakkan kumpulan mereka lebih tinggi kedudukannya daripada para ulama dan cendekiawan yang telah membina tamadun Melayu dengan menggunakan persuratan untuk membina tamadun berasaskan ilmu yang benar.

Kemunculan para penulis avant-garde yang menggelar diri mereka golongan indie, memberi kemungkinan baru dalam perkembangan intelektual dalam bidang kreatif. Kelebihan beberapa orang dari mereka menimbulkan rasa tercabar kepada kumpulan Mutual Admiration Club kerana anak-anak muda ini tidak berada dalam kandang Mutual Admiration Club, oleh itu mereka bebas menulis dan tidak perlu menjadi pengemis seperti anggota Mutual Admiration Club yang berada dalam persatuan penulis, yang setiap masa menunggu bantuan daripada kerajaan dan menjadi sangat kecewa jika tidak diberi bantuan.  Tetapi apabila bantuan terlalu banyak, mereka menjadi angkuh dan hilang daya kreatif, diganti dengan keinginan untuk membahagi-bahagikannya sesama sendiri; sehinga suatu masa itu terdapat kumpulan berkuasa dalam persatuan ini menggunakan kemudahan kewangan itu  untuk “melawat sambil belajar”, satu program untuk bersenang-senang di luar negara yang menjadi pilihan mereka. Kata mereka, mereka hanya menjalankan daya kreatif mereka untuk menulis karya perjalanan, yang kini kononnya menjadi kegilaan penulis seluruh dunia sehingga telah diteorikan oleh ahli akademik di Barat dan teori itu telah digunakan untuk membicarakan karya para sasterawan negara yang melawat dunia.

Kita tidak melihat apa-apa perubahan daripada kekayaan baru ini. Siapakah yang mendapat faedah?  Saya masih menunggu kumpulan ini menggunakan sedikit wang untuk mengadakan seminar ilmiah membicangkan peranan ilmu dalam penulisan kreatif. Mereka tidak mahu kerana menurut mereka tidak diperlukan, kerana kegiatan mereka adalah kegiatan bertaraf ilmu global, dengan mengadakan majlis baca sajak yang dihadiri oleh penulis seluruh dunia; di samping itu sentiasa saja diadakan majlis baca sajak ini sebagai satu kegiatan ilmiah bertaraf tinggi. Perhatikan bagaimana tabiat mereka berubah seperti ahli politik yang menabur wang untuk mendapat pengaruh, maka kumpulan ini pula memanggil kawan-kawan untuk memuji mereka.  Kegiatan ini disergah oleh para penulis indie sebagai sejenis kepura-puraan untuk mendapat pujian, bukan untuk mengembangkan ilmu dan perbincangan ilmiah.  Hasil perbincangan “ilmiah” itu, kalau ada,  amat mengecewakan kita. Inilah yang terbukti dalam Sidang Kemuncak Penulis Malaysia 2014, yang sangat hebat dari segi mengulang segala macam klise yang telah diulang berkali-kali, terutama sekali dalam membuat cadangan supaya mereka mendapat faedah besar kononnya untuk sastera, padahal mereka tujukan supaya karya mereka sendiri diberi promosi besar-besaran dan diterjemahkan ke dalam bahasa-bahasa utama dunia. Hanya untuk lingkungan mereka saja. Kecekapan mereka ialah menelurkan resolusi untuk menentukan faedahnya mereka perolehi. Orang yang pernah ikut serta dalam program seperti ini tahu sangat siapa yang mendapat faedah itu, hanya anggota kandang Mutual Admiration Club, bukan yang berada di luar club mereka.

Kemunculan penulis dan penerbit indie ini adalah satu protes yang wajar yang kemudiannya menimbulkan ketakutan di kalangan para anggota kandang Mutual
Admiration Club, yang kini terdedah kepada pertanyaan yang paling menakutkan mereka: Apakah yang telah kamu buat dengan wang yang banyak berupa bantuan kerajaan itu?  Karya-karya yang diterbitkan oleh DBP dan ITBM masih lagi dalam bentuk lama, yang mengulang klise yang sudah difosilkan dalam sastera Melayu.  Tidak ada perubahan pun, mereka masih tetap bersikap anti-ilmu. Tetapi mereka telah berjaya melontarkan kembali karya para sasterawan negara dengan edisi baru yang menarik, tetapi dari segi isi masih nasi basi yang dihangatkan semula. Panas, tetapi tetap nasi basi.

Para penerbit dan penulis indie ini diberi cabaran besar dan kesempatan yang luas untuk mengubah keadaan ini. Mahukah mereka lakukan? Bolehkah mereka buat?  Soalan ini tidak perlu, kerana anda sebagai seorang yang berani dan yakin, akan insaf betapa kura-kura pun sanggup berlumba lari dengan arnab.  Ada rahsia dan kebijaksanaan dalam cerita kana-kanak itu untuk difikirkan oleh orang dewasa yang cerdik. Gelanggang terbuka di depan anda.  Sama ada anda kura-kura atau arnab tidak penting. Yang penting anda mempunyai ketegasan untuk mencapai cita-cita, dan berani dikalahkan untuk mencuba lagi. Itulah tanda-tanda orang yang cerdik.  Tetapi sebagai orang Islam, anda diberi kelebihan yang sangat besar, yang tidak diberikan kepada orang lain, walaupun terbuka untuk mereka tetapi mereka telah menolaknya dengan angkuh.  Kelebihan itu ialah anda diberitahu apakah sumber ilmu yang sebenarnya. Jika anda seorang pembaca buku-buku falsafah Barat, anda  akan mendapat kesan betapa menderitanya jiwa mereka, kerana mereka menolak hakikat bahawa mereka dijadikan Allah SWT dan dilahirkan ke dunia dari tiada untuk kembali kepada tempat yang kekal. Mereka tidak terima ini, inilah punca penderitaan mereka yang melahirkan segala macam faham falsafah dan teori sastera. Anda perlu mengetahuinya, dan memahaminya dengan mendalam supaya anda tidak menjadi sesat seperti mereka padahal anda telah diberi pertunjuk dalam  Kitab yang diwahyukan. Apa lagi yang anda mahu? Andainya anda perlukan cahaya di rumah anda, maka anda sudah diberi cahaya itu untuk memandu anda dalam perjalanan yang aneh ini, perjalanan seorang manusia yang tetap angkuh kerana kejahilannya, kerana itu menolak dengan angkuh pula jalan keluar yang tersedia di depannya. Jangan jadi seperti itu, anak-anakku. Engkau tidak akan bebas lagi. Sia-sialah kamu berada dalam kumpulan indie jika kamu menolak kebenaran dan kebebasan hakiki.

Mohd. Affandi Hassan,

Petaling Jaya, 28,5/2015.

1 comment:

  1. Salam Tuan Affandi Hassan yang dihormati,

    1) Saya berminat untuk tahu daripada perspektif Tuan, apakah bezanya gerakan sastera yang juga digerakkan anak muda semasa Asas 50 (dan seangkatannya) serta gerakan muda yang indie sekarang? Saya melihat Tuan optimis terhadap gerakan indie ini dan saya berhajat untuk mengetahui unjuran Tuan terhadap gerakan ini - kerana selaku yang berada 'di dalamnya', tidak dinafikan setiap gerakan mempunyai masanya. Bahkan, indie sendiri boleh jadi hampir tepu nilai sesama mereka.

    Saya gembira Tuan membuatkan saya kembali banyak berfikir tentang gerakan pemikiran di Malaysia ini.

    2) Bolehkah saya mendapatkan emel Tuan, kerana saya ada soalan yang kurang sesuai ditanya di ruang awam begini?

    Terima kasih banyak Tuan.

    ReplyDelete