Monday, April 9, 2018

TEORI SASTERA BARAT MENGHALANG KEBEBASAN BERFIKIR DAN KEBEBASAN MEMILIH DALAM SASTERA MELAYU



Tajuk ini mungkin mengejutkan para sarjana dan sasterawan yang percaya, dan yakin, kemunculan sastera Melayu moden tidak mungkin terjadi tanpa pengaruh sastera Barat. Kata mereka, buktinya cukup mudah: kehadiran para sasterawan negara tidak mungkin terjadi tanpa pengaruh teori sastera Barat. Masalahnya anggapan ini tidak betul, dan tidak berasas. Dalam hal ini, Panel Anugerah Sastera Negara, dalam semua laporan mereka, menerima pengaruh Barat sebagai asas sastera Melayu moden. Walaupun dalam banyak perkara, seperti yang saya sentuh di sana sini dalam blog ini, laporan Panel pada umumnya mengarut, tetapi dalam hal ini mereka betul kerana itulah pengakuan mereka sendiri dalam semua laporan mereka.  Bagi Panel, tidak ada sastera Melayu tanpa teori sastera Barat.

Nampaknya kita menghadapi kontradiksi yang tidak siuman. Apakah kontradiksi itu?  Bayangkan, tanpa teori Barat, tidak akan muncul sastera Melayu. Tetapi para sasterawan negara dan lain-lain sasterawan dikatakan kelompok penulis yang mempunyai keaslian mereka sendiri. Apakah keaslian itu? Sebenarnya tidak ada, kerana Panel telah memberi hujah yang diterima sendiri oleh para sasterawan negara bahawa mereka adalah peniru teori dan teknik sastera Barat. Dilihat dalam konteks ini, memang tepat dan benar kesimpulan PB bahawa para sasterawan negara ini adalah kumpulan peniru yang bangga menganggap diri mereka mempunyai keaslian yang melayakkan mereka dilantik sebagai sasterawan negara. Sekarang anda nampak agak jelas, dalam penghujahan yang berpusing-pusing ini sebenarnya tepat sekali bahawa para sasterawan negara ini adalah golongan peniru, oleh itu tidak asli dari segi penampilan tema dan stail penulisan. Dalam konteks inilah saya gelarkan mereka golongan fakus, golongan yang sebenarnya fake, yang palsu. Kenyataan ini boleh difahami dengan lebih mudah jika anda menggunakan PB untuk menilai mereka. Tahu mereka fake, maka mereka terpaksa menolak PB yang telah membuktikan sifat fakus mereka.  Dengan membaca perlahan-lahan beberapa kali, anda mungkin dapat menangkap masalah kontradiksi yang saya maksudkan.

Sifat sastera yang fakus ini dibuktikan, secara tidak sengaja, oleh Dr. Norhayati Ab. Rahman dalam “teorinya” yang saya panggil the poetics of adultery.  Ini sarjana dengan bangga memperagakan kelucahan penyelidikannya sebagai sebuah hasil akademik yang berkualiti tinggi, dengan menerima hadiah-hadiah besar daripada DBP dan Universiti Malaya serta Kementerian Pendidikan Malaysia.  Dari perspektif mana pun anda lihat, the poetics of adultery tidak diperlukan dalam sastera Melayu; mungkin diperlukan di Indonesia yang menerima Saman sebagai sebuah karya besar mereka.  Bagi sasterawan Indonesia, unsur Islam dalam sastera adalah masalah pinggiran yang tidak penting dan yang sengaja dibangkitkan untuk membuat golongan minoriti (walaupun Islam agama majoriti, dalam sastera Islam kecil saja) menjadi gelisah. Kelemahan sasterawan Indonesia ialah mereka tidak ada kesedaran tentang pentingnya konsep ilmu dalam penulisan kreatif. Aspek ilmu, terutama dalam konteks Islam, dikeluarkan sama sekali kerana yang mereka tuju ialah apa yang mereka panggil “universal Barat”.  Mereka tidak sedar (para sasterawan), yang universal itu Islam, bukan Barat. Itulah kelebihan mereka yang ingin dikuti oleh sasterawan Malaysia.  Begitu kacau sekali konsep ilmu mereka; dan ini menjadi kebanggaan mereka yang amat dikagumi di Malaysia. Lihat contoh Muhammad Haji Salleh meletakkan Goenawan Mohamed sebagai tokoh yang mesti dicontohi. (Rujuk Sastera Teras Negara Bangsa, ITBM 2014).  Kekacauan dalam peranan ilmu yang benar yang ditolak dan yang menjadi  ejekan di Indonesia dibawa ke Malaysia dan amat dikagumi oleh para sasterawan Malaysia, yang memberi credit yang tinggi kepada sasterawan Indonesia yang lebih bebas. Sekali lagi buktinya ialah tesis Dr. Norhayati Ab. Rahman yang mendapat sanjungan tinggi di Malaysia, walaupun kualiti akademiknya picisan saja jika dinilai dari perspektif ilmu.  Saya telah berkali-kali mencabar mereka untuk menolak Gagasan Persuratan Baru (edisi 2) sebagai tidak mempunyai kualiti pemikiran dan tidak ada kualiti akademiknya sama sekali. Mereka tahu mereka perlu membaca rujukan yang banyak sebelum dapat membuat penilaian yang sederhana sekali pun. Sebaik saja mereka menyentuh Gagasan Persuratan Baru, terserlah kejahilan dan kecetekan mereka. Oleh itu, lebih baik diam dan terima saja segala kritikan terhadap mereka. Ini bukan sikap ahli akademik; sikap jenis apa merekalah yang lebih tahu. Prof. Dato’ Rahman Shaari telah membuktikan kelemahan mereka seluruhnya ketika cuba mengkritik PB yang menurutnya mudah, tetapi kerana terlalu mudah tidak mampu diberi penilaian sewajarnya.  Mereka menggunakan keangkuhan mereka untuk menunjukkan kecetekan mereka. Mereka telah mengkhianati sastera, dan terutama sekali para pelajar sastera yang diberi pengajaran sastera yang amat cetek dan mengelirukan.  Bagaimana anda boleh mengajar sastera dengan mendalam dan objektif jika anda melarang pelajar anda meneliti dengan kritis Gagasan Persuratan Baru, yang kini muncul sebagai pencabar segala teori Barat yang digunakan di Malaysia. Itulah yang saya maksudkan dengan pengkhianatan dalam pendidikan sastera.  Mereka berbangga memperkenalkan the poetics of adultery di kalangan pelajar sastera, tetapi tidak membuka kepada pelajar ini alternatif yang sudah tersedia yang berasaskan konsep ilmu.  Orang Barat telah banyak menulis tentang pembohongan akademik ini, antaranya…  (saya biarkan sarjana kita cari sendiri kerana buku-buku itu amat mudah didapati; tinggal membacanya saja.  Judulnya telah saya sebut dalam beberapa entri. Anda boleh mencarinya dengan mudah.) 

Sebagai seorang sarjana, atau sasterawan sekalipun, anda tidak wajar berbangga berada dalam dunia ilmu yang keliru, seperti yang dibuktikan oleh Dr. Mohamad Saleeh Rahamad dalam eseinya tentang Naratif Ogonshoto.

Persoalan yang saya bincang di sini telah saya bincang dengan panjang lebar dalam entri bertarikh 9/4/2013, sebelas tahun dulu. Antara lain saya jelaskan mengapa kita perlukan “teori” sastera, dengan memberikan beberapa pandangan  mengapa kita perlukan teori dan untuk apa.  Pandangan saya terhadap teori sastera Barat juga saya jelaskan, oleh itu anda yang berminat dengan “teori” patut membaca kembali entri ini.  Jika perkara ini difahami, kita tidak mungkin memberi laluan yang begitu mewah kepada the poetics of adultery bikinan Dr. Norhayati Ab. Rahman yang sebenarnya amat memalukan kita, seolah-olah semua sasterawan dan sarjana bodoh-bodoh belaka, tidak tahu memilih mana yang baik mana yang hampas.  Adakah ini kenyataannya? Jika kita meneliti perilaku mereka dan melihat dengan kritis karya akademik mereka, kita sukar untuk menolak bahawa itulah kenyataannya. Seburuk itu?  Nampaknya  begitulah.  Pembaca blog ini yang cerdik tidak dapat menafikan kesimpulan ini.  Tetapi peluang masih terbuka luas kepada mereka untuk menafikannya, kerana ramai pembaca yang ingin melihat kecerdikan anda pula yang menolak hakikat ilmu dalam persuratan.  Bila saya baca tulisan Dr. Norhayati Ab. Rahman dalam Sastera Teras Negara Bangswa, beliau bercakap tentang ilmu (?), atau seolah-olah bercakap tentang ilmu. Silap besar beliau ialah beliau tidak memberi definisinya menurut Islam. Jika maksud beliau yang diperkatakannya itu ilmu yang benar, dia tidak seharusnya melawan Gagasan Persuratan Baru yang jelas dan tegas memperjuangkan ilmu yang benar dalam persuratan dan bidang akademik. Mungkin beliau mendapat sumber lain yang lebih hebat daripada sumber saya sendiri. Kenalah beliau bermurah hati menjelaskannya kepada pembaca dan saya pun ingin belajar daripada beliau, membetulkan konsep ilmu yang saya perjuangkan.  Kita amat memerlukan sarjana yang bermurah hati berkongsi ilmu dengan orang-orang jahil yang tidak sarjana seperti saya.  Andainya jika berlaku sebaliknya, yakni pemikiran saya tentang ilmu lebih terserlah daripada beliau, maka menjadi tugas  beliau untuk belajar daripada saya. Demikianlah yang berlaku di kalangan para ulama, yakni para ahli ilmu dalam Islam.  Tentu saja tradisi ini sangat bagus, dan telah berjaya melahirkan para pemikir yang amat cemerlang dalam Islam, malah dalam dunia ilmu seluruhnya. Nampaknya sarjana Melayu, yang membicarakan sastera Melayu, agak kedekut untuk memberi sedikit cebisan daripada ilmu mereka tentang sastera. Ini membuat kita ragu bahawa mereka sebenarnya golongan yang berilmu, seperti yang ditakrifkan dalam Islam.

Walau apa pun pendirian para sarjana sastera dan sasterawan tentang konsep ilmu,  mereka tetap melakukan kesilapan besar dengan menerima kehadiran the poetics of adultery dalam sastera Melayu.  Kesarjanaan anda tidak sepatutnya menipu anda untuk tidak menerima kebenaran.  Inilah kesan yang amat negatif daripada kecetekan anda memahami teori sastera Barat yang amat nyata telah mengelirukan anda tentang konsep ilmu, sehingga anda menjadi amat kagum mendakap kekeliruan anda dengan membawa masuk the poetics of adultery dalam sastera Melayu.  Kesan buruk dari the poetics of adultery ini sangat besar dalam sastera Melayu, yang mendorong para sarjana dan sasterawan sendiri menerima karya picisan sebagai karya agung sepanjang zaman, seperti Naratif Ogonshoto; dan kini mereka menerima pula Puitika Sastera Wanita Indonesia dan Malaysia: Satu Bacaan Ginokritik (USM 2012).  Kedua-duanya adalah karya picisan, dilihat dan dinilai dari perspektif ilmu yang benar. Tetapi kedua-duanya mendapat perlindungan Mutual Admiration Club. Tidak dapat dinafikan lagi Mutual Admiration Club ini membawa keburukan dan memberi perlindungan kepada kejahatan sebagai teras penulisan kreatif dan akademik Malaysia.  Apa yang saya kritik selama ini memang benar, dan anda tidak boleh lari lagi dari menerima kenyataan ini.  Kini sudah jelas, masa depan yang gemilang bagi persuratan Melayu sudah pun dimulai oleh Gagasan Persuratan Baru melalui beberapa penerbitan utama yang anda sendiri memang maklum.

Mohd. Affandi Hassan,
Petaling Jaya, 8/4/2018.






1 comment:


  1. شركة المثالية للتنظيف تسعد بتقديم خدماتها لعملائها بالمنطقة الشرقية خدمات تنظيف خدمات مكافحة حشرات خدمات تسليك مجاري المياه للمطابخ والحمامات جميع الخدمات المنزلية تجدونها مع شركة المثالية للتنظيف بافضل جودة وارخص الاسعار بالاعتماد علي كافة الادوات الحديثة والعمالة الماهرة

    شركة المثالية للتنظيف
    شركة المثالية للتنظيف بالدمام
    شركة المثالية للتنظيف بالخبر

    ReplyDelete