Monday, January 23, 2017

SAYA PERLU MENULIS SEDIKIT LAGI MENGENAI PERKARA INI ....

Apakah yang menyebabkan para sarjana (ciritan), para sasterawan (picisan) dan para pengkritik (yang cetek meraba-raba) memperbodoh diri mereka sendiri untuk memusuhi PB? Saya diberitahu oleh beberapa pelajar sastera, mereka takut dimarahi oleh para sasterawan negara dan sarjana sastera, dengan risiko akan dikeluarkan dari Mutual Admiration Club yang diketuai oleh Prof. Emeritus Muhammad Haji Salleh dengan bantuan para sarjana seperti Dr. Salleh Rahamad, Dr. Rahman Napiah, dan lain-lain doktor sastera dan para sasterawan negara sendiri.  Kekal dalam Mutual Admiration Club adalah satu tuntutan yang mesti diberi perhatian serius, supaya mereka dapat dan diterima dengan baik untuk menghadiri segala jenis jemputan sastera dari DBP, ITBM, universiti dan badan-badan penulis. Kata para pelajar itu, “Kami tak pernah lihat Tuan dalam perhimpunan dan majlis besar-besar. Tuan tak dijemput?”  Sambil ketawa kecil, saya bergurau, “Bagaimana kalau student jemput saya...”  Nampaknya mereka, secara jujur menurut pemerhatian saya, tidak mahu mengambil risiko akan dipulaukan. Habis di situ saja.

Saya terus menulis mengenai perkara ini kerana saya fikir masyarakat sastera rugi besar tidak mahu mendekati dengan kritis PB, belajar sesuatu daripada gagasan itu.  Gagasan itu dikonsepsikan untuk mereka menjadi cerdik dan kritis dengan memperkenalkan beberapa konsep penting yang akan membolehkan mereka melihat sudut lain dalam penilaian karya kreatif dan dalam penulisan kreatif. Saya yakin mereka rugi besar jika memusuhi ilmu yang cuba diterapkan dengan sistematis dalam PB, yang nantinya akan membolehkan mereka membaca dengan kritis dan kreatif semua karya sastera, terutama sekali karya para sasterawan negara. Mereka akan melihat dengan jelas kemampuan kreatif dan keupayaan intelektual para sasterawan ini, yang tersirat (?) dalam karya mereka. Mereka juga akan dapat menilai dengan kritis segala pandangan para sarjana terhadap para sasterawan negara yang ditulis oleh para sarjana ketika membicarakan “pemikiran” para sasterawan negara ini. Lebih-lebih lagi, mereka akan sedar betapa mereka telah diperbodohkan oleh Panel Anugerah  Sastera Negara ketika menulis laporan mereka. Anda boleh baca kritikan saya dalam banyak entri dalam blog ini.  Sampai berapa lama lagi kita akan terus diperbodohkan oleh Panel Anugerah Sastera Negara ini? Kalau kita serius dalam bidang kritikan, kita harus membaca dengan kritis laporan mereka; dari situ kita akan melihat mereka sebenarnya telah “mempermainkan” para sasterawan negara ini dengan memberi ukuran yang amat lemah. Sekiranya penilaian mereka dinilai dengan kritis, anda akan melihat betapa mereka tidak mempunyai hujah. Mereka hanya melemparkan “kenyataan” (statements) yang umum. Bacalah dengan kritis dan teliti penilaian mereka terhadap Samad Said, Muhammad Haji Salleh, Kemala, Anwar Ridhwan dan lain-lain.  Laporan mereka adalah sejenis penglipur lara dalam penilaian sastera, tidak boleh dijadikan pegangan dan sandaran kerana sebaik saja penilaian mereka dicabar, semua penilaian mereka akan bertaburan seperti manik Dayak Iban yang putus tali. Ini pun telah saya bincang dalam beberapa entri dalam blog ini. Mengapa kritikan ini penting? Saya ingin anda sendiri menjawabnya, dengan misalnya menyanggah semua pendapat saya berasaskan hujah dan bukti daripada karya para sasterawan negara sendiri. Saya kira permintaan ini sangat wajar, untuk mengelak anda terus berada dalam gua Plato. Tentu anda tahu maksud saya.


Saya fikir masyarakat sastera tidak memberi penghormatan yang wajar dan setimpal dengan kedudukan para sasterawan negara ini, dengan tidak memberikan mereka gelaran Tan Sri, dengan itu semua majlis yang mereka hadiri akan berseri-seri dan kedudukan mereka pun akan benar-benar setimpal dengan gelaran mereka sebagai sasterawan negara. Saya berasa amat aneh bagaimana seorang bekas wartawan seperti Johan Jaafar diberi gelaran Tan Sri, dan mendapat pujian pula daripada pensajak dan sasterawan terkenal Leo AWS. Menurut beliau, dalam catatannya ketika menjadi tamu di rumah Tan Sri Johan Jaafar: “Dari rumah istana TS Johan di Btk Gasing PJ yang dapat melihat masjid berwarna warni di bawah sana; Teringat para seniman penulis di pelancaran buku karya TS Jj yang membawa ke majlis yang julung2 kali dek kemeriahan tertentu.”  Walaupun catatan ini sukar difahami (ini style Leo AWS sedia kala), namun jelas bahawa pensajak tersohor ini sangat kagum dengan karya Tan Sri Johan Jaafar. Adakah karya beliau lebih bermutu daripada karya para sasterawan negara? Saya tidak fikir karya para sasterawan negara ini lebih rendah mutunya daripada karya Tan Sri Johan Jaafar; oleh itu mereka pun layak diberi gelaran Tan Sri. Apakah yang menghalang mereka daripada diberi gelaran yang amat prestij itu? Para peminat mereka tentu amat gembira memanggil mereka Tan Sri anu anu bila bertemu mereka, dan pengerusi majlis yang mereka diberi tugas menyampaikan “ucaputama” akan bangga menyebut gelaran berprestij itu, sama seperti Leo AWS kagum terhadap Tan Sri Johan Jaafar.  Sekiranya kita dapat menerima saranan YAB Timbalan PM, Zahid Hamidi, supaya Malaysia mencontohi Donald Trump (orang Amerika ada yang panggil Donald Duck!) dalam strategi politik, maka saranan yang baik itu wajar diikuti oleh para sasterawan negara dan para pengikut mereka supaya mereka semua berhimpun di DBP dengan membawa sepanduk yang sesuai untuk mendesak DBP memperjuangkan gelaran Tan Sri kepada para sasterawan negara ini.  Dalam budaya baru di Malaysia yang mementingkan gelaran, cadangan ini amat munasabah dan perlu diberi perhatian serius. Kita harap PENA atau GAPENA mengambil inisiatif dalam usaha mulia ini. Jika cadangan ini berhasil, agaknya akan terbelalah sedikit kedudukan PB dalam sastera Melayu.

Mohd. Affandi Hassan,
Petaling Jaya, 23/1/2017. 

1 comment:

  1. Terimakasih tuan.
    Moga kita diselamatkan daripada apa pun gelaran yang mungkin memperdayakan.Sekian.

    ReplyDelete