Saturday, August 18, 2018

NASKHAH “KITA TIDAK PERLUKAN SASTERAWAN NEGARA”.



Naskhah ini saya siapkan 2015 lagi, masih mencari penerbit yang berminat. Persoalan yang dikemukakan sangat penting. Rupanya DBP pun sudah sedar mereka sudah buat silap besar minta Kerajaan melantik sasterawan negara. Sejak 1981 lagi saya membuat bantahan, malah cerita pendek tentang pemilihan sasterawan negara, berjudul “Orang Yang Berdiri”, diterbitkan dalam Pura Bujangga, yang dicetak oleh DBP 1990.  Saya dapat tahu, sebuah karya oleh Baha Zain, autobiografi beliau, ditolak oleh DBP.  Perbuatan ini sangat janggal, tidak sepatutnya dilakukan oleh DBP. Baha Zain telah membina DBP sejak sekian lama; kedua, beliau kini seorang sasterawan negara. Orang yang berminat dalam sastera mahu baca autobiografinya.  Tidak pantas Ketua Pengarah DBP membuat keputusan yang tidak bijak ini dengan menolak karya Baha Zain. Saya cadangkan supaya diberi pertimbangan semula, dan amatlah baik jika buku itu diterbitkan. Tentu banyak perkara yang disentuh oleh tokoh besar yang amat dikagumi oleh Muhammad Haji Salleh ini, yang minta saya tiru Baha Zain sebagai pengkritik sastera. Saya tidak keberatan belajar dari sesiapa sekali pun, tetapi bagaimana jika orang yang dikagumi oleh Muhammad Haji Salleh itu seorang tokoh yang bagi saya amat cetek pengetahuannya tentang sastera dan kritikan sastera Barat sekali pun. Beliau tidak mempunyai buku dan tulisan yang boleh menandingi tulisan saya, yang Muhammad Haji Salleh tidak pernah dengar, dan tidak pernah berbincang dengan Baha Zain mengenainya.  Saya tidak pernah anggap dua tokoh besar ini musuh saya; hanya mereka berdua saja yang anggap saya sebagai musuh mereka. Tidak baik bermusuhan dalam dunia ilmu, nampak sangat bodohnya dan angkuhnya. Mari kita berdialog dengan santai, serlahkan kelebihan hujah anda untuk saya ikuti; atau kalau tidak mampu, belajarlah dari PB.

Dengan sikap angkuh yang ditunjukkan oleh dua orang sasterawan negara ini, maka mereka dengan tidak fasal-fasal membenarkan pandangan kritis saya bahawa kita tidak perlukan sasterawan negara, jika yang dipanggil sasterawan negara itu tidak mempunyai karya yang dapat menandingi karya seorang penulis picisan seperti saya sekali pun. Oleh sebab saya menulis dalam tiga bidang, kritikan sastera, teori sastera, dan karya kreatif, maka amatlah wajar jika saya cabar dua orang tokoh besar ini untuk tampil dengan jujur membahaskan sumbangan mereka lebih bermutu daripada sumbangan saya; dan jemputlah para sarjana dan lain-lain untuk ikut sama. Jangan takut untuk bercakap benar, kerana kebenaran tidak menjadikan seseorang dipandang hina, kecuali jika mereka tidak bercakap benar.  Dalam kes dua orang tokoh besar ini, mereka tidak mahu mengkritik PB dan tidak mahu menilai karya saya dengan kritis kerana sangka mereka darjat saya akan terserlah kerana mendapat perhatian dua orang tokoh besar ini. Yang terjadi adalah sebaliknya: merekalah yang kini diberi perhatian kerana saya  mengangkat mereka sebagai tokoh besar, walaupun tidak layak diberi jolokan itu.

Dua orang tokoh besar ini sebenarnya sedang berada dalam kandang pandirisme,  dan berasa selesa  berada di dalam kandang itu. Saya menggunakan istilah “kandang” bukan untuk menghina mereka; dalam budaya Melayu, jika mereka faham budaya Melayu, “kandang” adalah tempat yang istimewa untuk diletakkan lembu yang disayangi oleh tuannya.  Saya sendiri memang berada di dalam kandang, cuma yang berbeza saya berada dalam kandang intelektual, bukan dalam kandang pandirisme. Sebenarnya, mereka juga berhak berada dalam kandang intelektual itu, jika mereka dapat meyakinkan khalayak sastera yang semakin cerdik sekarang setelah dididik dalam kandang PB. Masalahnya, mereka tidak mahu masuk kandang PB, padahal tempat itu sangat istimewa dan terhormat.  Nasihat saya, masuklah kandang PB, nanti anda akan dipandang  hormat oleh para pencinta ilmu. Itulah pilihan terbaik yang tidak dapat dipersoalkan. Jemputlah masuk ke dalam kandang PB, supaya lebih terserlah kedudukan intelektual anda. Saya sendiri yang beri jaminan ini.

Para penerbit yang membaca blog ini mungkin ingin melihat naskhah tentang sasterawan negara ini untuk diberi pertimbangan penerbitannya.  Bolehlah hubungi agen saya untuk mendapat penjelasan lanjut.  Saya belum lagi melantik agen itu, kerana belum diperlukan sehingga terdapat penerbit yang berani menerbitkan naskhah itu. Saya mungkin meletakkan naskhah itu di Perpustakaan DBP untuk semakan sesiapa saja yang berminat, terutama para penerbit. Naskhah ini sangat penting dikenali dan dibaca oleh para sarjan sastera, kerana boleh membantu mereka melihat sudut lain tentang para sasterawan negara ini. Malangnya mereka pun sama saja standardnya dengan para sasterawan negara ini; malah ada di antara sarjana ini yang sudah mengidam untuk dilantik sebagai seorang sasterawan negara. Tokoh ini sudah pun mendapat sokongan daripada Anwar Ridhwan sendiri dan beberapa orang lagi yang telah menyatakan pendirian mereka.  Jika anda membaca naskhah tentang para sasterawan negara ini, anda mungkin dapat membuat pilihan siapa yang layak berada di dalam kandang pandirisme ini. Demikianlah pentingnya naskhah ini diterbitkan.  Adakah DBP yang menolak naskhah Baha Zain akan menerima naskhah saya?  Untuk makluman, DBP telah pun menerbitkan “masterpiece” dalam kritikan sastera yang saya tulis, Pendidikan Estetika Daripada Pendekatan Tauhid.

Mohd. Affandi Hassan,
Petaling Jaya, 18/8/2018

Friday, August 10, 2018

ANALISIS TERBAIK TENTANG NOVEL MINI-ENSIKLOPEDIA PUJANGGA MELAYU



Prof. Ungku Maimunah Mohd. Tahir dalam buku beliau, Dinamika Pemikiran Sastera Melayu (DBP, cetakan pertama 2009), amat berhati-hati dan sangat cermat ketika menghuraikan dan menganalisis Gagasan Persuratan Baru. Bagi saya inilah contoh kecemerlangan akademik yang tidak dapat diremehkan oleh sesiapa saja yang mempunyai maruah akademik yang tinggi dan murni.  Dengan terbitnya buku penting ini, tidak ada apa-apa alasan pun dari para sarjana sastera, para pengkritik, dan para sasterawan sendiri, untuk tidak menerima kemunculan PB sebagai satu alternatif yang akan memberi kecemerlangan baru dalam perkembangan ilmu, persuratan Melayu, dan penghasilan karya kreatif yang berteraskan konsep ilmu yang benar.  Reaksi sehabis kecil yang boleh dilakukan oleh para sarjana sastera dan para pengkritik, termasuk juga para sasterawan, ialah menolak analisis ini sebagai hanya permainan akademik yang tidak bermakna apa-apa dalam perkembangan ilmu.  Tentu saja lebih baik jika mereka memberikan sanggahan mereka yang objektif untuk menolak kehadiran PB sebagai satu alternatif yang diperlukan dalam perkembangan kritikan sastera di Malaysia.  Sikap membisu yang mereka ambil tidak memberi faedah kepada mereka, malah boleh disifatkan sebagai menghalang perkembangan ilmu dan pemikiran baru dalam sastera Melayu.  Walaupun kehadiran PB menjadi cabaran besar kepada pemilihan para sasterawan negara, namun PB tidak berminat untuk menghukum para sasterawan negara ini, kerana PB hanya berminat memberikan analisis yang objektif kepada karya para sasterawan negara ini dilihat daripada ukuran yang diberikan oleh PB.  Dalam dunia akademik, cabaran seumpama ini adalah biasa dan perlu dihadapi dengan kontan oleh sesiapa juga yang berasa tercabar.

Peluang untuk para penentang PB memberikan sanggahan mereka menjadi lebih mudah dengan adanya buku Dinamika Pemikiran Sastera Melayu ini. Oleh itu, apa lagi yang anda tunggu, pengayuh sudah di tangan, gerakkanlah perahu akademik anda ke arah mana yang anda mahu dalam sungai besar akademik yang kini terbuka luas untuk diteroka oleh sesiapa saja yang berminat.  Waktu untuk mendiamkan diri sebagai “lembu kenyang”  tidak boleh diterima dalam dunia akademik yang sudah berubah.  Sebagai ahli akademik, anda tidak wajar mendiamkan diri apabila dicabar untuk tampil memberikan  hujah anda yang masih berpegang kepada kekeliruan dalam memahami konsep ilmu seperti yang difahami dalam kebudayaan anda sendiri. Tamadun yang anda warisi sekarang dibina oleh para cendekiawan dan para ulama yang jelas konsep ilmunya; oleh itu anda tidak mempunyai hujah sama sekali untuk menafikan kehadiran mereka dalam pembinaan tamadun yang kita semua warisi sekarang, tamadun yang berasaskan konsep persuratan yang bertunjangkan ilmu yang benar.

Dalam konteks inilah telaah anda yang jujur dan kritis terhadap buku Dinamika Pemikiran Sastera Melayu akan memberikan pencerahan yang amat anda perlukan untuk memahami perkembangan ilmu dalam pembinaan tamadun Malaysia.  Prof. Ungku Maimunah dalam bukunya itu memberi analisis yang amat cermat terhadap novel persuratan Pujangga Melayu, yang wajar didekati dengan kritis oleh sesiapa juga yang berkecimpung dalam dunia sastera; lebih-lebih lagi apabila penilaian seorang sarjana terhadap novel Naratif Ogonshoto tidak boleh dipertahankan, oleh itu harus diterima kesimpulan bahawa novel itu adalah sebuah novel picisan jika dinilai daripada perspektif ilmu dan keterampilan pemikiran pengarangnya ketika menghasilkan novel itu.  Percubaan Dr. Mohamad Saleeh Rahamad untuk meletakkan novel itu sebagai novel Melayu teragung yang tiada tandingannya, sebuah karya agung sepanjang zaman, ternyata tidak berasas kerana tidak berlandaskan konsep ilmu yang benar yang sudah menjadi asas perkembangan persuratan Melayu sejak beratus tahun. Tidak mungkin sarjana ini tidak tahu hakikat sejarah ini. Walau  bagaimana pun, kita bersedia menerima analisis beliau sekiranya beliau menolak kesimpulan yang diberikan ini sebagai tidak berasas. Kemukakan hujah anda kerana itulah pilihan terbaik dan paling selamat untuk menjaga maruah akademik anda.

Prof. Ungku Maimunah Mohd. Tahir telah meletakkan pencapaian penyelidikan akademik yang tinggi untuk diteladani oleh para sarjana sastera yang kebanyakannya agak selekeh hasil “penyelidikan” atau analisis mereka. Saya telah mengemukakan contoh-contoh yang terlalu jelas keselekehannya, seperti syarahan perdana yang dikemukakan oleh Prof. Rahman Shaari tentang sajak-sajak Melayu, hasil penyelidikan Dr. Mawar Shafei tentang novel-novel Anwar Ridhwan, kajian  Dr. Norhayati Ab.Rahman tentang “the poetics of adultery” dalam sastera Indonesia dan Malaysia, tulisan Dr. Mohamad Saleeh Rahamad tentang Naratif Ogonshoto sebuah novel oleh Anwar Ridhwan, dan yang paling menonjol ialah sikap anti-ilmu dalam Sidang Kemuncak Penulis Malaysia 2014 anjuran ITBM yang tidak langsung menyebut peranan ilmu yang benar dalam kritikan sastera.  Kita dapat melihat bagaimana sarjana sastera berlumba-lumba kononnya “memperkenalkan” kaedah baru dalam kritikan dan teori sastera yang diambil dari Barat seluruhnya, menunjukkan mereka tidak mampu berfikir secara kritis, hanya menjadi peniru buta sahaja. Semua ini anda boleh lihat dalam kertas kerja Seminar Pemikiran Sasterawan Negara yang dianjurkan oleh Dewan Bahasa dan Pustaka.  Walaupun Prof. Emeritus Dr. Muhammad Haji Salleh pernah mengatakan tidak wajar teori sastera Barat dijadikan ukuran dalam kritikan karya Malaysia yang ditulis dalam bahasa Melayu, namun beliau sendiri menerima dengan baik, malah bangga, apabila karyanya dinilai dari perspektif Barat dalam Seminar Pemikiran Sasterawan Negara Muhammad Haji Salleh.  Semua mereka ketakutan apabila digesa menjadikan konsep ilmu yang benar sebagai asas kritikan sastera Melayu. Kata mereka, sastera Melayu dihasilkan berasaskan teori sastera Barat, tidak berasaskan nilai-nilai Islam; oleh itu tidak wajar jika karya mereka dinilai daripada perspektif Islam. Bagi mereka, inilah jawapan yang paling akademik dan jujur!

Hendak ke mana kamu semua, para sasterawan negara dan sarjana sastera?  Pertanyaan ini tidak dapat dielakkan, oleh itu mereka wajib menjawabnya atau memberi penjelasan yang munasabah.  Lebih-lebih lagi apabila Prof. Emeritus Dr. Muhammad Haji Salleh, tokoh paling terkemuka dan paling terkenal sebagai tokoh akademik yang unggul, pernah menegaskan karya sastera Melayu mesti dinilai daripada perspektif Melayu, bukan perspektif Barat atau Islam. Sehingga ini belum lagi ada penjelasan tentang keputusan yang aneh ini. Siapakah di antara sarjana sastera yang akan tampil memberi penjelasan tentang perkara ini?  Yang pasti, tiada seorang pun di antara mereka yang mempunyai keupayaan akademik yang tinggi untuk membicarakan persoalan yang rumit ini. Kerana semua mereka telah menolak PB, maka mereka kini berada dalam kebingungan yang aneh yang tidak sepatutnya dialami oleh para sarjana.

Itulah situasi yang kita hadapi sekarang dalam sastera Melayu. Semua ini hasil dari kegigihan mereka menolak Gagasan Persuratan Baru sebagai alternatif yang terbaik, seperti yang dihuraikan dengan mendalam oleh Prof. Ungku Maimunah Mohd. Tahir dalam bukunya, Dinamika Pemikiran Sastera Melayu. Dan juga dalam rencana akademik beliau, “Persuratan Baru: An Alternative Paradigm to Western Literary Methodologies” (ASIATIC, vol. 9, no. 1, June 2015).  Dua dokumen penting ini nampaknya tidak dibaca atau tidak diketahui oleh para sarjana sastera, kerana keangkuhan mereka untuk tidak menerima perubahan walaupun dahulunya mereka bising seperti murai bercakap tentang perubahan paradigma dalam sastera Melayu.  Sekiranya ada konsep munafik dalam sastera, mungkin inilah wajahnya.

Keangkuhan kumpulan Mutual Admiration Club ini menjadi penghalang besar kepada perkembangan pemikiran dan pendekatan baru dalam sastera Melayu.  Inilah kumpulan yang memilih para sasterawan negara dan yang mempertahankan sasterawan negara itu secara picisan sekali, sama picisannya dengan karya para sasterawan negara sendiri. Supaya berlaku adil, saya sering menawarkan supaya karya kreatif dan akademik saya dinilai bersama karya mereka. Sehingga ini mereka tidak melayan cabaran ini kerana mereka yakin mereka akan kelihatan jelas sebagai kumpulan penulis picisan dan cetek meraba-raba dalam bidang akademik.  Sekali lagi kita dapat melihat kebenaran kesimpulan ini dalam buku terbitan ITBM, Sastera Teras Negara Bangsa, yang diselenggarakan oleh Dr. Mohamad Saleeh Rahamad.

Apakah kesimpulan kita dalam perbincangan ringkas ini?  Ada dua keadaan yang memerlukan penjelasan untuk keluar dari kekeliruan tentang peranan ilmu ini. Pertama, para sarjana yang menerima teori sastera Barat sebagai jawapan dan asas perkembangan sastera Melayu perlu memberi penjelasan mengapa dalam konteks itu mereka perlu menolak peranan Islam yang definitif dalam perkembangan kebudayaan Melayu seperti yang telah dihuraikan dengan mantap sekali oleh Prof. Syed Muhammad Naquib al-Attas. Hingga kini mereka belum lagi membuktikan kesimpulan Prof. Syed Naquib itu bertentangan dengan jalannya sejarah Alam Melayu yang menerima Islam sebagai teras kebangkitan tamadun Nusantara.  Kedua,  dari segi apa pencapaian kreatif dan akademik para sasterawan dan sarjana yang menjadikan teori Barat sebagai panduan mereka telah melonjakkan kemajuan berfikir dalam perkembangan kebudayaan dan pemikiran yang berasaskan konsep ilmu yang benar.  Adakah dua keadaan ini saling bertentangan sehingga memaksa kita memilih salah satu, dan jika ini berlaku apakah kesannya terhadap perkembangan ilmu? Kita lihat nanti reaksi mereka, yang saya yakin akan mendiamkan diri dalam sikap dan tabiat “lembu kenyang” yang telah dibudayakan oleh para sasterawan dan sarjana sastera.


Mohd. Affandi Hassan,
Petaling Jaya, 10 Ogos 2018.




Thursday, August 9, 2018

SIAPA DI ANTARA PARA SASTERAWAN DAN SARJANA SASTERA YANG CERDIK?



Pertanyaan nakal ini sepatutnya tidak disuarakan, kalaulah tidak untuk menyindir saya, yanggg… kata mereka mengaku dirinya saja (sayalah konon!) yang cerdik.  Bila diteliti sindiran ini, yang ditujukan bukan saya, kerana karya saya baik yang berupa karya akademik mahu pun yang bersifat kreatif memang jauh mengatasi mana-mana karya para sasterawan negara dan para sarjana yang bergelar profesor sekalipun.  Nah, kalau begitu, mengapa para pandirian (ini istilah baru merujuk kepada pengamal pandirisme!) ini bersusah payah membelasah saya senyap-senyap tetapi tujuannya mahu disampaikan kepada saya secara proxy. Maka tak dapatlah dielakkan pertanyaan yang menjadi tajuk entri kali ini.

Seperti yang diketahui, saya tidak ragu-ragu mendedahkan dan melontarkan karya saya di tengah gelanggang untuk dikerumuni dengan bengis seperti burung hering mengerumuni bangkai, seperti yang diceritakan oleh Anwar Ridhwan dalam novel besarnya yang satu-satunya di Malaysia, berjudul Naratif Ogonshoto itu, yang berlapis-lapis maknanya menurut beliau sendiri dan sahabatnya Dr. Mohamad Saleeh Rahamad yang memuji novelnya.  Hanya saya seorang saja di Malaysia yang menolak novel agung ini, dengan memberinya gelaran sebagai novel picisan saja; sambil mencabar supaya novel agung ini dibicarakan bersama dengan novel mini-ensiklopedia, Pujangga Melayu. Tiada pula yang berani menyahut cabaran itu, mungkin kerana mereka tidak membaca novel saya yang tebal dan sukar difahami jika dibandingkan dengan novel Anwar Ridhwan yang kerdil itu. Semua ini menunjukkan makna sebenar yang disebut kecerdikan itu dalam sastera Melayu. Bagi para sasterawan dan sarjana, yang cerdik itu ialah yang tetap setia kepada pandirisme, bukan yang menentang pandirisme. Kerana saya yang menentang pandirisme, maka menurut mereka sayalah yang bodoh itu!

Saya tidak mahu mengulas kesimpulan bodoh ini, dengan itu membiarkannya terkontang-kanting dalam sastera Melayu menjadi burung patah sayap yang tidak boleh terbang, tetapi masih mahu dianggap sebagai helang yang gagah perkasa yang membuat sarang di gunung-gunung. Itulah yang kita panggil dengan gelaran “sasterawan negara” dalam sastera Melayu.  Ini bukan ejekan, tetapi kenyataan yang menyerlah begitu glaring bila kita membaca  karya para sasterawan negara ini. Tetapi mengapa mereka mendapat pujian dan sanjungan begitu tinggi daripada anggota Panel Anugerah Sastera Negara?  Adalah aneh sekali mengapa para anggota panel ini mendapati para sasterawan negara yang mereka pilih itu  begitu istimewa?  Anda akan dapat memahami dan menjawab pertanyaan ini jika anda melihatnya dalam konteks pandirisme.  Anda tidak dapat melihatnya jika anda berada dalam kandang pandirisme. Itulah jawapan yang tepat kepada pertanyaan yang bodoh tadi.  Jika anda seorang ahli akademik yang pintar, inilah jawapan yang paling tepat yang boleh diberikan, dan inilah juga yang membawa Naratif Ogonshoto ke dalam gaung picisan walaupun diisytiharkan oleh Dr. Mohamad Saleeh Rahamad novel itu novel terbaik sepanjang zaman di Malaysia dan seluruh dunia!  Saya terus membawa persoalan ini kerana anggapan ini merupakan penilaian yang muktamad jika novel ini dinilai dari perspektif pandirisme. Bolehkah anda baca maksud  sindiran tajam dalam kesimpulan ini?  Jawapannya menjadi masalah kerana seluruh penilaian anda terhadap karya picisan sebagai karya besar tetap ditolak oleh PB. Di situlah terletaknya kecerdikan anda, jika anda faham sindiran ini dalam kritikan sastera berasaskan PB.  Semua ini anda boleh faham dengan jelas, dan mungkin juga mudah, jika anda membaca dengan kritis entri mengenai Pujangga Melayu sebagai novel mini-ensiklopedia itu.

Saya mengulangi kesimpulan ini kerana inilah persoalan besar yang menjadi tajuk penting dalam beberapa buah tulisan Prof. Ungku Maimunah Mohd. Tahir yang anda boleh baca dalam tulisannya ketika membahaskan ukuran para juri Sayembara Novel anjuran DBP yang telah memilih novel Azizi Haji Abdullah walaupun pemilihan itu bertentangan dengan ukuran yang ditetapkan oleh DBP!  Realiti yang kita hadapi sebenarnya mencerminkan pandirisme dan sifat picisan tidak saja dalam karya yang dinilai, malah penilaian itu sendiri pun adalah hasil kerja yang picisan. Berulang kali saya membicarakan aspek ini dalam banyak tulisan dalam blog ini, namun kegilaan kepada pandirisme ini tetap diteruskan dengan bangga. Mengapa ini terus berlaku?  Saya fikir yang boleh menjawab soalan ini ialah para sarjana dan sasterawan picisan sendiri, seperti yang ditunjukkan oleh Dr. Mohamad Saleeh Rahamad dalam tulisannya yang diberi Hadiah Sastera yang menulis tentang keistimewaan Naratif Ogonshoto.  Kebodohan yang bersifat picisan ini telah diangkat oleh para sarjana ini ketika memberi pujian tinggi kepada karya picisan yang mereka nilai.  Saya tidak perlu mengulangi contoh yang telah saya berikan; cukup untuk anda lihat contoh terbaik ketika para sarjana dan penilai (para juri) ini memberi kedudukan tinggi kepada karya Dr. Norhayati Ab. Rhman yang menjadikan adultery sebagai poetics dalam karya yang dikajinya untuk tesis Ph.D. beliau yang diluluskan oleh Universiti Sains Malaysia, Pulau Pinang. Masih ingat judul buku itu? Sudah lupakah kritikan saya terhadapnya dalam blog ini? Jawapan terbaik, dan paling jelas, telah saya berikan dalam novel persuratan, Hikayat Salim Adil. 

Jika anda seorang pembaca yang cerdik, anda akan dapat melihat dengan jelas bahawa kita tidak saja mempunyai masalah One MDB dalam politik, tetapi juga dalam sastera Melayu moden. Ini telah saya jelaskan dalam Hikayat Salim Adil. Kerana anda tidak membacanya, atau membaca tetapi tidak memahaminya, maka anda terus menerus bergelumang dalam dunia pandirisme baik dalam karya akademik dan lebih-lebih lagi dalam karya kreatif. Mahu saya berikan bukti? Cuba anda lihat Hikayat Salim Adil, hal.  117, Ruang 6.  Kisah 1MDB ini sangat unik dalam politik Malaysia; yang terlibat menafikannya terus menerus, menjadikan semua pertanyaan dan pendapat tentang 1MDB hanya suatu fitnah.  Bagaimana sikap ini diterjemahkan di kalangan para sarjana sastera dan para sasterawan, terutama sekali sasterawan negara?  Ketiga-tiga kumpulan ini berada dalam Mutual Admiration Club, sebuah kelab yang exclusive, yang anggotanya adalah manusia pilihan yang wujud untuk memajukan sastera mengikut versi mereka, yakni sastera yang seluruhnya bergantung pada cerita khayal yang kononnya berjejak di bumi kenyataan kehidupan manusia. Apa maksudnya? Kita lihat beberapa contoh. Dua contoh terkemuka ialah novel Anwar Ridhwan, Naratif Ogonshoto, yang diangkat oleh Dr. Mohamad Saleeh Rahamad sebagai novel teragung dalam sastera Melayu. Contoh kedua ialah sajak “Pulang Si Tanggang” yang dikatakan sajak terindah dalam sastera Melayu, yang kaya dengan gaya bahasa yang cantik dan isinya yang mengukir pemikiran yang mendalam. Kedua-dua karya ini saya tolak dengan tuntas, sebagai karya picisan yang kualiti pemikirannya tidak wujud. Apakah ukuran yang digunakan untuk mengatakan dua buah karya ini adalah karya agung dalam sastera Melayu? Paling terkenal ialah ukuran yang dipakai oleh Mana Sikana yang menegaskan Malaysia mempunyai hanya tiga orang “penyair”: Muhammad Haji Salleh, Baha Zain dan …. belum diketahui lagi orangnya! Ini Mana Sikana juga menerima hanya sasterawan yang diangkat sebagai sasterawan negara saja yang layak diberi kedudukan sebagai novelis ulung; antaranya Shahnon Ahmad dan A. Samad Said, dan Anwar Ridhwan.  Penilaian ini saya tolak dalam satu entri yang panjang, bertarikh  19 April 2015. Sesiapa yang berminat bolehlah baca di sana. Tajuk entri itu cukup memikat, “Mana Sikana Penulis Sasterawan Negara di Takhta Keunggulan: Kegagalan Teksdealisme Memahami Keunggulan Sejati.” Dalam buku ini Mana Sikana merewang tak tentu arah, merepek tak tentu arah, dalam bahasa Inggeris rambling.  Teksdealisme adalah contoh rambling yang dimaksudkan. Antara komen saya dalam entri itu ialah, “Teksdealisme yang dipujinya itu adalah hasil Abad 19 yang memberi tumpuan kepada pengarang.” Amat menarik kesimpulan karut Mana Sikana ini: “Sebuah wacana sastera, dari sudut teksdealisme, harus pragmatis kepada khalayaknya. Tiada gunanya sebuah karya besar, agung atau kanon, kalau tidak mempunyai impak kepada masyarakat.” Kita tanya Mana Sikana: Bagaimana kamu menentukan sesebuah karya itu karya besar dsb. yang kamu sebut itu? Tentu ada ukurannya yang kamu gunakan, yang bila digunakan akan menyerlahkan kehebatan karya itu. Apakah ukuran itu? Perhatikan kesimpulan saya ini: “Tidak mungkin beliau berupaya membahaskan secara ilmiah bahawa kehadiran para sasterawan negara ini lebih baik dan lebih unggul  daripada para ulama dan cendekiawan Melayu  yang telah membina tamadun ilmu melalui persuratan Melayu itu. Sekiranya para sasterawan negara ini amat lekeh jika dibandingkan dengan sumbangan para ulama dan cendekiawan Melayu, dan “impaknya” kepada masyarakat, maka nyatalah kehadiran para sasterawan negara ini tidak diperlukan. Oleh itu, bagaimana Mana Sikana boleh meletakkan mereka di takhta keunggulan jika mereka sebenarnya golongan pinggiran yang cetek meraba-raba seperti yang ditegaskan oleh Prof. Syed Muhammad Naquib al-Attas, yang hingga kini belum ditolak secara ilmiah.”  Demikianlah mengarutnya teksdealisme yang dibanggakan oleh Mana Sikana itu.  Seterusnya anda perlu baca dengan kritis entri yang panjang itu.

Semua kepincangan yang kita hadapi sekarang dalam sastera Melayu boleh dibaiki dan dihapuskan jika anda bersifat terbuka dengan menerima konsep ilmu yang benar yang diperjuangkan oleh Gagasan Persuratan Baru. Perkara ini tidak sepatutnya menjadi masalah dan kekeliruan besar seperti yang dihadapi sekarang sekiranya konsep ‘iwajan yang disebut dalam Surah al-Kahfi, Ayat 1, difahami dengan tepat dan dijadikan panduan dalam kerja-kerja yang bersifat intelektual.  Tidak ada hujah langsung bagi sasterawan, sarjana, dan pengkritik sastera dari jenis Melayu untuk menolak al-Quran sebagai sumber ilmu.  Persoalan ini menjadi kekeliruan besar kerana sikap meremehkan al-Quran yang amat jelas di kalangan sarjana dan penulis Islam sendiri. Apakah yang menghalang kamu semua daripada memahami konsep ‘iwajan itu, yang memang menjadi dasar karya sastera dan kritikan sastera yang digalakkan pada waktu ini.  Saya telah membincangkan dengan panjang lebar aspek ini dalam entri yang panjang bertarikh 31 Mei 2014 dengan tajuk yang mencabar itu.  Bacalah dengan kritis entri itu jika anda mempunyai sedikit harga diri dalam kerja-kerja ilmiah ini.  Anda dipersilakan mengkritik PB sehabis kritis, dan cerdik, untuk mendapat faedah daripada gagasan itu. Amatlah rugi jika anda bersikap bodoh sombong padahal PB bersedia membantu anda menjadi cerdik dan kritis. Mana ada teori sastera yang begitu bermurah hati seperti PB?  Rugi sangat jika anda tidak ambil kesempatan untuk mencerdikkan diri anda dengan mengkritik PB sehabis kritis yang anda boleh lakukan.  Masuklah ke dalam golongan orang-orang cerdik dan berhemah dengan berada dalam kumpulan pemikir dan cendekiawan yang telah membina tamadun ilmu melalui persuratan.  Sasterawan dan sarjana sastera tidak ada tempat dalam kumpulan ini, kecuali jika mereka menerima konsep ilmu yang benar sebagai asas kegiatan penulisan mereka.

Saya sudah kerap mengingatkan para sasterawan dan sarjana sastera, peri pentingnya mereka menjadi dewasa dengan mencintai ilmu. Mereka berada dalam kerugian besar kerana tidak mahu mendekati dan memahami PB. Jika sekali pun mereka ingin mempertahankan para sasterawan negara, PB masih boleh mereka jadikan landasan untuk membicarakan karya para sasterawan negara ini, dengan memberikan konteks yang tepat kepada karya mereka. Jika ini mereka lakukan, tidak timbul perasaan curiga mereka bahawa PB akan menolak karya para sasterawan negara ini secara total. Jika mereka berpendapat demikian, mereka menang satu poin, kerana itu merupakan penghinaan mereka terhadap PB. Di sini pun sekali lagi mereka silap, kerana anggapan itu hanya memperlihatkan keterbatasan kemampuan intelektual mereka sendiri yang tidak dapat menempatkan karya para sasterawan negara ini dalam konteks PB. Apa maksud saya dengan kesimpulan ini? Saya akan biarkan kesimpulan ini di sini, untuk memberi mereka peluang melihat konteks kesimpulan itu dan  maknanya dalam kritikan sastera. Kita mahu ajar sama mereka bagaimana menggunakan ilmu dalam kritikan sastera, bukan dalam menulis karya kreatif saja. Sekiranya mereka fikirkan perkara ini dalam-dalam, dengan objektif, dan cerdik, mereka akan berasa mereka telah menipu diri mereka sendiri dengan tidak cuba memahami dan mengkritik PB sebagai seorang sarjana yang terhormat. Ini telah dilakukan oleh Prof. Emeritus Bukhari Lubis dalam syarahan perdana beliau; juga telah dilakukan oleh Prof. Ungku Maimunah Mohd. Tahir dalam syarahan perdana beliau dan dalam banyak tulisan beliau.  Jika kedua tokoh ini tidak ada kualiti akademik yang tinggi dengan menjadikan PB sebagai landasan dalam kritikan mereka, bagaimana pula dengan sarjana yang mendiamkan diri dengan angkuh, tanpa memberi sumbangan akademik yang bernilai. Sila periksa dengan kritis komen dan kritikan saya terhadap Prof. Rahman Shaari, Dr. Mohamad Saleeh Rahamad, Prof. Emeritus Dr. Muhammad Haji Salleh, Dr. Nurhayati Ab. Rahman, Dr. Mawar Shafie dan lain-lain.  Cuba tunjukkan kesilapan saya, supaya saya sendiri dan sarjana lain boleh mendapat pelajaran yang berharga dari kritikan itu. Ini pun tidak mereka lakukan? Mana mereka mahu letak keterampilan akademik mereka dengan hanya membisu dalam isu-isu besar tentang peranan ilmu yang benar dalam bidang akademik.  Sudah wajar mereka sedar diri, lama sangat berada di kandang pandirisme!

Berasa selesa di kandang pandirisme adalah kelakuan “lembu kenyang”. Jika inilah wajah sebenar sastera Melayu moden, maka dengan disengaja atau tidak sengaja para sasterawan dan sarjana sastera telah memilih untuk menjadi pengkhianat kepada perkembangan intelektual di Malaysia. Dalam sebuah negara yang menghargai kecemerlangan akademik, keadaan ini akan dikutuk oleh ahli akademik mereka, kerana sikap ini bersifat anti-ilmu. Di Malaysia adalah sebaliknya. Sikap inilah yang menjadi kebanggaan para sasterawan dan sarjana sastera kerana mereka anggap mereka telah mendapat kedudukan yang tinggi dan mulia dengan bersikap anti ilmu dan menentang sebarang perubahan yang dikira akan merugikan mereka.  Jika anda mahu bukti, anda boleh melihatnya dalam buku yang diselenggarakan oleh ITBM dan PENA, Sastera Teras Negara Bangsa (2014), yang memuat kertas kerja Sidang Kemuncak Penulis Malaysia (SKPM), 2014.  Tajuk yang dipilih untuk buku itu sendiri sudah menggambarkan budaya pandirisme yang amat memalukan para cendekiawan Malaysia yang sensitif kepada peranan ilmu dalam pembinaan tamadun bangsa. Perkumpulan golongan pandirisme yang mewakili  anggota Mutual Admiration Club ini menjadi sejarah penting dalam perkembangan ilmu di Malaysia. Untuk memahami kesimpulan ini, saya sudah banyak kali menulis dan mengkritik kedudukan kumpulan Mutual Admiration Club ini dalam perkembangan ilmu. Seperti yang ditunjukkan dengan jelas dalam kandungan buku Sastera Teras Negara Bangsa, keengganan anggota kelab ini untuk menerima idea baru yang akan membawa perubahan yang bermakna dalam budaya ilmu negara kita sangat jelas. Mereka menjadi ketakutan kerana mereka sedar sumbangan mereka, jika ada, terlalu kecil untuk dapat dibanggakan. Jika mereka berada di kalangan pengajar di universiti, mereka amat berjaya mengajar para pelajar mereka menjadi bodoh, yang sudah beberapa kali saya bangkitkan dalam blog ini.  Kita tunggu reaksi mereka mengenai subjek mengajar siswa menjadi bodoh ini kerana kegiatan ini semakin galak diteruskan dalam pelajaran sastera di universiti. Sukar hendak percaya mereka ini tiada maruah akademik dan tidak ada juga maruah peribadi sebagai seorang yang layak dihormati.  Akibat perbuatan ini kita tidak mempunyai pelapis pengkritik dan sarjana yang kritis.  Bayangkan, apakah yang sudah dihasilkan oleh Prof. Emeritus Dr. Muhammad Haji Salleh dan Mana Sikana? Silalah senaraikan nama-nama mereka dan karya mereka untuk makluman kita semua. PB sudah mempunyai senarai itu …!  Jika anda tidak tahu, tugas anda untuk mencarinya, tidak wajar mengharapkan saya memberikan senarai itu.

Nasihat saya, tidak bijak dan tidak wajar bagi para sarjana, terutama yang bergelar profesor dan lain-lain gelaran akademik, untuk menafikan para pelajar mereka dari mendapat maklumat mengenai PB dan mereka diberi kesempatan untuk membahaskannya dengan guru-guru sastera mereka di universiti. Saya diberitahu Kementerian Pendidikan sekarang dikepalai oleh seorang pencinta ilmu, oleh itu amatlah wajar beliau diberi sedikit maklumat mengenai PB dan lebih baik lagi jika Kementerian memasukkan PB dalam kurikulum pengajian/pendidikan sastera. Tidak wajar kita menjadikan sikap anti ilmu sebagai budaya ilmu.  PB adalah satu cetusan ilmiah oleh seorang tokoh yang telah membuktikan kemampuan kreatif dan intelektualnya dalam karya-karya kreatif dan karya akademiknya. 

Mohd. Affandi Hassan,
Petaling Jaya, 9 Ogos, 2018.

Catatan: Saya anjurkan anda membaca beberapa entri 2014 untuk lebih memahami entri ini. Sila rujuk entri 31/5/2014  (“Hudud dan kesusasteraan Melayu moden: Tertegaknya pandirisme dan Mutual Admiration Club dalam sastera Melayu moden”.); entri 28/10/2014 (“Keunggulan yang cacat”); dan entri 13/8/2014 (“Kritikan sastera yang naif, keliru dan anti-ilmu”).

Wednesday, August 1, 2018

KEMBALI KEPADA AL-QURAN? Betul-betul atau main-main?



Satu perkembangan yang menarik berlaku di Jabatan Perdana Menteri ketika PM bertemu “para ulama” di Putrajaya, negeri peribadi PM (ceritanya akan mengikut jika saya rasa perlu bercerita tentang kisah menarik ini).  Menurut Malaymail 31/7/2018 yang dipetik Malaysiakini 1 Ogos 2018, Dr. Mahathir sebak tak dapat meneruskan ucapannya ketika beliau berkata (dipetik oleh Mufti Perlis dalam FBnya), “kita sudah tiada jalan lain untuk menjadi umat Islam yang berjaya melainkan kena baca al-Quran.”  Adakah kesedaran ini akan dijadikan panduan oleh kerajaan Pakatan Harapan yang dipimpin oleh Tun Mahathir?  Kita harap begitulah, setelah PAS gagal memberikan pimpinan yang berkesan dalam politik baru yang ditolaknya (kerana setia kepada UMNO/BN).

Yang menarik minat saya dalam perkara lain, ialah mengenai sikap para sarjana sastera, sasterawan dan pengkritik sastera. Adakah mereka masih setia kepada BN yang memberikan mereka dana yang besar (masing-masing 5 juta untuk PENA dan 5 juta juga untuk GAPENA).  Tidak siapa pun tahu untuk apakah dana yang begitu besar digunakan. Bagi pihak saya, alangkah baiknya jika mereka membeli karya PB untuk disebarkan ke seluruh badan penulis seluruh negara. Boleh juga mencerdikkan para penulis. Atau lebih baik lagi jika PENA atau GAPENA mengadakan sidang kemuncak (seperti yang dibuat oleh ITBM 2014) untuk membincangkan dengan kritis PB dan menolaknya secara tuntas. Tidak mungkin golongan yang menjadi pengikut teori sastera Barat ini akan menyebelahi PB. Tidak mengapa, kerana kewujudan PB tidak terjejas dengan penolakan mereka; tetapi mereka akan terjejas besar dan amat memalukan kerana sudah jelas mereka menolak PB yang berteraskan konsep ilmu yang bersumber daripada al-Quran. Jika ini betul, jelaslah mereka tidak menyokong Kerajaan Pakatan Harapan pimpinan Tun Mahathir.  Kalau tekaan ini benar, jelaslah PENA dan GAPENA dan seluruh badan penulis di Malaysia menolak Pakatan Harapan, dan masih menunggu kemenangan UMNO/BN dalam pilihan raya akan datang. Sungguh kuat azam mereka, sanggup menunggu 5 tahun lagi dengan keyakinan yang besar BN akan menang lagi. Nampaknya tiadalah akan berlaku perubahan terhadap sikap mereka yang terus menolak PB. Walaupun ini suatu keputusan yang amat pelik, yang didorong oleh sikap mereka yang menerima pandirisme sebagai dasar perjuangan mereka, perbuatan mereka jelas tidak menerima al-Quran sebagai asas perjuangan mereka dalam sastera! Kebencian mereka kepada PB mendorong mereka mengambil keputusan yang tidak masuk akal bagi yang menggunakan akal. Jika mereka menolak kesimpulan ini, mereka harus memberi penjelasan atas dasar apa mereka menolak PB.  Penjelasan ini tidak akan terjadi, kerana pengaruh Mutual Admiration Club yang dipimpin oleh Prof. Emeritus Dr. Muhammad Haji Salleh begitu kuat mencengkam seluruh badan penulis dan anggota badan-badan penulis itu. Walaupun sikap ini merupakan satu kegilaan intelektual yang pelik dan mengelirukan, dari segi realitinya itulah pilihan mereka, yang sebenarnya timbul dari ketakutan mereka yang amat sangat kepada konsep ilmu yang benar. Jika mereka menerima konsep ini, tidak ada lagi sasterawan negara. Itulah yang mereka cuba pertahankan walaupun mereka sebenarnya tahu mereka berada dalam kandang orang salah.  Jangan pula ada yang salah faham, seolah-seolah mereka bersikap seperti penjenayah. Tidak. Yang jelasnya, mereka membuat pilihan yang salah dengan menolak konsep ilmu yang benar hanya kerana tidak suka kepada PB. Itu saja.

Untuk memahami sikap yang pelik ini, saya ingin memetik pendapat Editor Dewan Sastera, (Bil. 9, 2017; yang masih menjadi pegangan Dewan Sastera), yang menyatakan:  “Setiap karya sastera tidak lahir dalam keadaan kosong.  Karya sastera yang baik pula akan dipenuhi dengan makna yang tersirat. Maka, untuk memahami dan memecah persoalan yang dibawa oleh sesebuah karya sastera itu, diperlukan teori yang sesuai untuk membuka setiap lapis yang tersirat tersebut. Dengan itu, kejayaan sesebuah teks sastera itu tidak boleh berdiri sendiri tanpa ada yang menyokongnya atau dalam erti kata yang lain, perlu pengkritik untuk membantu khalayak  pembaca memahami makna sebenar yang ingin disampaikan oleh sesebuah teks sastera.” Yang menulisnya editor yang bernama Saifullizan Yahaya. Beliau kemudiannya menegaskan, yang boleh melakukan perkara ini ialah Mana Sikana, melalui “teori” “taabudiyyah dan teksdealisme.” Seterusnya kata editor ini: “Kebenaran yang dinyatakan oleh beliau terbuka dan memerlukan reaksi daripada sarjana kita tentang arah teori sastera tempatan di Malaysia”.  Malangnya, saya menolak secara total apa yang disebut “teori” oleh editor ini, dan oleh Mana Sikana sendiri. Kalau anda mahu tahu, lihat entri dalam blog saya yang membicarakan kepalsuan pendapat Mana Sikana ini, antaranya ialah entri bertarikh 19 April, 2015: “Mana Sikana penulis Sasterawan Negara di Takhta Keunggulan: Kegagalan Teksdealisme Memahami Makna Keunggulan Sejati.”  Anda mesti baca entri penting ini, yang jelas tidak dibaca oleh editor ini. Tidak patut seorang editor majalah penting tidak tahu kewujudan blog tentang PB yang saya mulai sejak 2010 lagi, masih aktif hingga ke saat ini.  Seterusnya untuk makluman anda, sila rujuk Syarahan Perdana yang diberikan oleh Prof. Bukhari Lubis di Universiti Perguruan Tanjung Malim pada 2 Mei 2017. Pada halaman 19, dengan tajuk “Pandangan yang tidak boleh menjadi teori”, beliau menolak “Teori Ta’abudiyyah” yang dikemukakan oleh Mana Sikana, yang saya kritik dalam entri berkenaan. Belum lewat bagi editor DS membaca pandangan saya dan pandangan   Prof. Bukhari Lubis. Lihat juga komen beliau yang bertajuk, “Fikrah Mohd. Affandi Hassan” tentang PB, hal. 15-18.  Nampaknya anda tidak ada pilihan, melainkan membaca dan memahami apa bendanya yang dikatakan Gagasan Persuratan Baru itu dan mengapa PB penting dalam perkembangan intelektual di Malaysia. Seperti yang saya sebut dalam entri tentang Pujangga Melayu sebagai novel mini-ensiklopedia, PB sudah diangkat sebagai teori alternatif yang penting. Sudilah rujuk tulisan panjang Prof. Ungku Maimunah Mohd. Tahir dalam bahasa Inggeris mengenai perkara ini, berjudul “Persuratan Baru: An Alternative Paradigm to Western Literary Methodologies” (ASIATIC, Vol. 9 No. 1, June 2015).

Kesedaran Tun Mahathir tentang pentingnya al-Quran dalam pembangunan negara wajar dijadikan iktibar oleh para sarjana sastera, pengkritik, dan para sasterawan serta para pemimpin badan penulis. Kalau mereka mendapati sukar untuk menerimanya, kerana harus mengakui kebenaran PB, seperti yang dihuraikan dengan mendalam oleh Prof. Ungku Maimunah Mohd. Tahir dalam makalahnya itu,  maka mereka boleh saja terus berada dalam kandang pandirisme sambil bersuka-ria sesama mereka berada di bawah pengaruh Mutual Admiration Club yang diketuai dengan gagah oleh Prof. Emeritus Dr. Muhammad Haji Salleh, seorang sasterawan negara yang pernah menjadi beberapa kali anggota Panel  Anugerah Sastera Negara.  Dirgahayu pandirisme dan para pendukungnya!


Mohd. Affandi Hassan,
Petaling Jaya, 1 Ogos 2018.