Friday, August 14, 2015

INDERA BAU DALAM KRITIKAN SASTERA: SATU CARA PEMBELAAN TERHADAP PARA SASTERAWAN NEGARA



Salah satu unsur “perlambangan” (?) dalam penulisan novel yang mendapat pujian amat tinggi daripada para pengkritik sastera dan para sarjana kelas pertama ialah unsur bau dalam novel Anwar Ridhwan yang menceritakan kebodohan seorang “pejuang” (?) kemerdekaan yang lari seluruh dunia mencari kebenaran dan akhirnya mendapat Islam dalam pelukan seorang perempuan Palestin.  Walaupun  tidak ada yang brilliant dalam novel yang naif ini, para penilai memberi pujian tinggi dan sanggup memberi hadiah kerana novel yang agak tebal ini bercerita, dengan dangkal, perihal perjuangn kemerdekaan.  Digunakan unsur bau oleh penulis novel ini sebagai lambang kepalsuan ideologi politik palsu seperti (yang diceritakan dalam novel).  Sekarang timbul persoalan: adakah tidak unsur bau itu dalam kritikan sastera? Kebetulan saya menulis sesuatu yang agak keras dalam entri bertarikh 31 Disember 2014: “Jangan baca karya sasterawan negara, tetapi baca buku-buku ini”. Saya salin bahagian akhir entri itu untuk perhatian pembaca, memakai tajuk kecil : “Karya para sasterawan negara tidak perlu dibaca”.  Inilah dia:

Karya para sasterawan negara tidak seharusnya dibaca kecuali oleh penyelidik, pengkaji, pengkritik sastera, tetapi tidak untuk umum. Karya itu berbau hancing, masam, hanyir, dan busuk bagai bangkai. Ini metafora, bahasa sastera yang difahami oleh para sasterawan, bukan cacian, dan harus dibaca dalam konteks itu. Anwar Ridhwan menggunakan unsur bau (busuk) ini dalam novelnya; mungkin ketika itu dia tidak sedar bahawa karya sasterawan negara  sendiri mempunyai unsur bau yang saya sebut itu.  Saya sudah acap kali menarik perhatian para sarjana dan pengkritik supaya dibincangkan dengan mendalam aspek pembakuan penilaian dalam kritikan sastera, supaya kita dengan mudah dapat membuat kesimpulan sama ada secara intrinsic sesebuah karya itu betul bernilai atau sebenarnya tidak. Ini penting kerana pengalaman kita dalam  perkara ini meyakinkan saya kita tidak mempunyai ukuran yang mantap ketika membuat penilaian itu. Panel Anugerah Sastera Negara sendiri tidak jelas apakah ukuran yang mereka gunakan untuk membuat sesuatu kesimpulan bahawa seseorang itu layak diberi gelaran sasterawan negara. 

Saya telah dapat “mencium” bau busuk ini sejak 1981, dan terus mengkritik projek sasterawan negara ini. Para sarjana dan pengkritik sastera bolehlah berkumpul beramai-ramai untuk mempertahankan para sasterawan negara  ini; kerana mereka sendiri memang tidak lagi mempunyai indera bau yang sensitif, kerana itu sesuatu yang tidak berharga mereka kata berharga, tetapi hujah mereka terlalu lemah, malah boleh dikatakan tidak ada hujah sama sekali. Saya telah tunjukkan beberapa bukti ketika mengkritik penilaian para sarjana ciritan ini. Saya pertahankan penilaian saya dengan mempertaruhkan karya kreatif saya dan karya kritikan sebagai bukti, untuk anda kritik sehabis kritis yang anda mahu, asal saja anda juga berani mengkritik karya para sasterawan negara ini seperti itu juga. Lepaskan juara di tengah gelanggang dan kita lihat siapa di antara mereka adalah “juara” palsu.  Akademi Fantasia pun menggunakan kaedah ini. Mengapa tidak boleh digunakan untuk melihat keunggulan sebenar para sasterawan negara ini? Buku-buku yang saya cadangkan itu boleh membantu anda untuk melihat mengapa persoalan ini penting dan perlu dibincangkan dengan kritis.  Sebagai sarjana dan pengkritik, anda tidak harus bangga melambakkan barang palsu di pasaran ilmu di negara kita yang sejak dulu telah kenal makna ilmu yang benar dan dapat membezakannya dengan yang palsu.

Dalam kutipan panjang yang saya salin daripada pidato umum Prof. Syed Muhammad Naquib al-Attas, anda dapat melihat makna keadilan dan kezaliman dalam budaya ilmu, yang tepat sekali mengenai projek  sasterawan negara ini sebagai satu kezaliman ilmiah apabila pemilihan para sasterawan negara ini tidak diasaskan kepada maksud keadilan seperti yang difahami dalam Islam, sehingga gagak yang bising disetarafkan dengan merbuk yang merdu suaranya. Pemilihan mereka dilakukan oleh mereka yang tidak dapat membezakan yang benar dengan yang palsu, oleh itu meletakkan setaraf gagak yang bising dan kotor dengan merbuk yang merdu suaranya.  Tepat sekali kutipan Prof. Syed Muhammad Naquib al-Attas  daripada al-Qur’an tentang buih terapung “sebagai hampas yang tiada berguna” untuk mencirikan karya para sasterawan negara ini.”


Wajarkah karya para sasterawan negara ini dikategori sebagai “buih terapung” sebagai hampas yang tiada berguna?  Sekiranya karya mereka dilihat dan dinilai daripada perspektif ilmu yang benar, kesimpulan itu tidaklah boleh dikatakan melampau.  Sebaliknya, jika karya mereka dinilai daripada perspektif teori Barat, karya mereka bolehlah dikatakan bernilai juga walaupun tidaklah istimewa sangat. Sekarang anda mempunyai dua pilihan: kesimpulan mana satu yang lebih tepat, atau kedua-duanya tidak tepat?  Para sarjana dan penilai tidak suka diajukan pertanyaan ini, kerana mereka perlu berfikir sambil membuat pertimbangan berasaskan hujah yang mantap. Mereka tidak suka berbuat demikian, selain agak sukar dilakukan, hasilnya juga boleh mengejutkan mereka dalam erti semua pujian tinggi yang mereka lemparkan selama ini hanya omong kosong saja. Ini membawa kita kepada isu bau tadi.  Betulkah banyak di antara karya kritikan, karya akademik termasuk tesis banyak yang berbau tengik, masam, hanyir, malah ada yang busuk sekali pun? Apa yang dimaksudkan dengan kata-kata kiasan itu?  Kita ambil beberapa contoh. Panel Anugerah Sastera Negara telah memuji keharuman karya Kemala yang berunsur “sufi”, menggunakan alusi Mark Antony dan Cleopatra untuk membuktikan sifat universal karya beliau. Adakah yang dikatakan oleh Panel itu tepat dan boleh diterima? Saya fikir tidak tepat, malah melampau dan alusi tentang Mark Antony itu amat memalukan jika anda tahu maknanya. Dalam kategori bau yang macam mana kita hendak berikan kepada pujian Panel ini? Saya serahkan kepada anda menentukannya daripada senarai yang disebut di atas.  Demikian seterusnya untuk para sasterawan negara yang lain (untuk mendapat pandangan saya, sila rujuk entri dalam blog ini).  Bolehkah kita berkata, penilaian Panel sering kali berbau hanyir, hapak, busuk dan sebagainya? Misalnya, walaupun mereka memuji keharuman karya Kemala, cara mereka  melakukannya  berbau hanyir kerana tidak cocok dengan karya yang mereka puji.  Demikian juga, pujian tinggi terhadap karya Muhammad Haji Salleh dan Anwar Ridhwan  boleh dikatakan berbau hapak dan ada pula yang berbau hanyir.  Dan seterusnya. Isunya ialah: adakah cara ini, yakni kategori bau ini sesuai digunakan dalam kritikan sastera. Jawapannya amat menarik. Menurut perhitungan para ahli, terdapat tidak kurang dari 10 orang  pengkritik sastera dan sarjana yang amat harum karya mereka, antaranya: Muhammad Haji Salleh, Baha Zain, Mana Sikana, Dr. Mohamad Saleeh Rahamad, Dr. Norhayati Ab. Rahman, Shahnon Ahmad (penulis Shit),  Fatimah Busu,  S. Othman Kelantan,  Prof. Zawiah Yahya, Prof. Hashim Awang, Prof. Rahman Shaari, Prof. Mohd. Mokhtar Abu Hassan, dan ramai lagi. Kesemua sarjana yang dilantik menjadi anggota Panel Anugerah Sastera Negara adalah mereka yang amat harum karya kritikannya.  Nampaknya kita tidak ada masalah. So what? 

Prof. Emeritus Dr. Hashim Awang yang termasuk di dalam senarai itu mengemukakan satu “kertas kerja” paling pendek dalam sejarah kritikan sastera Malaysia, dibentangkan dalam Seminar Pemikiran  Sasterawan Negara Anwar Ridhwan,  membicarakan novel Penyeberang Sempadan daripada perspektif “teori firasat.”  Tajuknya sangat menarik, mengenai perbomohan dalam kritikan sastera, tetapi hasilnya terlalu mengecewakan. Kertas 5 halaman itu tidak dapat mencium bau mayat dalam novel itu, membuktikan bahawa kritikan perbomohan berasaskan “firasat” itu tidak berguna langsung dalam kritikan sastera, padahal unsur bau itu sangat signifikan menurut para ahli kritikan Malaysia.  Itulah unsur pembaharuan yang sangat penting dalam penulisan novel, membuktikan Anwar Ridhwan benar-benar seorang ahli eksperimen dalam penulisan, yang menjadi teras “pemikiran”nya.  Inilah unsur yang menjadikan novel itu sebuah novel intelektual, yang kaya dengan wacana intelektual yang mendalam tentang ideologi politik universal. Walaupun saya menolak kesimpulan yang naif ini, namun usaha Anwar Ridhwan seharusnya dapat dijadikan “firasat” dalam kecanggihan pemikiran sasterawan ini. Prof. Emeritus Hashim Awang memang terpesona dengan “kecanggihan” novel ini. Di bawah tajuk kecil “pencanggihan struktur cerita”, profesor ini memuji aspek cerita yang canggih yang kaya unsur “berkias dan berlapis”.  Tetapi semua ini hanya retorik yang amat naif untuk dijadikan unsur yang dapat memberi makna yang mendalam yang dijadikan “perutusan, pemikiran dan falsafah” sang pengarang.  Kecetekan pengarang dalam menyampaikan “perutusan, pemikiran dan falsafah” tiba-tiba  menjadi amat bermakna kerana naifnya pula kecetekan sarjana yang menilai novel ini. Jelaslah “firasat” Hashim Awang  gagal secara total untuk mengangkat novel yang gah pada nama tetapi kerdil dari segi pemikiran kerana tidak diwacanakan dengan cermat dan benar-benar canggih.  Konsep “firasat” Hashim Awang tidak dapat membantu kita melihat aspek intelektual dalam novel ini, yang pada dasarnya adalah sebuah novel penglipur lara yang dikuasai sepenuhnya oleh cerita yang tidak membantu “mencanggihkan” aspek intelektual yang dikatakan menjadi unsur utama novel ini. Sila lihat tesis sarjana Nur Fatiha Fadila binti Abu Bakar, “Intelektualisme dalam Lima Novel Anwar Ridhwan dari Sudut  Persuratan Baru” (UPM, 2014) untuk mendapat analisis yang lebih akademik tentang novel ini.


Dengan wujudnya konsep naratif  One MDB dalam kritikan sastera Melayu, mengambil sempena peristiwa  1MDB dan masuknya 2.6 bilion ringgit dalam akaun YAB Datuk Seri Mohd. Najib Tun Razak (yang pada mulanya dinafikan oleh beliau, kemudian diakui setelah SPRM membuktikan wang itu adalah hadiah/derma ikhlas daripada seorang sahabat kepada YAB untuk kegunaan UMNO dalam pilihan raya untuk memastikan UMNO terus menang), maka kita dapati  unsur  bau ini amat besar pengaruhnya dalam dunia akademik dan kritikan sastera Malaysia.  Sama ada anda terima huraian saya tentang isu ini adalah pilihan anda sendiri, tetapi isu ini cukup penting dalam konteks kedudukan para sasterawan negara sendiri dan para sasterawan secara umum.  Panel Anugerah Sastera Negara telah mengisytiharkan betapa wanginya sajak-sajak Kemala, memberi kekayaan kerohanian yang amat mendalam kepada pembaca, satu-satunya pensajak sufi terunggul dalam sastera Melayu moden yang menjadikan  Mark Antony dan Cleopatra simbol cinta kesufian (ini pandangan Panel, yang saya tolak mentah-mentah.) Mujurlah Prof. Muhammad Haji Salleh tidak memasukkan saya dalam kategori sasterawan, jauh sekali dalam kategori pengkritik sastera, apatah lagi sebagai seorang ahli akademik, maka kedudukan saya agak unik, terelak daripada isu bau itu kerana saya hanya seorang penulis biasa, bukan sasterawan, bukan sarjana dan bukan pengkritik sastera.  Terima kasih kepada profesor kerana menyelamatkan saya daripada dunia yang memang saya tidak mahu  berada di dalamnya.  Tetapi bagaimana dengan karya saya sendiri? Yang pasti memang tidak harum, oleh itu apa jenis bau yang sesuai untuk saya? Kita telah ada senarai seperti di atas, anda boleh gunakan mana satu unsur atau jenis bau yang anda suka, tidak menjadi hal kepada saya kerana saya tetap yakin karya saya yang tidak bagus dari segi bau, tetapi  mempunyai ciri-ciri yang mungkin berguna untuk pembaca yang cerdik dan kritis, seperti yang selalu saya tegaskan. Itu sebabnya saya tidak keberatan jika sajak-sajak saya dibicarakan dengan kritis oleh para pengkritik dan sarjana untuk dinilai dengan membuat perbandingan dengan karya para sasterawan negara. Andainya kedudukan saya terlalu rendah untuk dapat dinilai dengan karya bermutu lagi berbau harum daripada para sasterawan negara,  anda perlu membuktikannya sesuai dengan kedudukan anda sebagai pengkritik dan sarjana, kerana jika tidak anda hanya berlagak sebagai pengamal bullshit dan seorang tokoh humbug seperti yang dihuraikan oleh Max Black. Jika ini terjadi, maka karya saya akan dianggap sebagai terlalu rendah mutunya, walaupun karya para sasterawan negara belum tentu dapat mengatasi karya saya yang tidak bermutu itu. Kalau begitu, apakah akan jadi kepada karya para sasterawan negara ini. Tidak mungkin kedudukannya begitu rendah daripada karya saya yang memang rendah kedudukannya itu. Sesuatu mesti dilakukan untuk menaikkan darjat para sasterawan negara ini, iaitu dengan membicarakan karya mereka sehabis kritis seperti anda juga akan membicarakan karya saya sehabis kritis. Jika anda tidak mampu, atau tidak mahu melakukannya kerana anda anggap sia-sia dan tidak berfaedah, maka anda hanya membuktikan kualiti anda sendiri sebagai kumpulan sarjana ciritan yang bangga memperagakan kualiti bullshit karya dan pemikiran anda. Tidakkah ini akan jadi lebih memalukan?  Tetapi yang paling menjatuhkan maruah anda ialah sikap sombong dan angkuh anda, yang juga melewati sikap biadab yang dikutuk oleh budaya ilmu kita, yang akan terjadi jika anda meletakkan diri anda terlalu tinggi padahal anda belum lagi menyanggah kesimpulan Prof. Syed Muhammad Naquib al-Attas bahawa anda adalah daripada golongan pinggiran yang cetek meraba-raba.  Syukur saya tidak termasuk dalam golongan biadab itu, dengan memberi sumbangan kepada penerbitan buku  Adab Dan Peradaban.  Buku ini tidak berfaedah kepada golongan pinggiran yang biadab, yang keliru dan cetek meraba-raba. Keangkuhan mereka membuat mereka sanggup mengkhianati persuratan Melayu.

Mohd. Affandi Hassan,
Petaling Jaya,  9 Ogos 2015.


1 comment:

  1. This comment has been removed by a blog administrator.

    ReplyDelete